Uncategorized

Surat Untuk Anak Pertama – Part I

Cerita Perjuangan Mendambakan Buah Hati

Sabtu, 19 Januari 2019

Assalamualaikum, halo nak.

mm.. masih agak canggung manggilnya, belum tahu juga, enaknya kamu bakal manggil aku apa. Kalo suamiku, pengennya dipanggil “Ayah”, tadinya si pengen dipanggil “Abi-Ummu” hihihi islami banget ya, tapi mmm.. gampang deh liat nanti. Hehehe

Sebenernya aku udah tahu pasti kehadiran kamu sejak hari Kamis, 17 Januari. Jadi ceritanya, diminggu itu aku lagi ngga enak badan dan aku telat haid, harusnya aku udah haid dari tanggal 10 (menurut kalender aplikasi kehamilan), tapi sampai tanggal 17, belum haid juga. Sampai akhirnya aku ngerasa perlu minum obat, sebelum itu aku pengen tahu dulu, kenapa aku belum haid, penasaran, jadi aku nyoba testpack dihari Kamis sebelum sholat subuh, pas ku liat pertama kali,

Jawabku, “Oh.. garis 1, yaudah, abis ini minum obat, biar cepet sembuh, kerjaan lagi banyak.”

Tapi kok kelamaan garisnya muncul 1 lagi, Ya Allah.. aku speechless, belum pernah ngeliat sendiri hasil testpack kaya gini :”

Karena selama ini, aku udah ngabisin banyak testpack dengan hasil yang sama, garisnya baru 1.

Abis itu aku bilang Ayah, “Yang, garisnya ada 2”, terus ngga lama pelukan sambal nangis.

Terharu dan seneng!

Paginya, aku langsung whats app Uti dan Eyang. Siangnya, aku kasih tahu Pakde Rengga sama Bude Novi. Tapi, aku belum kasih tahu temen-temen. Sengaja. Biar ngga begitu heboh.

Flashback sedikit, tahun lalu sehabis lebaran, aku sama Ayah udah niat mau program hamil, karena sejak nikah 23 Agustus 2017, kita jalani rumah tangga secara santai. Aku tanya temen SMA aku, tante YP, dia bisa hamil, salah satunya karena berusaha ke Bidan Wahyu dan beberapa temen SMA aku lainnya merasakan hal yang sama. Setelah menjalani program hamil disana dengan minum obat dan vitamin, ternyata kamu belum datang juga. Akhirnya yaudah, kita stop minum obat dan vitamin, pasrahin fikiran dan doa, berusaha seperti biasanya aja.

Selama proses program hamil, aku pernah ngalamin telat haid sampai 2 minggu lebih, terus ke-GR-an dong, pas testpack, kamu belum ada. Setelah itu aku dikasih obat untuk memperlancar haid, tapi ngga boleh diminum dulu, kalo memang haid ditunggu aja. Kecewa? Pasti. Tapi njelalahnya, setelah aku mengikhlaskan apa yang terjadi, akhirnya aku haid. Aku ngga masalah, kalau memang kamu belum diturunkan Allah, aku berdoa yang penting aku dan Ayah selalu sehat wal afiat.

Dan lucunya, hari ini, Ayah sok-sokan mau ngerjain semua tugas aku. Pagi2 udah heboh mau nyuci, memang si pake mesin, tapi cara aku nyuci ngga sesimple itu. Dia minta diajarin nyuci cara aku, aku mau bantuin ngucek aja ngga boleh. Sehabis itu mau masakin yang ujung2nya aku turun tangan juga. Hahaha

Kita liat ya, kejadian kaya gini bertahan berapa lama. Hihihi

Oh iya, ini aku mau kasih liat, beberapa hasil usg aku yang belum ada kamunya.

Foto usg ke-1, ini pemeriksaan pertama aku pas mau program hamil, hasilnya Rahim aku aman tidak ada gangguan seperti kista, miom atau semacamnya. Syukur alhamdulillah.

Foto usg ke-2 saat aku ngalamin telat haid 3 hari, penasaran karena ngarep kamu udah datang, soalnya udah minum obat dan vitamin, tapi ternyata belum, ya ngga apa-apa.

Foto usg ke-3, saat aku telat haid 2 minggu, kaya yang aku certain diatas, aku berharap tapi pasrah, yang ada difikiran ku yang penting aku dan Ayah sehat.

Ini beberapa testpack yang telah aku pakai untuk yakinin apakah kamu udah ada? Tapi ternyata belum, yaudah ngga masalah 😊

Nanti kita cerita-cerita lagi ya, nak. Aku lagi siapin tulisan berikutnya, cerita perkembangan kamu selama 3 bulan pertama dalam kandungan. Sekarang, kamu belajar yang rajin sama jangan tinggalin sholat, ya 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *