Uncategorized

SEPANJANG JALAN KENANGAN

Sisa liburan uan gw pake nginep dirumah pakde gw dipondok kopi . selama beberapa hari gw bingung , jadi tao engga nginep disana . finally , selasa gw terbang kesana . karna ga da yang nganterin , jadilah gw naek angkot . tadinya gw mau berangkat sendiri kesana . tapi , karna tingkat penghapalan dan pengertian tentang jalan gw yang cetek banget , jadilah gw dibimbing guide yang teramatsangatmegadashyatokepunyadehpkonya , yuph she is “nyokap gw” . nyokap gw layaknya pemandu wisata professional , menerangkan jalan2 , rute2 , dan medan2 yang akan gw hadapi klo nanti gw pulang sendiri .

Angkot pertama , mobil carry yang biasa disebut penduduk sini dengan sebutan ‘omprengan’ . pas gw naek itu , tau2 da anak smp yang nyapa gw . gw pikir , dia mau poto bareng ato minta tanda tangan gitu . gw dah membayangkan percakapan yang akan terjadi klo ternyata dia beneran minta kaya gituan ..

GW : maaf yaa de , klo poto bareng ma saya itu bayar , 1 organ yang kliatan di kamera tu 10 rebu , jadi ade maunya berapa organ saya yang pengen diliatin dikamera ??

ANAK SMP : saya mau satu organ aja kak , tapi saya maunya organ dalem .

GW : organ apa itu ade ku sayang ??

ANAK SMP : organ ginjal …

Perkataan anak smp yang nyata membuat khayalan gw buyar . dia bilang “mbak , celananya belom diresletingin tuh’ . kampret . betapa malunya gw sodara2 . tapi , hikmahnya , khayalan percakapan gw tu ga bener2 terjadi . alhamdulillah . tapi lagi , gw dah mempersiapkan obor buat bakar tu anak , kalo2 dia ketawain gw .

Sial .

Angkot ke-2 , ‘06’ , pas gw naek tu angkot , akhirnya gw sadar kalo tu abang2 nyetirnya serasa ngetrek disentul . maen wasss … wesss … wasss … wesss . aje nyelip mobil2 ma motor2 . mak gw yang keadaannya ga bisa naek kendaraan apapun yang ngebut , dia ja naek odong2 ngebut ja dah minta turun . hehe . saat tu dia Cuma bisa komat-komit baca doa buka puasa sambil megangin tangan gw dengan erat-erat-seerat-eratnya-erata-erat . kalo dia nek mobil ma bokap , dia pasti dah mencak2 , siap2 ngeluarin pedang dari selipan keteknya buat ngegorok bokap gw . sungguh tipikal ibu yang psikopat sekali . masih dengan gaya pemandu wisatanya , nyokap tetep memandu gw dalam perjalanan . dan sampailah dikampung melayu ….

Angkot ke-3 , ‘metromini 506’ . nunggu lumayan lamaaa untuk mencapai satu tujuan , yaitu metromininya penuh . sampe samping gw da nyokap2 yang saking btnya nungguin ga jalan2 , nelpon2 sok penting gitu . yang ngomongin penjualan mobillah , penjualan sahamlah , penjualan cwelah . halah-halah , ga bangetlah . kalo gw copet dah gw gorok tu lehernya pake sedotan . eia ,, dan you know what ??? keneknya tu nyokap2 lho … sangat emansisapi sekalli … dan akhhhiirrrnya sampai juga dipondok kopi .

“welcome to pondok kopi regita”

(pengharapan dapet sambutan dari orang rumah pakde gw , tapi ternyata semua pengharapan itu nothing) . seddihnya …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *