Uncategorized

#FUTUREBRIDESTORY PART 8 : THE DAY – MENAHAN TANGIS

Seperti yang sudah pernah aku ceritakan di PART 5, bahwa akad nikah dan resepsi kami beda hari. Hari Jumat, Tanggal 25 Agustus 2017, menjadi keberkahan tersendiri bagi aku. Dan fyi, aku termasuk calon pengantin yang ngga bisa diem, dalam artian bukan karena ngga mau dirumah, tapi H-1 aja masih ada hal yang harus aku lakuin karena belum bisa digantikan dengan orang lain.

Aku sudah ambil cuti tanggal 24 Agustus, dan Masya Allah, hari itu, aku masih dikasih kepercayaan sama Allah untuk menjalankan kegiatan lain, ada interview kerjaan baru yang harus aku datangi, dan itu 2 tempat. Aku yang ngga tahu jalan ini mau ngga mau mengandalkan ojek online dari 1 tempat ke tempat lain. Siang hari aku sudah sampai di lokasi kedua, Subhanallah, aku kelupaan bawa dompet hihihi, saat itu jam makan siang juga, tapi Alhamdulillahnya aku sedang shaum dan ternyata aku masih ngantongin beberapa puluh ribu untuk bekel aku jaga2. Dan Masya Allah, uangnya berguna untuk aku pulang naik kereta, dilanjut naik ojek online lagi. Mbayangin hal kemarin aja bikin bergidik, kok bisa bisanya. Di luar nalar manusia ya, Allah bisa ngatur sebegitunya, aku masih dikasih selamat dan dibantu sama Allah.
Jumat Pagi jam 6an aku udah dateng ke Masjid PB. Soedirman, lokasi akad nikahku. Fyi, Masjid ini bagian dari Yayasan Sekolah, dan hari itu masih ada aktivitas sekolah hihi. Jam 7an aku sudah stand by, karena prosesi seserahan akan dimulai jam 07.30.
Baju Akad yang dibuat sendiri oleh Ibu ku :’)
Sekitar jam 8 prosesi akad seperti permintaan izin sampai ijab qabul berjalan, dan itu cepet aja. Ngga sadar kalo udah selesai, karena aku ngga bisa liat Rizky dan Papaku ijab qabul. Cuma kerasa nyes saat permintaan izin ke papa mamaku aja. Cuma ngucapin beberapa kalimat tapi nangisnya se-ember. Papaku termasuk orang yang jarang nangis, tapi begitu haru, nangisnya dia bikin orang nangis juga. Mamaku pun tipe orang yang bisa menahan tangis. Waktu pengajian pra-nikah, aku yang dikit-dikit nangis ini haru sendirian, mama ku sampe bilang ke jama’ah yang dateng, 
“Bu, sebenernya saya ini ngga pengen nangis, tapi ngeliat Regita nangis, saya jadi ikutan pengen nangis”
Ma…
:’)

Saat sebelum nikah, ngebayangin moment permintaan izin aja udah bikin nangis. Ketika kita memohon ke-ikhlasan orang tua untuk memindahkan tanggung jawab dan hidup anak yang selama ini dibesarkan ke tangan pria yang dipilih, yang insya allah bisa membawa ke syurga :’). Pas nulis ini pun aku masih berasa pengen nangis, karena flashback saat aku masih balita, sekolah, wisuda sampai saat-saat terakhir sebelum menikah :’)
Setelah SAH!, aku dipanggil keluar, di sejejerkan dengan Rizky dan—- kita masih canggung. HAHAHA. Kok asa susah gitu ya mesra-mesra-an, deket2, nempel2 seperti pasangan lain yang suka kita liat di sosial media. mhihi. Lalu, Rizky membacakan sighat ta’lik, dilanjut doa dan penandatanganan berkas-berkas yang ngga tahu itu isinya apa aja. Cepet banget prosesnya, ngga sempet baca juga. Tahu2 udah selesai, dan lanjut dikasih nasihat pernikahan sama Pak Penghulu pengganti.
Pak Penghulu ku ini, tipikalnya blak-blakan, tapi yang disampaikan bener-bener ngena dan buat kita bercermin. Beliau menyampaikan, 
“Saat ini jamannya wanita bekerja, tapi suka lupa sama tanggung-jawabnya. Dan dunia ini terbalik!, istri yang kebanyakan kerja, suami pulang duluan. Jadi, istri suka melawan karena merasa pintar dan memiliki segalanya. Begitu juga saat pulang, giliran dirumah, pake baju jelek, bau asyem, giliran keluar pake baju cakep, dandan, dan wangi. Apalagi kalau nanti punya anak, istri kerja, anak dititipin ke ibu, ke mertua. Bagus2 ngga dipanggil om sama tante.”

Hihihi jleb banget kan ya! Tapi memang begitu realitanya. Jadi cerminan buat aku sendiri, berdoa semoga kita sebagai perempuan jangan sampai menjadi salah 1 member dunia terbalik. Hehehe.


Baca #FUTUREBRIDESTORYPART7

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *