backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

Day 3, Melaka Malaysia – Queen street Singapore

Jam 17.30an penumpang disuruh masuk terus duduk dikursi yang udah dipesen. Gue booking kursi tepat dibelakang driver dan dipinggir kaca. Perfect. Karena didepan, spacenya itu lebih lega, mau liat pemandangan juga lega karena sisi mana aja kaca. Kalo ada apa2 (amit2) mau kabur juga cepet. Pas udah mau jalan, gue liat penumpangnya ngga gitu banyak, jadi duduknya pada mencar2 deh.

Perjalanan ke Queen Street Singapore gue pake buat tidur sama liat2 pemandangan tol yang gitu gitu aja. Ngga berani sambil dengerin lagu karena hemat batre, akhirnya kalo bosen dipake dzikir aja. Setelah kurang lebih jam 8an, tahu2 ada plang, woodlands dan itu tandanya gue sebentar lagi nyampe! Ah.. Anakmu udah mau nyampe Singapore ma, sendirian. Alhamdulillah!

Terus bis masuk kaya ke terminal, penumpang pada turun semua. Gue? Bingung. Pada ngapain turun ya. Apa ini yang namanya queens street, tapi kok kaya gini. Yaudah, inget tips sebelumnya, “ikutin orang2” (udah di bold, underline PLUS italic). Yaudah, gue ikutin aja, ternyata inilah Imigrasi MY-SING. Fuihh…

Gue baca aja petunjuk2nya dan berhasil lewatin imigrasi dengan aman dan damai, terus bingung lagi, temen sebis gue entahlah yang mana, ngga apal juga, bikin gue makin bingung. Men! Ini gue di negeri orang, sendirian, gengsi mau nanya, terus gimanaaaa…

Ambil nafas, tenang, stay cool, Bismillah, ikutin petunjuknya. Dan alhamdulillah gue nemuin bis gue lagi, 707 Inc dengan plat JJG 8707 warna dominan kuning. Aaahhh… my buusss..

Ternyata masih banyak juga penumpang yang belum dateng, si drivernya nelpon2, udah ditungguin ngga dateng2 juga. Akhirnya….. ditinggal begitu aja men! Ya Allah, hambamu shock! Kalo tadi gue lama di imigrasinya gimanaaaa?

Perjalanan berlanjut, gue udah ngga tidur, kepikiran kejadian tadi. Ngeri juga aselih. Untung gue bawa barang2 gue pas ke Imigrasi. Walaupun agak ribet, dan alhamdulillahnya lancar, ngebayangin juga kalo misalnya (amit2) gue ditinggalin terus tas gue masih di bis. Die! Karena mostly  dari penumpang pada ninggalin barang2nya di bis. Ya mungkin mereka udah tahu dan udah biasa kali ya. Okelah, gue kan newbie.

Bis masuk ke terminal lagi, yaudah gue sekarang udah lumayan ngerti. Yang pasti ini bukan queens street karena tulisannya Woodlands Point, gue juga ngga tahu nanti ngapain. Jadi, yaudah, jalanin dulu. Bismillah.


Ternyata ini imigrasi lagi. Jadi, yang tadi itu imigrasi ninggalin Malaysia, kalo imigrasi yang ini arrival Singapore. Gue liat orang2 pada bawa kartu, gue inget, pernah baca pas googling kalo pindah dari 1 negara ke negara lain itu mesti ngisi form. Gue coba cari tahu darimana dapetinnya dan gue coba isi. Untung gue bawa pulpen. Walaupun agak ribet ngambilnya karena ada di koper yang udah gue gembok, tapi gpplah. Gue coba jalanin dengan cepet karena inget tadi ada penumpang yang ditinggal sama bis. Eehh.. ada 2 orang bangladesh kita sebut aja si hitam sama kuning (karena diidentifikasi dari bajunya, gue ngga apal namanya juga karena susah. Hehe) minta bantuin ngisi. Yailah broh! Yaudah deh gue bantuin, tadi kan dia sempet ngasih gue form itu. Hehehe.

Setelah ngobrol2 gue tahu kalo dia 1 bis sama gue. Alhamdulillah. Kelar gue ngisi, jadi barengan deh tuh ngantri imigrasinya. Gue inget banget, si kuning ngantri dibelakang gue pas final security check, tapi emang dia ditahan dulu au ngapain. Gue tinggal aja. Terus pas udah mau deket bis, si item jalan dibelakang gue sendirian, gue tanya, “mana temen lo?” dia jawab, “ngga tahu” dengan ekspresi cengar/ir seolah-olah semua akan baik2 aja.

Laahh… terus temen lo, lo tinggalin gitu aja, iya gitu? Ah sarap nih orang. Yaudah, gue udah duduk manis di bis, eehh item jadi sok akrab mau duduk di sebelah gue, diusir lah sama drivernya. Fuihh… untung diusir.

Lalu, kaya biasa drivernya nungguin sebentar dan—– ninggalin penumpang lagi. What theee….. Berarti si kuning ditinggalin dong! Terus gue merasa bersalah, tapi gue inget, si kuning kan kerjanya di Singapore, gue tahu gara2 diliatin kartu identitasnya, yaaa mungkin dia khatam lah ya entaran ke Singaporenya gimana. Oke, ambil nafas, gue berusaha nenangin diri.

Ehh.. si item sibuk telponan gitu, gue rasa sih sama si kuning, dan bener aja si kuning lagi kebingungan gimana cara ke singaporenya. Nah loh! Ah biar deh. Bukan urusan gue. Yaiyalah!
Finally, setelah kaya masuk ke dunia yang berbeda, gue menyadari kalo ini udah Singapore yang sesungguhnya. Allhamdulillah ya Allah! Ma, anakmu bisa ke Singapore~~~

Ngeliat plang Queens street terus orang2 pada turun, berarti ini lah tujuan terakhir bis ini. Gue udah janjian sama Sist Bintang. Gue kenal dia dari couchsurfing.com. Dia orang batam yang kerja di Singapore. Alhamdulillah gue ditemuin sama dia. Jadi gue ngga usah rebek2 ngomong english deh. Hehe


Dia sama persis kaya yang difoto, tapi aslinya dia imut banget badannya. Hihi. Tapi dia strong bukan main. Gimana engga, doi hobby hiking, ke gunung, ya tempat2 macem gitu. *tepuk tangan*. Dia nganterin gue ke hostel daerah little India, nama hostelnya “Mitra Inn” fyi, ini dia yang bayarin. Oohh goodd.. so lucky meee..

Room yang dipesan, dorm khusus perempuan yang isinya 6 orang, jadi ada 3 tempat tidur tingkat + 1 kamar mandi dalem. Gue disuruh tidur di atas, karena dibawah udah full. Pas gue masuk, ada 1 bule yang lagi mianan hape, sisanya ngga tahu kemana. Pegawainya baik, ramah juga, pengertian, gue yang ngga begitu lancar ngomong english, dianya speak slowly. Hehe. Selesai naro barang di kamar, gue diajak makan di kedai arab (lagi) (dan) (lagi). Tapi daerah sini emang rada susah nemuin makanan yang ngga diragukan kehalalannya, ini pun rekomendasi dari pegawainya. Yaudah deh.
Karena gue penasaran sama canainya si Mirza, gue order aja tuh canai telur bawang dengan minumnya you know lah apa, es milo. yeah! Gue udah ngitung2 pengeluaran pertama gue di Singapore buat bayar makan ini berapa, tahu2nya dinner malam ini disponsori oleh sist bintang! Horeeee~~~

Selesai makan, gue mampir ke 711 buat beli secercah air buat simpenan. Berarti inilah pengeluaran pertama gue di Singapore. Hehe. Sist bintang nganterin gue ke hostel lagi dan dia bilang, “Besok jam 10an aja ya, aku malas bangun pagi2, hehe”. Iya deh sist, gpp. Lagi juga jam 8 masih gelap. Haha

Gue masuk ke kamar udah gelap, bule yang tadi dikamar sendirian udah tidur. Padahal baru jam 11. Wah, ngantuk banget mbak. Yaudah, gue tidur di atasnya dia. Eeehhh gue baru ngeh, atas gue AC. Die! ngga bisa nih gue begini, dingin bener. Gue pindah aja kan, mumpung masih kosong ini. Maleman dikit ada bule tidur di kasur gue yang sebelumnya. 


PS : Semua gambar diambil dari google.


to be continue…

cerita sebelumnya disini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *