Uncategorized

#FUTUREBRIDESTORIES PART 3 : SECRET WORD

Ada hal yang sebenernya ngga disengaja tapi ngebuat aku coba nutup hati untuk orang lain. Entah, mungkin ini cara Allah untuk mengenalkan kami.
Jadi, dulu itu, dia ada beberapa kali tugas ke daerah kopasus, which is deket rumahku, dan setiap dia ke kopasus dia selalu sepik nanya,
“Ada tugas ke kopasus nih, rumahmu deket situ kan? Bisa dong mampir”
Begituuuuuu terus. Aku nya? Bodo amat. Haha. Ya lagian, deket juga engga,  kenal belum lama-lama banget, tapi kebanyakan sepik. Hihi. Sampe akhirnya aku gerah dengan pertanyaan dia, dan ku jawab
“Mau ngapain sih minta mampir-mampir mulu? Ngajakin ta’aruf?”
“Iya, Bismillah”, katanya
Darrrrr….
Related image
Sebenernya, ta’aruf yang diajarkan Islam ngga seperti ini, tapi pertanyaan tadi wujud ke-engga-mau-an aku untuk cuma deket2 ngga jelas sama cowok. Ngga tahu bercanda apa gimana, tapi ku tanggepin santai aja. Sehabis dari random conversation itu, I dunno why, kita jadi coba seriusin, aku ajak ngobrol ngga Cuma masalah sehari-hari, tapi tanya pemikiran dia, plan-plannya seperti apa. Oh iya, fyi, selama kami dekat, temen-temen di kantor ngga ada yang tahu 1 pun. Hehe. Eh ada sih, temenku, tapi Cuma 2 orang. Sisanya kalau gep-in aku sama dia, aku selalu bilang engga engga dan engga. Karena aku berprinsip, selama belum ada cowok yang beneran merealisasikan ucapannya dengan menikahi atau melamar, aku akan terlihat seperti sendiri, tapi tetap menjaga hati.
Sampai suatu hari, aku ngerasa gerah karena kita tuh deket tapi gimana step stepnya untuk merealisasikan ucapanya itu? Karena bagiku, lelaki dilihat dari ucapannya, kalo Cuma omdo doang sih, anak SMA juga bisa, tapi pria dewasa harus bisa membuat ucapannya menjadi nyata. 
SETUJUUUUUUUU????
Karena ngga mau dikasih angan2 terus, aku sempat menggertak, bermodal senjata kalimat,
“Kalau belum siap, lebih baik jangan deketin dulu, aku ngga apa apa kok, tapi kalau memang sudah siap, coba yakinkan diri, rencanain dan jangan lama2”
Nah, abis itu takut kehilangan kan dia. Haha. Akunya sih santai, aku berprinsip “Kalau jodoh ngga kemana, tapi, kalau ngga jodoh, pasti bakal kemana mana”
Bener nggaaaa?
Image result for jodoh?
Dah tuh, panik dia. Nelponin ibunya, nelponin mbaknya. Hihihi. Akhirnya rencana untuk ngenalin aku ke keluarganya dimajukan deh~. Tadinya pria ini mau kenalin aku ke keluarganya itu Januari 2017, dan dia udah deketin aku dari Januari 2016. Men! Lama banget! Bukannya ngebet atau gimana ya. Tapi udah males aja pacar2an, ngabisin waktu, ngabisin uang, ngabisin pikiran, deuh~ banyak mudharatnya deh. Ya nggaaaaa siiihhhh?
Setelah aku nge-dor, dia bilang, aku akan dikenalin ke keluarganya habis lebaran 2016 dan plan untuk tuker cincin ada di bulan februari 2017. Tuh… Its work kaaan? Wehehe
Pas abis lebaran 2016, benar aja aku di ajak ke jogja untuk ketemu keluarganya. Hehe. Ohiya, pria ini anak rantau. Jadi, indekos selama di Jakarta, Cuma punya temen dan jarang silaturahim sama sodara. Hishhh…
Pesan ibunya saat aku ngobrol
“Sing sabar ya nduk, semua ada prosesnya. Ada step stepnya”
Aku cuma bisa manggut2 aja. Dicoba manut dulu, mungkin nanti bisa luluh, fikirku.
Sepulangnya dari Jogja, keluarga kita udah mulai agak kres sedikit masalah kapan nembung dan hari tuker cincin. Walaupun keluargaku dan keluarganya sama-sama njawani, tapi nyatanya kita beda pendapat.
Menyatukan 2 pemikiran manusia aja sudah sulit, ini ditambah menyatukan pemikiran 2 keluarga. Ya ampun, berlinang air mata sampai ber-ember-ember kali. Drama dimana mana. aku drama karena butuh kepastian kapannya, keluarganya drama ngga mau di buru-buru, pusing lah si dia. Hahaha
Aku pasrah aja, yakin, semua akan indah pada waktunya. Aku pun selalu menyakinkan dia kalau aku ini wanita yang sederhana, ngga minta ini itu, sesuai kemampuan aja. Nextnya pasti akan berjuang bareng-bareng. Aku ngga akan nyusahin dia dalam hal materi, aku cuma butuh kepastian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *