kuala lumpur

  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 5, China Town, Bugis Street, Mustafa Centre, Changi Airport

    Disini gue nemuin temen bule yang enak diajak ngobrol. Mareta from Finlandia. Friendly dan humble banget anaknya. Suka! Gue emang punya target kalo harus dapet temen baru setiap gue traveling kemanapun. Dialah temen bule pertama gue di Singapore. Dia cerita kalo dia udah traveling ke 9 negara selama 6 bulan termasuk Indonesia, habis dari sini dia mau balik dulu untuk nemuin keluarganya. Gile! Rasanya kaya apa tuh ya traveling sendirian selama itu. Ngga bisa ngebayangin. Dia masih punya keinginan buat ke bromo, dan gue ajakin bareng aja next time. Akhirnya kita tukeran Facebook. Gue pake facebook dia, dia pake facebook gue. Gitu. Haha.
    Tanpa ditanya, dia cerita kalo tangannya pada bentol2 ngga tahu kenapa, gue nawarin buat pake obat gue. Tapi dia mau coba ke apotik dulu. Terus dateng2 dia pamer salep, yaudah gue kasih kenang2an obat aja, apa coba? “Fresh Care” hehe. Semoga bermanfaat ya!

    Ngga usah nyeritain sarapan gue ya. Sama aja kaya di Mitra Inn, ngga ada nasi uduk, adanya roti. Haha. Dan, bener aja, sist bintang nyampe jam 10, gue check out terus nitip barang buat gue ambil pas sore sebelum ke airport.
    Today, we will shoooppeeenggg!
    Next stop ke China Town. Begitu ngeliat banyak toko, gue mau kalap, tapi gue harus ngitung2 berapa SGD yang bisa gue belanjain dan berapa SGD yang bisa gue save buat kalo ada apa2. Ngga bisa belanja banyak karena memang Cuma bawa duit sedikit, yang penting oleh2 buat keluarga dulu. Gue yakin sih, gue bawain hal kecil pun keluarga pasti seneng. Beda sama temen, kalo dikasih hal kecil bilangnya, “Masa Cuma itu doang”. Bbzzz…
    Selesai dari China town, kita menuju ke bugis street. Sebelumnya, mampir dulu ke KFC. Gue mau makan nasi! Yes, ada curry rice, pesen itu ya mbak! Lumayan kenyang dan ngilangin kangen nasi. Padahal besoknya gue udah bisa makan nasi sebanyak2nya dirumah. Hehe. Lanjut jalan, ya kaya sebelumnya mau kalap tapi ngga bisa belanja banyak. Mau belanja coklat tapi mahal. Terus gue mikir, “kalo gue ngga beliin oleh2 buat kantor, gue masih dianggep pegawai dan temen kerja ngga ya? Hmm… Yaudah deh beliin di mustafa center aja”
    Bugis street finish, next mustafa centre beli coklat2an. Gue sih berencana Cuma ngabisin duit 20 SGD disana karena memang anggaran amannya segitu. Hehe. Tapi, meleset, gue ngabisin 20 SGD berapa sekian sen. Hahaha. Oke, oleh2 selesai. Waktunya ambil beg (Mirza style), terus lanjut ke airport. Ke Changinya mix naik Bus sama MRT, karena kalo menurut penelaahan sist Bintang, kalo kita naik MRT doang, kita bakal pindah2 jalur dan muter2. Kalo dimix sama bis, lebih deket dan lempeng aja gitu. Oke, gue mah ngikut aja. Kita naik Bus 76 (Bukan Jurusan Kp. Rambutan – Blok M loh ya) terus lanjut MRT ke changi.
    Nyampe changi gue udah mulai flashback pas pertama kali gue menginjakan kaki ke Singapore terus ketemu cewek baik hati nan strong ini. Duh, pengen nangis! Tapi ntar dulu deh, masih ada proses yang belum dijalanin, check in sama taro bagasi.
    Pas mau masuk pintu khusus penumpang, yaudah aja gue pamit sama sis bintang, terus pelukan, terus nahan nangis deh. Gue liat mata dia berkaca-kaca (cah elah), yah jangan nangis kek! Tapi sediiiihhhh….
    Habis security check, ke imigrasi lagi, kebodohan gita selanjutnya adalah gue lagi antri tapi sambil sibuk nyari pasport di tas, terus pas gue lirik orang depan gue maju, ya gue ikut maju dong. Eehh ternyata gue majunya kejauhan. Haha ngelewatin batas ngantri. Malunya sih ngga seberapa, tapi diliatin orangnya itu loohhh… eh sama aja ya. hehehe
    Pesawat take off jam 20.25. Gue yang udah sendiri sekarang tetep berpegang teguh pada tips “ikutin orang2, and you wil find right way, *if you lucky*” terus Alhamdulillah, im lucky girl. Hehe. Sambil nunggu gue coba masuk ke free wifinya changi, tapi ngga berhasil. Huff atuhlah. Gate udah dibuka, penumpang disuruh masuk, gue liat sekitar ngga begitu banyak orang, dan benar aja, pesawatnya ngga full. Gue aja duduk sendiri dari space 3 orang. Hahay! Tapi kuampretnya sebrang kursi gue orang pacaran yang duduknya Cuma ber2 dari 3 space. Kan bikin iri. Hahaha
    Nyampe di Soekarno Hatta jam 21.30, nunggu bagasi terus caw nyari damri. Bayar 40rb dan pulang kerumah dengan selamat. Eh tapi tumben2an banget nih, mas gue mau jemput di tempat gue turun damri. Ya alhamdulillah daripada naik taxi. Gue ngga takut sih, tapi sayang duitnya. Hahah. Alhamdulillah sampai dirumah jam 12an malem.

    Finally, 20th February at home again… kangen sujud di lantai kamar euy.

    Oh ya, gue mau menuhin janji gue diawal kalo bakal share itinerary beserta budgeting gue selama 5 hari 2 negara.

    Bisa di download di link INI ya.

  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 4, Madame Tussauds, Merlion Park, Garden by the Bay

    Paginya, bule itu curhat, “Semalam gue kedinginan, Acnya kenceng banget, gue kaya beku”.
    Gue sambil ngikik, “Iya, emang dingin, nanti malem pindah aja kekasur depan gue”.
    Dia yang entahlah siapa namanya karena ngga kenalan abisnya dia perginya cepet banget terus kaya ngga mau ngobrol banyak, “kayanya ngga usah deh, gue juga udah mau cabut”
    Yah, sama dong kita sist.
    Mandi2 terus dandan sebentar, merasa udah kece, gue keluar sarapan. Gue ngga berharap gue bakal sarapan nasi uduk sih. Dan bener aja, sarapan ala bule, Cuma roti, buah sama telur rebus. Yaudah, gue makan roti sebanyak yang gue muat, telurnya engga. Gue pengen lanjut makan apel, tapi gimana caranya supaya bisa kaya bule2 lainnya yang makan apel udah kepotong2 gitu.
    Tring! Liatin bule yang lagi mau makan apel. Hehehe.
    Ooohhh jadi ada alatnyaaaa.. Cuma tinggal ngepasin pemotong diatas apel, teken apel dari atas sampe bawah, dan…. tadaaa apelnya kepotong2. Hahaha. Makluuummm dirumah gue pake pisooooo… hehehe
    Oke, gue udah pinteran dikit pagi ini. Yes.
    Jam 11 kurang sist bintang baru jemput gue, tujuan pertama kita adalah ke Sentosabuat ke Madame Tussauds. Tapi, sebelumnya gue check out di hostel Mitra Inn buat pindah ke hostel The Mitraa yang beneran gue booking dari jauh2 hari. Letaknya di jalanan belakang si Mitra Inn. Terus, karena roomnya full dan yang check out baru ada ntar siang, jadi gue nitipin barang gue disana buat check innya malem aja.
    Gue yang tanpa internet di HP beserta sist bintang yang belum pernah kesana, yaudah aja ngandelin petunjuk di stasiun MRT. Gue dipinjemin kartu MRT buat sementara, tapi gue tetep ngisi 10 SGD buat jaga2.
    Stasiun MRT terdekat adalah fareer park, itu juga gue baru ngeh pas besokannya. Haha. Gue yang anaknya norak ngeliat kecanggihan negara tetangga, tetep pasang gaya stay cool as usual. Hehe. Untuk mencapai sentosa, kita ke harbour front dulu, terus pindah ke vivo city. Tapi disini kita mampir dulu ke terasnya vivo, backgroundnya laut beserta pelabuhan barang. Terus kita ngapaaaaiin teman temaaaaan? Yak, benar! Foto2 sejenak. Hehehe. Dirasa sudah kering giginya, kita lanjut naik sentosa express bayar lagi 4sgd. Hiks. Abis itu turun di imbiah, dan nyampe deeehhh… yeyeye

    Ngantri parah sih pas mau naik sentosa express. Wajar sih gue, namanya juga pada mau wisata dan libur panjang juga. Udah strong lah gue kalo ngadepin yang rame2 begini. Di Jakarta udah biasa soalnya. Haha. And…. here we goooo… Welcome to Sentosa git!. Sist bintang ngga tertarik pergi ke madame tussauds, akhirnya membiarkan gue kesana sendirian. Gue sih ngga apa2, tapi kok berasa bener2 ngga punya temen ya. Huff…


    Untuk ke madame tussauds, naik eskalator 2x. Ada petunjuknya kok, tinggal ikutin aja. Buat masuk ke madame tussauds, tiket normalnya adalah 38 SGD tapi gue membelinya hanya dengan 21sgd aja kakak~. Lumayan deh hemat 17 sgd. Tiket nya terbagi 2, ada images of Singapore dan Madame Tussauds, gue mendapatkan keduanya. Hahaha. Yang ada dibayangan gue, Images of Singapore (IoS) itu semacam pameran gitu, ternyata gue salah.
    Abis nuker tiket, gue diarahin ke gate IoS, di antrian ternyata ada keluarga Indonesia juga, Cuma yaudahlah, gue ngga gabung, gue-tetep-sendirian. Pas masuk, kita ada 1 mbak2, yang performancenya theatrical banget. Dia jelasin bahwa ruangan yang kita datengin adalah officenya harbour front. Kebodohan gita lainnya adalah, kan dia bilang boleh moto sesukanya kan, yaudah gue siapin tongsis, tomsis plus hape. Dan you know whaaattt… pas gue prepare hape gue jatoh berantakan dong. Casing misah sama batre. Itu gue berdiri paling depan otomatis diliat semua peserta. Yasalam gitaaaaaaa… huft…

    Abis dia ngomong cas cis cus terus kita diarahin ke ruangan buat nonton sejarah gitu.  Selesai itu, kita pindah ke jaman selanjutnya, temanya hutan dan nelayan gitu. Mbak2nya beda lagi, tapi sama2 lucu dan tetep teatrikal jelasinnya. Di part itu, dia jelasin tempat itu adalah lokasi hidup leluhurnya which is orang singapore jaman dulu. Terus, kita diarahin lagi ke part mas2 yang bilang kalo disini adalah berbagai macam pekerjaan yang bisa dikerjakan pendatang maupun orang asli singapore. Terakhir, pindah ke new singapore, semua perkembangan dijelasin singkat sampai yang terbaru dan rencana di masa mendatang. Semua performernya entertaining banget! Walaupun ceritain sejarah, jadi menarik karena mereka bawainnya secara lucu. Hihihi. Sebagai penutup, kita disuruh naik kaya istana boneka gitu. 1 perahu 6 orang. Dan yang paling nyelekit adalah ketika,
    mbak2nya bilang, “are you alone?”
    gue, “yes”
    mbak2nya lagi, “your next ya”
    men, padahal gue udah depan mata dia, tapi karena gue ngga rombongan gue dibelakangin. Ppfft…
    Selesai naik short istana boneka, gue masuk ke Madame Tussauds, gatenya nyambung sama pintu keluar IoS.
    Eh, ada lagi mbak2 MTnya nanya, “are you alone?”
    Gue, “yes”
    Mbak2nya, “Hey, where is you friend?”
    Gue, “i dont have”
    Udah gitu aja, gue tinggal cengir terus cabut dari hadapannya. Huuffttt.. sakitnya tuh disini mbaakkk…
    Emang bener sih, kalo ke madame tussauds mesti sama temen, minimal 1 deh. Buat saling moto2in, karena disini seruuuu… banyak spot foto yang lucu dan sayang kalo Cuma selfie sama patungnya. Harus bikin gaya2 konyol biar fotonya keren. Tapi,gue-ngga-bisa-ngelakuin-itu-karena-gue-sendirian. Fine.
    Banyak spot yang gue tinggalin karena emang rame dan antrinya ngga udah2 ditambah karena alasan yang ngga memungkinkan untuk gue foto selain selfie. Damn! Yaudahlah, enjoy aja. Yang penting gue pernah kesana. Yeyeye!
    Ada banyak part, bagitu masuk partnya pemimpin negara. Ada pak Soekarno, Obama, lady diana, Mahatma gandhi, dkk. Terus masuk ke part Atlet, terus lanjut ke broadcaster, abis itu ke Singer, disini ada my favorite TAYLOR SWIFT!!! Aakkk!!! Lanjut ke part bollywood, ya you know ada siapa, pasti ada shah rukh khan? Next ke part pemain film, terakhir ada toko souvenir deh! Haha





    Gue janjian ketemu sama sist bintang di loket information jam setengah 3. Tapi gue liat, baru jam 2an. Yaudah, gue pake jalan2 sekitar madame tussauds yang sebenernya masih banyak wahana yang ngga gue masukin karena emang : 1. Gue ngga tertarik, 2, harganya mahal. Hehehe. Yaudah gue Cuma liat2 aja biar tahu, oh singapore begini toh.
    Di sekitar madame tussauds, ada penangkaran kupu2nya juga, terus gue jadi inget keponakan si Nabila dan Reno,
    Gue ngebatin, “pasti si kakak seneng nih diajak kesini, Insya Allah ya kak”
    Tapi gue berfikir lagi dan ngebatin ulang, “kan biayanya mahal ya, duh kapan2 aja ya kak”
    hahaha
    Gue pengen banget nelusurin penangkaran kupu2 itu, tapi apa daya, 1. Waktu mepet, 2. Kaki lemes. Yah, maklum, namanya juga umur muda badan orang tua, ngga bisa boong. Hehehe. Yang entah menarik atau mengesalkan adalah dari gue ngantri sentosa express, gue sama sist bintang tuh se-la-lu deketan sama gerombolan entah orang india atau bangladesh yang pada wisata juga. Sist bintang bilang, kayanya mereka pekerja bangunan yang lagi libur. Aahh risiiih… banyak banget sih, aselih.
    Akhirnya gue memutuskan untuk udahan liat2 sekitaran kompleks madame tussaudsnya dan nemuin sist bintang. Terus pas ketemu, sist bintang ngajakin ke pantai,
    Dia bilang, “Sayang kalo ngga ke pantai, kesininya kan udah bayar 4sgd lagi, masa gini doang”
    Gue, “woyoooyoyoyo (ala ala rege), oke sist bintang!” (pijitin kaki)
    Terus ke station sentosa express (lagi), antri (lagi), terus naik sentosa express (lagi), turun di next stop station. Aaakkk pantaaaiii…. sok sok heboh, padahal mah, men! Kaki udah sengklek tapi masih pengen terus jalan karena sayang banget kalo ngga didatengin. Yaudah, dengan kaki terseok2, gue coba jelajahin, mana sih nih pantai, ngga nyampe2. Ngga lama kemudian, darrr… ini pantainya, bagus sih, Cuma yaudah gitu aja. Kaya ancol, Cuma cakepan. Foto2 bentar terus udahan. Die!
    Sist bintang ngeluh kakinya lecet karena pake sepatu yang salah. Nah loh! Kalo doi sengklek juga, entar gue gimana jalan2nya? Wah, ngga bisa dibiarin nih. Dia mesti sembuh secepatnya. Oke sip.
    Sist bintang, “git, apa nanti aku cari sendal aja ya”
    Gue, “oh iya sist, harus itu biar kakinya ngga tambah lecet”
    Sist Bintang, “yaudah, nanti temenin nyari di harbour front aja ya”
    Gue, “oke sist, ngga masalah”
    Bagaimanapun gue harus upayain dia sembuh, itu yang utama. Kaki sengklek gue? Kesampingin aja (usep2 kaki). Lanjut ke sentosa express (lagi), antri (lagi), terus naik sentosa express (lagi), turun di vivo city. Jalan (lagi) ke harbour front, nyari2 sendal ke bazaar terus berujung ke bata. Finalleeehhh… dapet juga tuh si sendal 15sgd! Baik2 ya dikaki partner in crime gue~.
    Selesai itu menuju Merlion Park. Fuihh… mayan yaa.. dari mrt station ke tempat itu demi buat foto “biar kaya orang2”. Yaudah, ngga gue ambil pusing, tapi gue ambil pegelnya (hayahh…) gue jalanin nyantai sambil cerita2 seputar Singapore.
    Sist bintang bilang,
     “mobil disini harganya mahal banget git, jadi Cuma orang yang bener2 kaya yang punya mobil.”
    “pemerintah sini peduli banget sama warganya, jadi kalo ada warga negara yang penghasilannya dibawah 3000sgd, kekurangannya, pemerintah yang nambahin.”
    “di sentosa kan ada tempat judi gitu, kalo foreign, masuknya murah atau bisa gratis. Tapi kalo orang singapore yang main, bayarnya mahal, 100rb sgd. Nanti ujung2nya kan mereka sayang duit, terus ngga jadi main deh. Biar aja foreign yang main, kan keuntungannya buat singapore”
    Gue, “oh ya sist?”
    Gue, “wah…”
    Gue, “oh gitu sist”
    Seru banget denger cerita dia. Gue ambil hikmahnya aja sih, walaupun Indonesia belum semaju singapore, tapi gue harus ambil habit tertibnya antri, habit ngga buang sampah sembarangan, sama habit bekerja kerasnya. Berharap next gue bisa kerja disini, ambil banyak ilmu untuk gue bawa ke negara tercinta gue, Indonesia. Aamiin… (hey, aamiin dong) hehehe
    Karena udah laper banget, kita ke food court sekitar Merlion. Nah loh, banyak makanan non-halalnya. Gue udah deg2 serr aja, masa gue mesti makan canai lagi sih. Nunggu entar malem dong!. Eh ternyata alhamdulillah wasyukurilah, ada kedai yang tulisannya “muslim food only” fuihh…
    Sist bintang order nasi goreng kampung, udah kebayang nanti nasinya pake teri. Gue ordernya Fried Rice Chicken, keluarnya mee goreng chicken. Yailah, yaudah deh, gue udah kangen nasi padahal, tapi daripada2 ya kan, gue pick up aja apa yang dikasih chefnya. Hiks. Gue kira ini mee emang pedes parah, eh ternyata engga, sist bintang nyebutnya ini pake bumbu merah. Gayanya doang ini mie merah. Hahaha. Tapi enak banget!
    Selesai makan, kita lanjut ke gardens by the bay. Aakkk excited! Gue ngeliat di google, tempatnya keren parah. Untuk menuju kesana kita mesti muter dulu. Sebenernya, lokasi ada di sebrang merlion, tapi karena ngga mungkin untuk menyebrangi lautan, at least kita naik MRT yang jarak stationnya 200m lebih dari merlion.
    Keluar dari stationnya, ada jalanan bawah tanah yang luaaaas, terus wallpaper yang diisi foto bunga2 diselingi kaca segede2nya. Belum apa2, si GBTB manjain mata banget. Sukak! Keluar dari stationnya juga jauh bener, parah deh. Dengan kaki yang semakin sengklek, gue ajak sist bintang istirahat aja. Daripada gue pengsan di negeri orang, gpp deh ngaso sebentar. Etapi, obrolan kita seru banget, tahu2 udah gelap terus udah jam 7an. Yaudah, kita lanjut ke gate. Eehh… ternyata, si GBTB ini emang cakepnya diliat pas siang, ketara bunga2nya, bagus buat foto2. Tapi yaudahlah, enjoy aja.
    Gue masuk ke Flower dome dulu, isinya gelap, ya karena faktor udah malem itu. Emang aselih, cakep2 bener. Takjublah! Disini agak ingin karena 5 celciusnya itu, tapi ngga gue gubris. Sibuk nikmatin bunga sambil sesering mungkin ngucap “Alhamdulillah, Subhanallah sama Allahuakbar” haruuuu… jadi, inget mama. Hiks. Insya Allah ya ma. Tapi better ke Mekkah dulu, oke!
    Disininya ngga boleh lama2, kata mbak2nya, terakhir jam 8. Pas gue liat jam laahh.. ini udah setengah 8~. Yaudah terus keluar, lanjut ke cloud forest. Nah, ini nih, air terjun avatar. Duh sayang banget gue sendirian masuknya karena sist bintang Cuma beli tiket flower dome dan sayang banget ngga ada temen berbagi cerita. Yaudah, gue cerita aja sama Allah, gue ngadu, kalo ini tuh cakep banget ya Allah! Banget! Suka! Makasih ya Allah udah bawa aku kesini!. Dan ini tuh segede2nya penangkaran tanaman. Ada 7 lantai. Die aja gue, sayang sih sebenernya ngga ditelusuri semua. Akhirnya gue Cuma keliling sekenannya. Karena faktor udah malem, disana lumayan dingin, dan yaaa.. you know lah… kaki gue renta. Huff…
    Nah, ini part favorite gue juga, Supertree. Ternyata masuk kesini free, karena ada diluar kompleks Dome sama forest yang pake tiket2an tadi. Ooohhh how beautiful this placeeee… amaziiiinggg… kalo siang pasti cakep banget nih, pasti! Yaudah, enjoy git! Keliling2, terus foto2 sebentar, pas kita mau udahan, ada pertunjukan lampu dan lagu di supertreenya. Ya nanggung deh, nonton sebentar. Keren euy pertunjukannya. Tapi, strategi gue, karena tadi orang2 yang pada antri bubar karena pengen liat lampu2 ini, gue ngajak sist bintang untuk ayo cabut duluan mumpung orang2 masih pada terkesima. Dan, it works! Gue dapet lift lebih cepet dan lumayan kosong seperti hatiku (eaa… maap sempet2nya).
    Lanjut jalan (lagi) ke MRT station (lagi) menuju hostel. Karena mata udah siwer, capek dan malem juga, walhasil kita salah jalan dooong.. udah bener jalannya didepan, tapi karena 2 oma-oma ini ngeri nyasar, jadilah kita ngelewatin rute Mitra Inn-The Mitraa, kita memutar~. Sist bintang ninggalin gue sampe dia make sure bahwa jalanan itu bener, terus dia balik dan bilang kalo besok dia jemput jam 10. Gue sih oke aja, paling juga ntar jam 11. Hehehe

    Ternyata hostel ini tingkat, gue dilantai 3. Damn! Dan hostelnya beda, kamar mandi diluar campur sama room lain, terus disetiap kasur ngga dikasih stop kontak, jadinya stop kontraknya berebut. Terus, gue, “aaahhh enakan di Mitra Iiiinnnn”. Yaudah, ucapin kata2 sakti, “ENJOY!”. Ada persamaan dari 2 hostel ini adalah gue sama2 ditempatin di atas AC. What theeee…. tapi yang sekarang gue ngga bisa ngelak karena emang tinggal 1 space kasurnya. Hiks.
  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 3, Melaka Malaysia – Queen street Singapore

    Jam 17.30an penumpang disuruh masuk terus duduk dikursi yang udah dipesen. Gue booking kursi tepat dibelakang driver dan dipinggir kaca. Perfect. Karena didepan, spacenya itu lebih lega, mau liat pemandangan juga lega karena sisi mana aja kaca. Kalo ada apa2 (amit2) mau kabur juga cepet. Pas udah mau jalan, gue liat penumpangnya ngga gitu banyak, jadi duduknya pada mencar2 deh.

    Perjalanan ke Queen Street Singapore gue pake buat tidur sama liat2 pemandangan tol yang gitu gitu aja. Ngga berani sambil dengerin lagu karena hemat batre, akhirnya kalo bosen dipake dzikir aja. Setelah kurang lebih jam 8an, tahu2 ada plang, woodlands dan itu tandanya gue sebentar lagi nyampe! Ah.. Anakmu udah mau nyampe Singapore ma, sendirian. Alhamdulillah!

    Terus bis masuk kaya ke terminal, penumpang pada turun semua. Gue? Bingung. Pada ngapain turun ya. Apa ini yang namanya queens street, tapi kok kaya gini. Yaudah, inget tips sebelumnya, “ikutin orang2” (udah di bold, underline PLUS italic). Yaudah, gue ikutin aja, ternyata inilah Imigrasi MY-SING. Fuihh…

    Gue baca aja petunjuk2nya dan berhasil lewatin imigrasi dengan aman dan damai, terus bingung lagi, temen sebis gue entahlah yang mana, ngga apal juga, bikin gue makin bingung. Men! Ini gue di negeri orang, sendirian, gengsi mau nanya, terus gimanaaaa…

    Ambil nafas, tenang, stay cool, Bismillah, ikutin petunjuknya. Dan alhamdulillah gue nemuin bis gue lagi, 707 Inc dengan plat JJG 8707 warna dominan kuning. Aaahhh… my buusss..

    Ternyata masih banyak juga penumpang yang belum dateng, si drivernya nelpon2, udah ditungguin ngga dateng2 juga. Akhirnya….. ditinggal begitu aja men! Ya Allah, hambamu shock! Kalo tadi gue lama di imigrasinya gimanaaaa?

    Perjalanan berlanjut, gue udah ngga tidur, kepikiran kejadian tadi. Ngeri juga aselih. Untung gue bawa barang2 gue pas ke Imigrasi. Walaupun agak ribet, dan alhamdulillahnya lancar, ngebayangin juga kalo misalnya (amit2) gue ditinggalin terus tas gue masih di bis. Die! Karena mostly  dari penumpang pada ninggalin barang2nya di bis. Ya mungkin mereka udah tahu dan udah biasa kali ya. Okelah, gue kan newbie.

    Bis masuk ke terminal lagi, yaudah gue sekarang udah lumayan ngerti. Yang pasti ini bukan queens street karena tulisannya Woodlands Point, gue juga ngga tahu nanti ngapain. Jadi, yaudah, jalanin dulu. Bismillah.


    Ternyata ini imigrasi lagi. Jadi, yang tadi itu imigrasi ninggalin Malaysia, kalo imigrasi yang ini arrival Singapore. Gue liat orang2 pada bawa kartu, gue inget, pernah baca pas googling kalo pindah dari 1 negara ke negara lain itu mesti ngisi form. Gue coba cari tahu darimana dapetinnya dan gue coba isi. Untung gue bawa pulpen. Walaupun agak ribet ngambilnya karena ada di koper yang udah gue gembok, tapi gpplah. Gue coba jalanin dengan cepet karena inget tadi ada penumpang yang ditinggal sama bis. Eehh.. ada 2 orang bangladesh kita sebut aja si hitam sama kuning (karena diidentifikasi dari bajunya, gue ngga apal namanya juga karena susah. Hehe) minta bantuin ngisi. Yailah broh! Yaudah deh gue bantuin, tadi kan dia sempet ngasih gue form itu. Hehehe.

    Setelah ngobrol2 gue tahu kalo dia 1 bis sama gue. Alhamdulillah. Kelar gue ngisi, jadi barengan deh tuh ngantri imigrasinya. Gue inget banget, si kuning ngantri dibelakang gue pas final security check, tapi emang dia ditahan dulu au ngapain. Gue tinggal aja. Terus pas udah mau deket bis, si item jalan dibelakang gue sendirian, gue tanya, “mana temen lo?” dia jawab, “ngga tahu” dengan ekspresi cengar/ir seolah-olah semua akan baik2 aja.

    Laahh… terus temen lo, lo tinggalin gitu aja, iya gitu? Ah sarap nih orang. Yaudah, gue udah duduk manis di bis, eehh item jadi sok akrab mau duduk di sebelah gue, diusir lah sama drivernya. Fuihh… untung diusir.

    Lalu, kaya biasa drivernya nungguin sebentar dan—– ninggalin penumpang lagi. What theee….. Berarti si kuning ditinggalin dong! Terus gue merasa bersalah, tapi gue inget, si kuning kan kerjanya di Singapore, gue tahu gara2 diliatin kartu identitasnya, yaaa mungkin dia khatam lah ya entaran ke Singaporenya gimana. Oke, ambil nafas, gue berusaha nenangin diri.

    Ehh.. si item sibuk telponan gitu, gue rasa sih sama si kuning, dan bener aja si kuning lagi kebingungan gimana cara ke singaporenya. Nah loh! Ah biar deh. Bukan urusan gue. Yaiyalah!
    Finally, setelah kaya masuk ke dunia yang berbeda, gue menyadari kalo ini udah Singapore yang sesungguhnya. Allhamdulillah ya Allah! Ma, anakmu bisa ke Singapore~~~

    Ngeliat plang Queens street terus orang2 pada turun, berarti ini lah tujuan terakhir bis ini. Gue udah janjian sama Sist Bintang. Gue kenal dia dari couchsurfing.com. Dia orang batam yang kerja di Singapore. Alhamdulillah gue ditemuin sama dia. Jadi gue ngga usah rebek2 ngomong english deh. Hehe


    Dia sama persis kaya yang difoto, tapi aslinya dia imut banget badannya. Hihi. Tapi dia strong bukan main. Gimana engga, doi hobby hiking, ke gunung, ya tempat2 macem gitu. *tepuk tangan*. Dia nganterin gue ke hostel daerah little India, nama hostelnya “Mitra Inn” fyi, ini dia yang bayarin. Oohh goodd.. so lucky meee..

    Room yang dipesan, dorm khusus perempuan yang isinya 6 orang, jadi ada 3 tempat tidur tingkat + 1 kamar mandi dalem. Gue disuruh tidur di atas, karena dibawah udah full. Pas gue masuk, ada 1 bule yang lagi mianan hape, sisanya ngga tahu kemana. Pegawainya baik, ramah juga, pengertian, gue yang ngga begitu lancar ngomong english, dianya speak slowly. Hehe. Selesai naro barang di kamar, gue diajak makan di kedai arab (lagi) (dan) (lagi). Tapi daerah sini emang rada susah nemuin makanan yang ngga diragukan kehalalannya, ini pun rekomendasi dari pegawainya. Yaudah deh.
    Karena gue penasaran sama canainya si Mirza, gue order aja tuh canai telur bawang dengan minumnya you know lah apa, es milo. yeah! Gue udah ngitung2 pengeluaran pertama gue di Singapore buat bayar makan ini berapa, tahu2nya dinner malam ini disponsori oleh sist bintang! Horeeee~~~

    Selesai makan, gue mampir ke 711 buat beli secercah air buat simpenan. Berarti inilah pengeluaran pertama gue di Singapore. Hehe. Sist bintang nganterin gue ke hostel lagi dan dia bilang, “Besok jam 10an aja ya, aku malas bangun pagi2, hehe”. Iya deh sist, gpp. Lagi juga jam 8 masih gelap. Haha

    Gue masuk ke kamar udah gelap, bule yang tadi dikamar sendirian udah tidur. Padahal baru jam 11. Wah, ngantuk banget mbak. Yaudah, gue tidur di atasnya dia. Eeehhh gue baru ngeh, atas gue AC. Die! ngga bisa nih gue begini, dingin bener. Gue pindah aja kan, mumpung masih kosong ini. Maleman dikit ada bule tidur di kasur gue yang sebelumnya. 


    PS : Semua gambar diambil dari google.


    to be continue…

    cerita sebelumnya disini

  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 3, Kuala Lumpur – Melaka

    Jam 9, gue dijemput buat check out dari hotel dan sarapan di kedai arab (lagi) dideket hotel. Tapi kali ini dikedai sebelahnya, biar beda suasana. Hehe. Gue mesen roti canai keju dan es milo as ussual. Mirza mesen canai telur bawang. Gue liatin kok kaya enak makanannya si mirza, gue icip aja kan tuh, eeehhhh beneran enak. Disuruh nyobain lagi, tapi gengsi dong gue. Haha, lagi juga makanan gue belum habis, utamakan habisin makanan sendiri dulu ya!

    Kira2, jam 10an baru beneran berangkat ke melakanya. So excited! Karena gue inget foto2 orang hasil gue googling, keren2! Tapi apa dikata, jalanan macets. Mirza udah kesel aja, kata dia (dengan logat melayu), “Mungkin orang2 ini pada mau ke pantai di daerah Port Dickson”. Gue, “ooohhh… gituuu…” gue sih santai, udah biasa juga ngadepin macet di Jakarta.

    Udah ngelewatin Port Dickson pun masih macet, dan ternyataaa… ada bas school mogok, itupun dia udah dipinggir jalan. Asli pake ‘e’ sama ‘h’ aselih ngga ngalangin mobil lalu lalang banget, tapi yah namanya juga habit ya, mobil2 nyempetin buat nengok ke si bas itu terus udah jalan lagi. Ppffttt…
    Nyampe di semacam gerbang Melakanya pun macet. Kata Mirza, “mungkin orang2 ini pada mau ke Melaka”. Ya menurut loooooooo… yaiayalah! Huff.. pria Malaysia ini guyon aja. Sampailah pada saat2 yang berbahagia, kelar parkir mobil, jalan2 deh. Yeyeye. Kaki udah siap tempur, sepatu udah sport, hayuk dah bang, mau kemana kita pake h kitah? Ya kemuseum lah! Hehehe.

    Liat2 sekitar, foto2 sikit, terus jalan lagi hunting museum. Ternyata di Melaka ini banyak banget museum dan letaknya ngga berjauhan, itu juga gue tahu dari pegawai Museum yang kita datengin setelah diterjemahin mirza ke dalam bahasa gaul indonesia campur melayu. Pegawai museum ngomong melayunya cepet banget, gue iya iya aja, senyum senyum sebagai tanda kalo gue ngerti, padahal mah….. engga! Haha.

    Jadi Melaka semacam Kota Tuanya Jakarta gitu. Kalo ke museum pake mobil ya susah, tapi kalo jalan kok jauh yaaaa. Hahaha. Walhasil, gue berhasil jajahin 3 museum dengan gempornya. Tapi ngga ada 1pun diantaranya yang ada di list gue. Ppfftt.. yaudah, yang penting museum deh. Favorite gue Muzium Rakyat, karena…… adem. Hehe. Koleksinya bagus2. Ada 1 lantai yang koleksinya tentang permainan jaman dulu. Kaya gasing, maen karet, main layangan, main congklak, ya pokoknya main tradisional deh. Seruu! Terus di lantai lainnya ada tentang kebudayaan banyak negara yang mengatakan cantik itu harus….. tindik besar2 di mulut/hidung, pakai sepatu kekecilan, leher diberi gelang, gitu gitu deh pokoknya. Agak ngilu sih liat2nya, tapi thats culture. Harus dijaga biar lestari. Duh, jadi kangen Indonesia.

    Lestari alamku, lestari desaku, dimana Tuhanku, menitipkan aku.
    Nyanyi bocah2, dikala purnama, nyanyikan pujaan untuk nusa.
    Di Melaka ini banyak banget becak yang dimodif. Jontreng2 banget modifannya. Ada yang tema becaknya frozen, banyak aksesoris film frozennya. Ada yang hello kitty, ada yang love2. Kece deh. Tapi bagi gue, becak ya becak, bentuk traditional yang genjot abah2/mamang2 dan tanpa nyetel musik. Mirza pun berpendapat hal yang sama, kurang suka sama becak kaya gitu. Tapi yaudalah ya, namanya juga buat wisata. Musik yang disetel juga ngeri2 banget. Lagu “sakitnya tuh disini” banyak juga yang play. Itu aselih, gue kaget. Go international banget itu lagu. Bukan main pake e maen.

    Yak, udah mau sore, belum makan juga, ditambah waktu gue di Malaysia tinggal sedikit lagi, karena bis gue ke Singapore jam 17.30. Akhirnya kita makan dulu di food court sekitar komplek Melaka. Gue mesen sup tomyam plus nasi sama minum nestea blackcurrant. Ngga ada yang special, di Indonesia gue juga suka makanin. Favorite malah. Tapi paling pembedanya gue makannya bersih sih, karena perut gue udah normal. Hehe.

    Dan mirza, “Wah, makanannya kebanyakan ya? Tapi kok habis?”
    yak, bule Malaysia itu ngecengin gue (lagi) (mulu).
    Udah jam 4an, kita memutuskan untuk beralih ke Terminal Melaka Sentral buat nungguin bis aja. Ternyata dari pintu keluar area Melaka ke TMS deket aja. Ngga nyampe berbelas2 menit udah nyampe. Gue, “yahhh… udah nyampe nih? Muter2 dulu kek” ada turis protes. Mirza yang anaknya mau’an ngikutin aja omongan gue. Hehe.
    Oh ya, selama gue di Malaysia dia lah fotografer ala ala gue. Dia motretin tourist interest spot terus terakhir dia ngasih SD Cardnya ke gue karena notabenenya notebook yang dia bawa ngga bisa nyala karena batre abis dan ngga bisa ngecharge juga ditambah dia ngga ngerti ngirim file lewat dropbox atau google drive. Oh man! 2015 nih, beneran ngga ngerti?. Mirza, “tak lah”. Oh, oke deh. Skakmat doi. Haha

    Terus jam 5an nongkrong di depan bus. Karena driver/keneknya pun belum keliatan ujung perutnya (bahasa lain dari batang hidung). Terus gue sedih deh, karena Cuma sebentar ketemu sist teeny yang ngga bisa keluar karena terjebak di pondok mertua indah, ditambah lagi flashback kebaikan Mr. Mirza yang nemenin gue kemana2. Oh, broh, kalo ngga ada elo, entahlah gue keliling2nya gimana. Thank you banyak!
  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    DAY 2, Kuala Lumpur

    Karena gue memaklumi Mirza yang cutinya ditolak, terusannya gue nungguin doi kelarin kerjaannya bentar terus baru cabut jalan lagi. Sist teeny ngga bisa gabung karena kesibukannya jadi pekerja yang ngga bisa cuti dan tugasnya jadi istri dan menantu. Hiks

    Schedule hari ini adalah ke batu caves. Salah 1 tujuan utama pelancong kalo ke Malaysia. Gue ngeliat di google tempatnya sih kece dan free. Cuma tangganya aja yang ngga kira2. Dan benar aja, tempatnya kece. Gue kan anaknya city tour banget ya, demen deh nih ngeliat yang begini. Patung segede gedenya warnanya silau juga, pas buat foto. Cekrek! Maklum turis.

    TIPS: bawa tissue atau kipas kalo ke batu caves + air. Nguras keringat sama tenaga juga ternyata. Mayan terjal tangganya.

    Ada banyak bagian di batu caves. Kalo di temple belakang patung emas, pas selesai naikin tangga yang seada-adanya itu, elo nemuin patung buat sembayang didalem gua pake O “goa”. Harusnya sih lampunya pada nyala kaya yang gue liat di google, jadi apik buat foto. Tapi lampunya lagi mati. Terus, disini bau eek burung, jadi ati2 aja jalannya. Haha. Abis itu elo naik tangga lagi ke part berikutnya. Ngga begitu tinggi sih tangganya, tapi lumayan lah buat kaki renta atau buat kaki yang jarang olahraga.


    Diatasnya juga sama, banyak patung buat sembayang dan ada kuil yang lagi disembayangin sama penduduk sana. Jadi bahan tontonan kan akhirnya. Hehe.

    Kata Mirza, “kalo pas ada perayaan “Thaipusam” suka ada orang yang naik turun Batu Caves dengan cara ngguling, mereka ngelakuin itu untuk menuhin nazarnya.”


    Duh, gue ngga ngebayangin deh, naik normal aja ngos2an apa kabar yang ngguling gitu. Pengsan bangun pengsan bangun kali gue. Haha


    Di tengah2 perjalanan naik tangga seada-adanya itu di sebelah kiri ada Dark Caves, jadi kita menyusuri goa minat umum dan bayar 5rm kalo ngga salah. Pas kesana, gue pake flat shoes dan ngga lucu aja kalo menyusuri goa pake beginian. Next time mesti kesana juga dan gue mesti pake sneaker/cats lah seengganya.


    Terus turun ke arah kanan temple, ada temple lagi, batu caves art galleries gitu. Kalo mau masuk kesitu, bayar lagi. Lanjut menyusuri, ada 3 temple, yang 2 bisa diliat secara free karena emang beneran tempat sembahyang, yang 1nya lagi bayar.
    Batu Caves checked!

    Karena Mirza bingung ngajakin gue kemana lagi, akhirnya dia ngajakin gue ke Balai Seni Visual Malaysia. Dia macem Taman Ismail Marzukinya Jakarta kali ya. Disini Free Admission. Pas diajakin kesini gue langsung cepet ngomong, “ IYA!”. Gue yakin bakal seru. Lets see…

    Kali ini pameran yang dibuka Cuma di lantai 1&2. Gue berfikir, okelah, gedungnya gede kok, ngga kecewalah kalo Cuma 2 lantai yang dibuka. Well, Artventure start here. Menyusuri lantai bawah, ada pameran foto tentang Goa dan alam.

    Di lantai 2 ada 2 side pameran lagi. Di side 1, ada pameran dari berbagai macam jenis media karya. Ada yang lukisan, ada yang dari piring steroform, ada yang dari saklar listrik, ada yang dari buku dan kardus. Buanyak deh. Kece! Di side selanjutnya ada pameran yang manjain mata banget. Warna2nya gue suka! Jenis karyanya pun favorite gue. Gue ngga begitu paham soal seni kaya begini jadi maap2 aja ya kalo penjelasan gue salah. Hehe. Jadi kaya semacam ilusi gambar, terus ada juga yang real emang bentuknya 4D seperti itu. Media lukisnya juga ngga cuma kanvas aja, ada karung goni yang dipaduin biar lukisannya lebih dramatis dan keliatan lebih real. Kalo yang ngerti beginian, please ajarin gue ya biar ngga salah jelasin. hehe



    Lanjut ke KL City Gallery. Masuk ke sini bayar 5rm sekaligus dapet voucher 5rm untuk dibeliin souvenir. Si KL City Gallery ini letaknya disebelah dataran merdeka. Dataran merdeka itu komplek bangunan tua yang akhirnya dipake untuk office. Bangunan2 di dataran merdeka kece2!. Jadi, kalo ada perayaan, jalanan Dataran Merdeka ini suka buat parade, kaya macem Jl. Sudirman gitu kali ya. Pas gue lagi ke KL City Gallery, lagi ada turis dari china yang di guidein gitu. Nutup jalan dan akhirnya gue jadi nungguin mereka kelar dari 1 part ke part lainnya. Berasa jadi bagian trip mereka deh tuh. Padahal ngerti juga engga pada ngomong apa. Haha.
    KL City Gallery ini terdiri dari 2 lantai. Di bagian bawah ada pameran sejarah Kuala Lumpur dan 1 ruang tema yang karena kemarin lagi mau perayaan chinese year, jadi diisi set meja makan beserta makanan ala chinese. Terus setengah lantai diisi sama Workshop dan toko souvenir. Lanjut ke lantai atas, ada miniatur Kuala Lumpur yang kayanya terbuat dari mika atau ngga tahu juga sih gue. Kita disuruh stay didepan Miniatur itu terus disetelin short infographics tentang Kuala Lumpur dan diakhiri dengan permainan lampu yang disorot ke miniatur KL sambil diiringi lagu. Tsakep!

    Oh iya, jangan lupa tukerin voucher 5rmnya. Karena gue anaknya cerdik, gue carinya barang yang harganya emang 5rm. Hehe. Dapatlah gantungan kunci kubus i love KL. Mayan deh. Biar kerasa turisnya, jangan lupa foto di icon i love KL. Hehe


    KL City Gallery checked!

    Karena oleh2 (belanjaan gue) masih kurang, jadilah si Mirza gue ajakin ke central market dan petaling lagi. Untung anaknya mau’an. Hehe. Pas belanja/i di Central Market (lagi) eh gue dibungkusin 2 beg (kalo kata mirza beg not tas atau bag, maklum melayu) hehe. Thanks loh! Terus ke petalingnya berbuah 2 dompet Cath Kidston, total 35rm. Lucuk! Di Indonesia juga ada sih sebenernya. Haha. Di sini juga ada yang jual sepatu Nike, New Balance ala ala, dan harganya lebih murah daripada yang dijual di Indonesia, 49rm aja. Wuih…

    Karena pas sore itu ujan, yaudah deh ngga bisa lama2, lagi juga ngapain lama2 ya udah ngga berminat belanja juga. Hehe. Toko yang buka ngga sebanyak kemarin, karena besoknya chinese new year, jadi pada libur deh. Huhu. Kelar muter kena hujan centil sedikit, kita balik lagi ke central market buat bayar parkir. Sebenernya gue pengen beli coklat atau oleh2 camilan gitu di central market, ada toko yang jual harganya murah, 1 bungkus 10rm, lumayan buat iseng2. Tapi karena si mirza udah keburu bayar parkir, daripada ntar kena charge lagi, yaudah aja langsung balik ke hotel lagi deh.

    Malam kedua di KL, gue ngga bisa boongin habit Indonesia gue, yaitu ngga mandi malem. Huft. Tapi yaudah deh, dengan alasan “kapan lagi gue mandi sehari 2x, jarang2” akhirnya gue memandikan diri gue. Hah! Seger juga ya! Hahaha. Kali ini mirza bolehin gue keluar2, mungkin karena gue cerita sama dia, gue udah saru sama orang malaysia. Haha. Yaudah, kelar mandi gue datengin lagi tuh si ampang point, jalan2 sendiri aja kaya orang bener.

    TIPS: kalo elo baru pertama kali ke sebuah tempat dan sendiri atau berdua atau bertiga atau terserahlah mau berapa, jadikanlah diri elo kaya orang yang udah sering kesana. Caranya? Dengan jalan santai, liat2, terus jangan lupa juga perhatiin sekitar kalo2 ada papan petunjuk yang bisa mendukung elo berasa kaya udah sering kesana. Biar dibilang apa emang sih git? Biar dibilang kaya udah sering kesana, udah gitu aja K

    Terus, gue inget, bokap nitip sepatu sendal daaann… disini ada!. Mumpung ketemu, yaudah beliin aja. Padahal pas dari rumah dititipin barang kaya gitu, gue bingung juga nyarinya dimana. Beban amanah gue jadi berat deh. *halah. Tapi, alhamdulillah rezeki si papa. Hehe

    Malem2 dijemput mirza buat makan didaerah Setapak, udah masuk ke komplek food courtnya, parkiran puenuh parah. Yaudah aja kita nyari ditempat lain dan bresssss, tahu2 hujan. Nah loh, ngeri juga, tapi untungnya kita udah deket resto mee tarik warisan “Asli”. Gue pesen mee tarik soup beef sama es milo. Pas itu perut gue emang ngerasa begah, gue rasa sih gara2 siangnya gue makan prasmanan dan gue salah menu. Gue kira ayamnya manis karena ada kecapnya, pas dimakan bokk ternyata huham! Pedes~~~ dan si mee tarik ini juga pedes karena ada bubuk cabenya terus gue aduk pula. Hahaha. Oneng.

    Mee tariknya bukan yang kaya mie lurus lempeng  kaya bakmi pada umumnya, dia modelnya kaya kwetiau, tapi lebih tipis, ngga kenyal, daaann…. ENYAK! Kuahnya kaldu sapi, beefnya standar ngga banyak2 banget, yang pasti beefnya lembut, ditambah beberapa pakchoi sama daun bawang. Favorite! Sayang banget ngga gue abisin karena alesan perut begah belum sembuh itu. Huft. Sampe sekarang gue ngidam mee tarik itu. Gue udah googling mee tarik macem itu di Indonesia, tapi ngga ada L

    Karena hujan, jadi kita ngga bisa muter2 KL dan stay di 1 tempat untuk apaaaa? Untuk foto2. Hehe. Akhirnya balik aja ke hotel, terus kalo kata Mirza, “kita minum2 aja dahulu ya”. Di fikiran gue, “ah gila nih cowok mau ngajak gue mabok”. Eh ternyata, kamsutnya dia minum2 adalah “ nongkrong”, yaila broohh.. bilang dong! Hahaha. Jadilah kita “minum2” di kedai arab deket hotel. Perut gue yang begah Cuma bisa minum aja. Si Mirza mesen roti tissue. Ngga ngerti bentukannya kaya apa, udah ngga mikirin juga gue karena perut gue full ngga bisa makan lagi.

    Pas dateng, jeng jeng, lucuk amat nih roti. Rasa rotinya kaya canai, tapi dibuat tipis banget, crispy, Cuma dikasih gula tabur, dan tinggi roti seada adanya. Gue memutuskan untuk nyemilin pelan2 haha enak abisnya! Ngga kelar2 makan ginian, tinggi banget! Mirza Cuma bisa ngeledekin gue doang, “katanya sakit perut tapi habis makannya, hehe”. Sialan juga pria ini.

    Oke, finish for today. Back to hotel and prepare tommorow goes to…. MELAKA! Yay!


    to be continues…

    cerita sebelumnya klik disini