culture,  dieng,  event,  festival,  review,  traveler,  traveling,  trip

Dieng Culture Festival 5: Jalan Terus ke Rambut Gimbal

Naik naik ke puncak gunung tinggi tinggi sekali. Yup, nyanyian itu sedikit mengungkapkan perjalanan gue kali ini. “Dieng Culture Festival 5”, diadakan tanggal 30-31 Agustus 2014, DCF 5 ini menghadirkan ritual yang paling hits sejagat raya Dieng, yaitu pemotongan rambut gimbal.

Dihari pertama, gue explore ke telaga warna. Untuk ukuran orang yang jarang olahraga kaya gue gini, jalan dari homestay kesana yaaa lumayan juga. Tapi bermodalkan betis yang kekar dari dulu, semua teratasilah. Terus nanjak ke bukit buat ngeliat telaga dari atas. Agak engap dikit pas nanjak, tapi fun sih. And, here they are, telaga warna.

Selesai itu, lanjoot ke kawah sikidang. Ini parah loh, jalannya lebih jauh dari ke telaga warna. Di perjalanan, temen-temen se-trip ngoceehh aja, “Gini nih VVIP, ke kawah aja jalan?”. FYI, se-travel team gue order ticket VVIP semua ke DCF5. Hahaha. 
Nyampek sana, kalo gue sih ya, give up sama dinginya. Bau belerangnya masih so so kalo dibandingkan sama kawah putih Bandung. Gue ngga explore sama sekali disana, Cuma duduk unyu terus nyantap Mie Ongklok yang baru nyampe meja aja udah adem, karena hawa dinginnya kawah. Haha
Karena udah kecapean jalan, munculah ide buat nyarter bis kawah yang ngetem buat nganterin sampe depan jalanan homestay. Brilliant bukan? Haha. Kita bukan manja kok, Cuma ngesave energy aja, karena malemnya kita mesti j-a-l-a-n ke Candi Arjuna. Nyampe homestay, ngerest bentar daaaan.. entah mulai dari siapa, akhirnya se-travel team buelanja oleh-oleh. Kebetulan homestay kita juga jadi distributor oleh-oleh khas Dieng, jadi ngga perlu mampir atau nyari kesana-kemari deh.
Karena tragedy belanja oleh-oleh, akhirnya kita telat ke Festival Jazz Atas Awannya. Area sekitar stage udah puenuh orang, mepet dan dempet-dempet. Dan, lagi, travel team gue ngoceeehh mempertanyakan kegunaan ID Card VVIP yang selalu kita bawa kemanapun. Hahaha. Gue, yang… you knowlah, hatersnya dingin, ngga bisa ngapa2in, bawaannya pengen ke homestaaay aja, ngerengkul. Akhirnya, pindah deh nontonin orang nerbangin lampion. Gue? Lampion gue ada dihomestay, sengaja ngga dibawa untuk gue terbangin sama ponakan dirumah. Hehehe
Terusannya, gue minum purwaceng sambil nungguin travel team capek happy-happy sama jazz dan lampion. Eehh.. mereka ngga capek-capek juga. Apalagi ditambah pesta kembang api yang….. bagus siiiihhh… kereeennn… tapi tetep aja gue nontoninnya dari dalem booth purwaceng. Haha. Dingin cooyy.
Hati gue yang sebentar lagi ikutan beku akhirnya mutusin buat duluan ke homestay. Ngga lupa untuk dadah2 ke kamera, gue terus jalan ngebuts. Pas udah pada pulang semua, guenya tidur. Pas pada bubar untuk tidur, guenya bangun. Damn, ngga ada temen ngobrol. Travel team pada ngerencanain buat ke sikunir nyamperin sunrise. Gue? Terlelap sampek pagi. Hehe. 

Pagi waktunya beberes, dan caw ke Candi Arjuna buat ngeliat puncak DCF, “Ritual Pencukuran Rambut Gimbal”. Dan… gue sama beberapa travel team ninggalin yang lainnya, karena masih terjebak macet kelaran memburu sunrise. Hehehe am sorreeehh…

Ada kabar gembiranya nih, ternyataa…. VVIP Card berguna pas nonton ginian. Horeeh. Sontak tanpa disuruh, pada nyombong dah. Gara-gara disekitar antrian, belum nemuin yang punya card VVIP jugak. Hahaha. First enter, VVIP, yupp, langsung pada minggir boookkk.. berasa artes dah.

Proses pemotongan rambut gimbal, diawali dengan kirab sajen, dilanjut dengan kedatangan pemangku adat dan pejabat daerah, disusul sama yang punya hajat, 7 dedek2 rambut gimbal yang semuanya cewek. Good Job girl! Setiap anak yang rambutnya dipotong harus minta sesuatu sebagai hadiah.

Permintaannya lucu-lucu, ada yang minta coklat sekeranjang, ada yang minta domba, ada yang minta HP berkamera dan ada juga yang minta didoain jadi anak sholehah. Beuh… gacoan gue nih! Kelaran motong rambut, masih ada agenda lagi sih di ritual ini, yaitu ke telaga warna buat taro potongan rambut gimbalnya dan berebut sajen. Tapi travel team mutusin buat cabut, karena takut kesiangan nyampek Jakarta. Dan ada 1 insiden yang nemenin perjalanan balik. 5 dari travel team gue, ketinggalan bis! (Regita Kurniavi)

2 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *