backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

DAY 1, Soekarno Hatta – Kuala Lumpur Internasional Airport 2 – KL Central


Kursi yang gue dudukin udah gue pilih dari awal. Gue milih duduk deket jendela dan Ada di deket Pintu darurat dan sayap pesawat.
Alasannya:
1.       Biar bisa liat awan.
2.       Biar bisa liat sayap pesawat.
3.       Biar kalo (amit2) pesawat gue kenapa2, gue bisa turun duluan.
Gue ngga takut naik Air Asia, padahal kan baru2 ini ada kejadian Air Asia jatuh. Gue sih pasrah, kalo emang bukan ajalnya, gue bakal selamat kok. Dah gitu aja fikirannya. 
Jam 06.35-an pesawat take off, disamping gue duduk anak sama ibunya yang kayanya mau liburan ke Malaysia. Gue ngebatin, gila ini orang tuanya kerja apa ya bisa ngajak keluarganya liburan keluar negeri. Di sisi lain, gue masih ngga percaya kalo impian gue terwujud. Gue kan anaknya cengeng ya. Abis kelar ngeliat Jakarta dari atas terus ngeliat awan2 terus inget perjuangan gue buat bisa wujudin ini terus inget keluarga plus inget Allah yang baik banget sama gue, walhasil gue mewek (dikit). Bersyukur, terharu. Kelar itu gue tidur sampe KLIA2.
Proses landing, gue bangun dan ditanya2in sama ibu2 itu,
“Asli Malaysia?”
“ Engga kok tante, aku dari Jakarta”
Dah cukup segitu aja kutipannya. Emang muke gue melayu abis ya sampe dikira asli Malaysia. Zzzzzzz….
Lagi2 berbekal ngikutin orang, kesotoyan dan kestay-coolan gue plus sign board KLIA2 gue nyampe di Imigrasi Malaysia untuk cap arrival terus abis itu ambil bag.
Jadi ceritanya gue akan dijemput sama Mirza dan sist teeny di KL Central.
Cara untuk sampai kesana ada 2 :
1.       KL express, perjalanan 30 min, biaya 35rm
2.       Bus, perjalanan 1 jam, biaya 10rm
Karena gue liat jam masih lumayan pagi dan tiket bus lebih murah disertai gue pengen liat jalanan KL, gue memutuskan untuk naik bis.
Dari nyampe di KLIA2 signal udah ganti provider, no internet dan roaming. Die! Ngga bisa check in path deh (penting). Gue cuma bisa ngabarin sist teeny by sms dan mesti hemat karena sekali sms marebu rupiah. Bye aja. Gue sengaja ngga beli sim card lokal karena nanggung cuma 3 hari juga dan hemat. Hehehe

to be continues here

cerita sebelumnya disini

Satu Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *