Uncategorized

NGETRIP HALAL : SALAH JALAN

Sehabis subuh kami sudah berangkat dari rumah naik ojek online menuju pangkalan DAMRI di Kampung Rambutan. Setiap ada perjalanan ke CGK, aku biasa pakai DAMRI, karena selain hemat, dia juga cepet kok, sama aja kaya mobil online/taksi. Bayarnya 40ribu aja kak. Paling kalo ada yang iseng nambah bayar seribu untuk retribusi. Pesawat kami take off jam 09.45 di perkirakan sampai TKP jam 12.35 waktu SIN. Hamdalah, pesawatnya ngga delay dan semua lancar (tidur) dari take off sampai landing. Fyi, untuk keberangkatan aku ngga beli bagasi, ngandelin berat maksimal Scoot aja sebanyak 10kg (biasanya airlines lain maks 7 kg). Aku Cuma bawa 1 koper dan 1 tas gaya dan suami bawa 1 koper dan 1 tas backpack aja. Dan fyi lagi, barang bawaan suamiku lebih berat masaaaaaaaaaaaaa. Bisa gitu yaaaaaaaaaaa. Hahaha

Selama di SIN aku memang ngga berniat untuk beli sim card local, aku pakai paket international dari provider yang ku pakai aja. Karena biar ngga ribet gonta/ganti kartu. Harganya pun kurang lebih sama, aku pakai paket 7 hari, Rp. 200K. Kalo kamu mau coba pakai provider local SIN, biasanya akan diarahkan pakai SINGTEL, itu lumayan terjangkau, sekitar S$15 untuk 7 hari. Kalau providerku bekerjasama dengan M1 dan Starhub. Aku sudah aktifkan paket ini sebelum berangkat, jadi pas sampai di SIN, aku sudah terhubung dengan Starhub, dan langsung bisa internetan seperti biasa.
Kamu juga bisa mengandalkan wifi Changi begitu sampai sana. Di Changi juga banyak kasih info tentang cara pemakaian wifi. Kamu tinggal ikutin aja step-stepnya.

Ini kedua kalinya aku ke SIN dan pertama kali bagi suami. Tapi Changi tetap asing bagiku, karena dulu aku ke SIN naik bis via Melaka Malaysia. Ceritanya seperti apa kamu bisa baca DISINI yaaaaaa, ngga kalah seru, karena aku solo trip!

Sebelum cek imigrasi, kita diharuskan mengisi form arrival. Isinya kurang lebih seputar kamu tinggal dimana selama di SIN dan berapa lama. Setelah keluar imigrasi, karena kita ngga ada bagasi, kita lanjut cari jalan keluar (dari segala masalah yang kita hadapi). Signage di Changi sangat jelas kok, jadi buat pendatang pertama seperti kami ngga akan bingung deh.

Tujuan pertama kami adalah beli EZ Link untuk payment segala jenis transportasi. Aku sudah jatahin untuk transportasi dalam sehari S$5 dengan alasan aku dan suami pasti mondar-mandir ke beberapa tempat, karena kartu EZ Link harganya S$12 dengan saldo S$5 dan aku 5 hari di SIN, jadi aku mesti skalian top up S$20 lagi. Tapi, karena officer nya ngeliat aku kasih pecahan uang S$50 2 lembar, dia coba mengakali untuk pembelian 2 kartu beserta top up menjadi S$50. Hmm.. kan kurang, yaudah deh.

Pas Kemarin Ku Beli, Lagi Edisi Spiderman
(Source : Google)
Tujuan selanjutnya, kita mau langsung check in hotel. Di SIN ada beberapa jalur MRT dan Platform yang dibedakan berdasarkan warna untuk menghubungkan antar daerah. Dari Changi hanya ada 1 jalur dengan warna hijau diberi nama East West Line. Jika kamu mau ke arah City, kamu harus transit di Station Tanah Merah untuk ganti Jalur arah City. Setelah itu kamu tinggal tentukan mau transit dimana lagi untuk turun di MRT terdekat dari lokasi kamu.
(Source : Google)
Di Google tersedia banyak MRT Maps, tapi yang paling mirip dengan yang ku liat di Station, yang ini.

Aku akan turun di MRT Station Rochor di Downtown Line warna Biru. Untuk itu, setelah naik dari Tanah Merah aku akan transit di Bugis terus pindah jalur ke Downtown Line dan pilih Plaform arah ke Rochor. Setelah check in, bersih2 dan men-jamak sholat Dzuhur dan Ashar, kami lanjut cari makan di dekat Masjid Abdul Gaffoor. Ketemulah dengan “Maju 65 Indian Muslim Restaurant”

(Source : Google)
Kami coba explore berbagai macam makanan selama disini, tapi pada akhirnya suamiku jatuh ke nasi biryani (lagi dan lagi), favoritku roti-rotian aja. Makan pertama di resto ini, berdua habis sekitar S$13, aku jatahin sekali makan setiap orang itu S$8. Entah sih range itu terlalu besar/kecil, tapi untuk makan cukup di SIN, aku rasa segitu worth it. Kecuali kalo kamu rate Mall yaaa… hehehe

Next stop, kami mau ke Lucky Plaza, tukerin voucher atraksi sentosa. Sebagai newbie, kami selalu berpanduan sama Maps yang kami dapet dari beli tiket di Sunburst, maps di MRT Station dan kertas maps yang kami ambil di MRT Station. Hahaha tourist banget! Biarin yaaa.. daripada salah arah kak!
Detail lokasinya udah tertera jelas di bukti pembelian, untuk ke Lucky Plaza, kami harus turun di MRT Station Orchard. Jadi, dari MRT Station Rochor naik kearah Newton, transit pindah jalur ke North South Line warna Merah, ambil arah Orchard. Turun disana pun harus pilih exit yang terdekat, atau kamu bisa-bisa jalan memutar dan jadi lebih jauh. Yang kaya gitu yang bikin kaki sengklek. Hahaha.

Seperti yang aku lakuin pertama kali disini, Sebenernya Lucky Plaza itu deket, tapi kami salah pintu keluar, akhirnya kita jalan jauh banget, sampe udah ngelewatin Lucky Plazanya sendiri dan di Orchard, lampu merah skaligus tempat orang nyebrang itu ngga begitu banyak. Jadi kalo mau nyebrang, pilihannya antara nyusurin jalan Orchard sebegitu panjangnya atau lewat kolong MRT Station.

(Source : Google)
Begitu sampai Cebu Air&Travel, pas banget lagi ngga rame, jadi kita nunggu sebentar langsung dilayanin. Fyi, English kita berdua ngga pinter2 banget. hahaha, disini kalo ngomong sama officer atau orang SIN, mereka akan berkata lebih lambat, jadinya kami ngerti deh mereka orang ngomong apa. Ngga jarang, mereka juga bisa bahasa melayu sedikit2, jadi ngga perlu kebanyakan pake bahasa tarzan. Hehehe.

Oh ya, ada kendala yang sebenernya bikin aku sebel. Atraksi Tiger Skytower sentosa di tukar dengan Wings of Time, karena ada problem katanya. Aku oke oke aja, dan aku berniat angusin vouchernya, karena terlalu malam mulainya, jam 8.45 pm. Over banget dari schedule ku.

Setelah itu, kami menuju Merlion Park. Dari MRT Orchard tetap di Jalur NS Line, nanti tinggal turun di Raffles Place. Ada pengalaman yang bikin kami agak debat. Modal kami sampai di 1 tempat selain MRT Maps, adalah Google maps. Setelah exit, kita gunain lah google maps untuk arahin ke Merlion Park. Tapi entah kenapa arahnya suka rancu, jadi kita debat deh disitu. Hahaha. Bolak balik jalanan yang sama kaya orang bener.

Kurleb, Ramenya Begini deh.
(Source : Google)

Hamdalah, setelah setan kedernya ilang, nyampe lah kita di Merlion Park, dan ternyata deket aja dong! Hmmm…

Yaa.. as usual, rame. Kami ngga begitu tertarik untuk berfoto ria banget disini, kaya asa norak kitu. Haha. Buat pengalaman aja, kalo ditanya orang, “lo udah ke merlion park belum?” jawabnya, “udah dong!” bangga. Haha. Padahal ke Singapore doang. Hehehe.

Sesuai itin, harusnya kami ke esplanade dan cari makan sekitar situ plus nonton pertunjukan Spectra Light, tapi  karena suami males, jadi kami malah balik lagi ke Orchard. Haha, ngapain? Belanja. Hehe

Sebelum aku ke SIN, aku udah googling seperti apa lucky plaza, mall kecil ini disarankan bagi kamu yang cari parfum murah. Iya, aku udah buktiin. Yaa di Indonesia sepertinya juga banyak yang jual sih, Cuma karena aku ngga begitu paham parfum, menurutku, disini lumayan. Aku beli parfum 3 for S$10.


After keliling, kami pulang ke hotel, dari Station Orchard, Transit di Newton, ganti ke NS Line, arah Rochor. Setelah 2 Station, nyampe deh kita, istirahat, Sholat Jamak Magrib-Isya dan memutuskan untuk makan malam di Maju 65 lagi. Hehe.



Ngga Nyambung?
Kalo Gitu, Baca Dulu Ya Artikel Sebelumnya, DISINI

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *