tips

  • backpacker,  pulau harapan,  pulau seribu,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    2 Malam Tidak Pulang Mencari Harapan (2)

    Di pulau ini lumayan banyak penduduknya, terus ada kantor pemerintahan, ada taman bermain dan ada lapangannya. Ya bisa dibilang pulau ini terhitung modern, ngga klasik2 amat.


    Karena eonya ngga pake TL,  gue nelp pemandu yang dipulau, dianterlah kita ke home stay. Kamarnya ada 4, kamar mandinya ada 2. Orangnya ada banyak banget. Pokoknya over, masa 1 kamar buat ber6. Kita sih anaknya santai, daripada kesel2an, mending kita makan dulu. Hehe. Menu siang sayur asem, ikan bumbu entah apa namanya gue ngga makanin juga + buah jeruk.
    Kesimpulan dari ngobrol sama eo “yang di Jakarta” sama pemandu, akhirnya geng gue mengalah untuk pindah home stay, digabunglah kita dengan peserta dari eo lain. Biar aja ah, yang penting nyaman.

    Kata pemandunya yang setelah ngobrol2 bernama Ian, kita bakal snorkling jam 1. Oke, gue bisa tidur dulu. Gue ngga begitu suka snorkling sih sebenernya, karena gue ngga bisa. Hahaha.
    Walaupun kata orang, “kan udah pake pelampung, kan udah pake snorkel, kan udah pake pake pake….” ah teteup aja gue ngga bisa dihadapin sama air yang melimpah ruah begitu. Tapi gue kan anaknya ngga patah semangat ya. Gue sok cool aja belaga bisa. Haha

    Sampe di spot pertama, gue udah ngewanti-wanti Mbak Ade, Master of Snorkling gue buat jangan tinggalin dan stay on gue punya badan. Dia bilang, “siap!”. Oke, gue tenang. Orang2 udah pada nyemplung, gue ngga mau kalah dong. Gue nyemplung juga, pelan-pelan tapi. Haha. Terus, bener kan gue masih ngga bisa deh tuh dihadapin sama tengah laut kaya gitu. Gue udah coba belajar, tapi ya so so sih. Gpp.. yang penting udah berani nyemplung.

    Spot ke-dua di sekitar Pulau Putri. Ini lumayan keren sih, walaupun gue Cuma nengok kebawah 1x dan itu ngga jauh dari kapal, tapi ya gue bisa bedain dari yang sebelumnya. Yaa.. not so bad lah, kemajuan buat gue yang phobia nyemplung tengah laut.

    Kita lanjut ke Pulau Perak, disini cuma explore pulau aja sama makan gorengan “the most must activity to do” kalo ngetrip bareng Mbak Ine dan Mbak Ade selain makan indomie. Haha

    Pulaunya ngga begitu gede, jalan 10 menit juga cukup buat ngiterin pulau, tapi tanpa foto2 yaa.. kalo nambah pake foto2 yaaaa… bisa tak terhingga itu sih. Haha. Pulaunya sih kece, pasirnya putih masih asri tapi karena disini banyak tukang jualan dan banyak traveler yang ngga peduli kebersihan jadi agak banyak sisa bekas makanan. Huu.. sedih… supaya ngga jadi “traveler sampah”, kita ber-4 bener berupaya buang sampah pada tempatnya entah itu pas di kapal, atau lagi dipulau.

    Kegiatan kaya gini sih yang prefer gue lakuin dibanding snorkling. Hehe. Jelajah pulau, foto2 dan main air sedikit, perfect! Hehe. Lagi asik makan gorengan kita udah dijemput sama Mas Ian dan Mas Nino, pemandu zuper keren abad ini. Oh ya Mas Nino ini tugasnya moto2in peserta pas snorkling, tapi dia udah di booking abis2an sama peserta lain dan mengabaikan gue yang da aku mah apah atuh cuma bisa snorkling 1 meter dari kapal selama 5 menit terus udahan. Haha
    Sampe di pelabuhan kira2 jam 6. Kita ber4 berhasil nyampe duluan dibanding temen sehome stay lain, tapi… apa daya, kunci rumah sama geng 1nya. Ppfttness… ngga lama kuncennya dateng terus si kuncen nyerobot masuk kamar mandi duluan yang notabene Cuma 1. Kan syialan namanya. Cowok pula. Euuhh…

    Gue ngga mau ngalah dong, beres dia ada temennya mau masuk, langsung dengan tegas gue bilang, “Saya ngantri duluan, mbak”, dan dia nurut. Ha-ha-ha. *winner laughing style*. Kelar kita ber-4 beres mandi, udah disediain makan malem. Tanpa berfikir panjang, main hantem lah. Kali ini makanannya ayam bumbu cabe, sayur sop+buah pisang. Abis makan, daripada kita doing nothing gitu, yaudah kita jalan ke dermaga. Lalu, food hunter dimulai…

    Cilung! Makanan khas Pulau Harapan, yang kata mamangnya, “Dipulau lain ngga ada makanan ini, Cuma di Harapan aja”. Cemilan ini, terbuat dari 2 telur puyuh yang di ceplok diatas pan terus ditambah cairan sagu lalu digulung pake tusukan sate dibaluri abon yang terbuat dari rumput laut, voila! Cilung bumbu gurih dan bumbu pedas! Next food beli cimol, ya standar lah ya, next stop ngemil es kelapa di food court ala pulau harapan sambil curhat sama nunggu barberqueannya mateng.
    Ditengah sesi curhat, ada perempuan mengaku anak IPB yang lagi skripsi tentang ekonomi wisata di Pulau Seribu. Info2 dari dia bermanfaat juga.

    Mbak Ade bilang, “Untuk tempat sampah disini oke, karena banyak tapi banyak juga sampah yang masih berserakan”.

    Terus kata si anak IPB ini, “Disini memang begitu, tapi diujung pulau ada tempat untuk nampung sampah, kalo nanti udah banyak bisa ditutupin pasir sama batu terus dijadiin daratan”.
    What theeee….. bisaaaaa yaaa begituuuuu…

    Oke, jam set 10 udah bisa makanin ikan bakar yang fresh from the sea. Ngga begitu suka ikan sih, mungkin bagi yang lain seger enak gitu karena baru diambil dari laut, tapi gue makannya so so sih karena rada amis khas laut. Makanin sosisnya pun Cuma 1 karena menurut gue masih enakan sosis jajanan anak SD. 1 jam kemudian kita ber-4 udah tergeletak dikasur dan ngga lama, tak sadarkan diri. Cupu banget ya liburan malah tidur awal. Hahaha.

    Berniat mau ngeliat sunrise tapi ngga ada penyemangat buat bangun lebih pagi. Hehe. Setelah diiming2i makan gorengan sama Mbak Yani, kita ber3 sok bersih2 ala kadarnya biar keliatan mandi abis itu ke dermaga (lagi). Terus kita explore ke kanan pulau, dan nemuin daratan yang banyak sampah, mungkin ini yang dibilang anak IPB itu. Sedih L. Terus kita lanjut jelajah pulau sampe ke belakang2 dan tahu2 kita masuk ke halaman sekolah SD yang disampingnya ada SMP.

    Anak2 disini ternyata udah punya banyak jadi tembok bomber yang mengedukasi, gue nemuin tembok rumah orang yang ditulis tentang pelajaran agama sama pelajaran matematika. Hihi.
    Abis itu balik ke home stay, sarapan nasi uduk sama bihun goreng dan telur ceplok dipadu dengan teh agak manis. Pas lagi makan, Mas Ian udah jemput kita buat explore pulau katanya. Oke, kita ngga mandi kalo gitu. *emang ngga niat juga sih* haha

    Udah ngalah2 ngga mandi karena udah dijemput Mas Ian, eehh… peserta yang di homestay lama, ngga dateng2. Ngga mikirin banget kalo dia udah ditungguin orang. Jangan ditiru ya yang kaya begini, menghambat banget deh! Kalo udah waktunya pergi ya pergi, kalo waktunya istirahat ya istirahat, jangan menghambat orang untuk melakukan activity yang udah dirancang. Karena tripnya ini per group jadi mesti mikirin orang lain juga. Jam set 8 kita baru berangkat deh…
    Pulau Bulat, here we goooo….
    Pulaunya ngga begitu besar, ngga banyak warung, ngga banyak sampah. Better deh dibanding Pulau Perak. Bertampang-ngga-mandi-able, kita stay cool aja mau foto2. Haha. Mbak Ine dan Mbak Ade tetep setia sama gorengannya. Gue explore pulau “sendiri”, bikin video2 sama foto2 “sendiri”.


    Di Pulau Bulat ini ada beberapa bangunan, 1 kaya pendopo gitu, aula lah bahasa kerennya, ada kaya semacam mess juga. Sejauh mata memantau sih kosong, agak horror juga sih kalo ditelisik lebih dalam *halah. Jam set 10 kita selesai dipulau bulat, pas udah jalan nih kapalnya, kita baru sadar kalo rombongan yang tadi telat belum naik, sekapal kompak aja buat ninggalin dia, abis kesel ngga sih, menghambat banget! Tapi dengan jiwa ksatrianya Mas Ian dan Mas Nino, kita semua balik lagi dan njemput ndoro putri yang lagi foto2. Elaaahh luuuu…

    Nyampe di dermaga geng ndoro putri pun ninggalin sampah di kapal, aarrgghhh makin kesel ngga sih sama mereka!. Untung beda home stay kita, kalo ngga makan hati deh. Sampe di home stay kata mas nino, “langsung beres2 ya”, mas please aja, mandi juga belom. Untung dalam keadaan seperti ini gue bisa mandi secepat kilat dan packing menggunakan jurus petir menyambar. Tring! Beres.

    Jam 11 kita digiring masuk kapal sama Mas Ian, tadinya kita ber4 mau pindah naik speed boat karena mengingat gue yang mabok pas berangkat, tapi setelah ngobrol sama awak kapal, gue mengurungkan niat karena costnya IDR250K, dengernya aja udah mabok. Z@3X$9bY}!#W^Q%. Tuh kan mabok.

    Masuk ke kapal kita dapet tempat yang sama kaya berangkat, Kapalnya pun sama. Lagi leha2 nunggu berangkat, tiba2 muncul rombongan perampas kebahagiaan gue pas berangkat. Ngapain deehh dia mesti deket deket gueeeee…. Gue, Mbak Ine, Mbak Yani dan Mbak Ade ngga mau masuk lubang yang sama, kita udah pasang sikap tiduran dan ngga mau bagi space buat mereka, karena emang ngga ada juga sih. Tapi tahu2 ya, one 1 mereka melipir tidur disamping Mbak Yani yang sebenernya udah ada orang tiduran juga gitu. Hiihh… ajaib banget.

    Jam 3 kapal nyampe di Muara Angke setelah 3 jam mengarungi lautan yang jinak karena ombaknya ngga lagi nari2. Guepun ngga mabok. Yeyeyeyeye… abis itu kita memutuskan untuk jalan sampe jembatan Muara Angke terus baru nyambung naik angkot, karena di Angke pun angkot pada maunya borongan dan kita Cuma ber4, disuruh abangnya nyari yang udah penuh, tapi ngga ada. Tega kau bang.
    Pulau Harapan, Finished! Whats next?

    baca juga sebelumnya

  • backpacker,  pulau harapan,  pulau seribu,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    2 Malam Tidak Pulang Mencari Harapan (1)

    Gue udah ngerencanain mau jalan2 ke pulau dari bulan Maret. Tapi masih bingung mau kemana. Sebenernya pengen banget ke Krakatau sih. Akhirnya, gue tanya dululah sama temen se-per-trip-an, Mbak Ade, Mbak Ine, “Aku NO dulu git untuk Krakatau”. Yaahh… Huftness… Kenapa sih git elo pengen banget kesana? Karena gue pengen banget ngeliat dan mendaki Krakatau. Keren aja gitu. Hahaha.

    Tapi harapan pupus sudah, mbak2 itu ngga pengen kesana. Yaudah gue googling lagi, nemu deh 1 pulau ini. Gue coba ajakin mereka, one of mbak2 tukang ngetrip ini say, “Boleh deh kalo ke sana lagi” . yes, bungkus!

    Seperti biasa gue pake travel eo. Harga yang gue dapet dari eo adalah IDR365K. Lumayan mahal sih, karena gue pernah nemu yang lebih murah tapi ngga open trip ditanggal segitu. Yahh…. yaudahlah, duit hasil nabung sebulan gue ikhlaskan untuk membayar paketan trip dan printilannya.
    Karena menurut itinerary ngumpul di Muara Angke jam 6, gue males banget kalo berangkat dari rumah. Gue mencari lapak buat tidur malam sebelumnya. Udah coba nebeng dikosan Mbak Ade daerah Kota Bambu, tapi doi ngekos sama adeknya. Coba nebeng sama Mbak Ine, doi rumahnya kejauhan dari kantor. 


    Akhirnya, emang rezeki anak sholehah kali ya, ada temen sedivisi yang ngekos di Kota Bambu juga. Thanks Kak Dayu udah nebengin kasur imutnya buat berdua bobo bareng gue!
    Jumat, 3 April abis adzan Subuh gue check out dari kosan Kak Dayu buat nemuin Mbak Ade. Kita lanjut dengan taksi sampe Muara Angke. Gue yang anaknya bukan taksi banget was was lah ngeliat argo taksi pelan-pelan nambah terus. Tapi gue berfikir, “Mau gue liatin sampe mata gue berair juga nih argo ngga bakalan mundur”. Yaudah gue fokus bengong aja. hehe

    Di taksi udah ada Mbak Yani, temen 1 trip waktu ke Situs Megalitikum Gn. Padang, di Cianjur, Sukabumi. Mereka ini, duh udah ngga ngerti lagi deh, punya mesin cetak uang kali ya. Jalan-jalan mulu kerjaannya. Beda sama gue yang mesti nabung sampe cost traveling cukup, baru jalan. Hahaha
    Sampe Muara Angke jam 6an, udah langsung ketemu Mbak Ine, dan kita nelp CP eonya. Gue berfikir eo ini nyediain Tour Leader sendiri disertai pemandu lokal, faktanya, ngga ada TL 1pun. Mereka cuma nyediain pemandu dari Angke dan pemandu dari pulaunya. Hhmm… mengecewakan sih. Ya walaupun semua problem solved dan semua itinerary dijalanin tapi kekerabatan ngga bisa dibangun karena ngga ada yang nyatuin. Beda deh rasanya kalo pake travel eo ada TL sama ngga pake TL.

    Oke, ketemu juga sama Pak Ubay, kita dianter ke kapal, terus nyari lapak yang enak. Kita ber-4 udah ngetepin lapak buat nanti bisa tidur2an. Guepun udah minum antimo biar ngga mabok (info penting). Eehh… entar darimana asalnya rombongan ini, dateng2 melipir ngambil lapak kita secara halus. Terus tahu2 mereka bisa tiduran dengan nyamannya, sedangkan kita ber-4 yang telah dirampas kebahagiaannya cuma dapet space ala kadarnya. Kan kuampret namanya.

    Belum lagi gue deh nih, pake segala puyeng karena emang ombaknya gede banget sih, kapal kerasa parah goyangannya. Mau berdiri sebentar aja ngga lama jatoh. Gue udah ngerasain badan ngga beres, akhirnya gue pergi ke wc. Keluar2 gue muntah masa. Haha. Untung ada crew kapal yang udah biasa banget ngeliat penumpang muntah2 kaya gue. Daripada gue kedalem lagi ngeri makin ngga beres nih badan, gue nongkrong aja dibelakang bareng crew kapal.

    Jam set 11 kapal udah mulai jalan pelan tanda kalo kita udah mau nyampe. Gue, “Alhamdulillah!!!”. Keluar dari kapal berasa jet lag dan ngga nyambung diajak ngobrol. Hahaha.


    Well…“Welcome to Pulau Harapan, git!”




    to be continued…

  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 5, China Town, Bugis Street, Mustafa Centre, Changi Airport

    Disini gue nemuin temen bule yang enak diajak ngobrol. Mareta from Finlandia. Friendly dan humble banget anaknya. Suka! Gue emang punya target kalo harus dapet temen baru setiap gue traveling kemanapun. Dialah temen bule pertama gue di Singapore. Dia cerita kalo dia udah traveling ke 9 negara selama 6 bulan termasuk Indonesia, habis dari sini dia mau balik dulu untuk nemuin keluarganya. Gile! Rasanya kaya apa tuh ya traveling sendirian selama itu. Ngga bisa ngebayangin. Dia masih punya keinginan buat ke bromo, dan gue ajakin bareng aja next time. Akhirnya kita tukeran Facebook. Gue pake facebook dia, dia pake facebook gue. Gitu. Haha.
    Tanpa ditanya, dia cerita kalo tangannya pada bentol2 ngga tahu kenapa, gue nawarin buat pake obat gue. Tapi dia mau coba ke apotik dulu. Terus dateng2 dia pamer salep, yaudah gue kasih kenang2an obat aja, apa coba? “Fresh Care” hehe. Semoga bermanfaat ya!

    Ngga usah nyeritain sarapan gue ya. Sama aja kaya di Mitra Inn, ngga ada nasi uduk, adanya roti. Haha. Dan, bener aja, sist bintang nyampe jam 10, gue check out terus nitip barang buat gue ambil pas sore sebelum ke airport.
    Today, we will shoooppeeenggg!
    Next stop ke China Town. Begitu ngeliat banyak toko, gue mau kalap, tapi gue harus ngitung2 berapa SGD yang bisa gue belanjain dan berapa SGD yang bisa gue save buat kalo ada apa2. Ngga bisa belanja banyak karena memang Cuma bawa duit sedikit, yang penting oleh2 buat keluarga dulu. Gue yakin sih, gue bawain hal kecil pun keluarga pasti seneng. Beda sama temen, kalo dikasih hal kecil bilangnya, “Masa Cuma itu doang”. Bbzzz…
    Selesai dari China town, kita menuju ke bugis street. Sebelumnya, mampir dulu ke KFC. Gue mau makan nasi! Yes, ada curry rice, pesen itu ya mbak! Lumayan kenyang dan ngilangin kangen nasi. Padahal besoknya gue udah bisa makan nasi sebanyak2nya dirumah. Hehe. Lanjut jalan, ya kaya sebelumnya mau kalap tapi ngga bisa belanja banyak. Mau belanja coklat tapi mahal. Terus gue mikir, “kalo gue ngga beliin oleh2 buat kantor, gue masih dianggep pegawai dan temen kerja ngga ya? Hmm… Yaudah deh beliin di mustafa center aja”
    Bugis street finish, next mustafa centre beli coklat2an. Gue sih berencana Cuma ngabisin duit 20 SGD disana karena memang anggaran amannya segitu. Hehe. Tapi, meleset, gue ngabisin 20 SGD berapa sekian sen. Hahaha. Oke, oleh2 selesai. Waktunya ambil beg (Mirza style), terus lanjut ke airport. Ke Changinya mix naik Bus sama MRT, karena kalo menurut penelaahan sist Bintang, kalo kita naik MRT doang, kita bakal pindah2 jalur dan muter2. Kalo dimix sama bis, lebih deket dan lempeng aja gitu. Oke, gue mah ngikut aja. Kita naik Bus 76 (Bukan Jurusan Kp. Rambutan – Blok M loh ya) terus lanjut MRT ke changi.
    Nyampe changi gue udah mulai flashback pas pertama kali gue menginjakan kaki ke Singapore terus ketemu cewek baik hati nan strong ini. Duh, pengen nangis! Tapi ntar dulu deh, masih ada proses yang belum dijalanin, check in sama taro bagasi.
    Pas mau masuk pintu khusus penumpang, yaudah aja gue pamit sama sis bintang, terus pelukan, terus nahan nangis deh. Gue liat mata dia berkaca-kaca (cah elah), yah jangan nangis kek! Tapi sediiiihhhh….
    Habis security check, ke imigrasi lagi, kebodohan gita selanjutnya adalah gue lagi antri tapi sambil sibuk nyari pasport di tas, terus pas gue lirik orang depan gue maju, ya gue ikut maju dong. Eehh ternyata gue majunya kejauhan. Haha ngelewatin batas ngantri. Malunya sih ngga seberapa, tapi diliatin orangnya itu loohhh… eh sama aja ya. hehehe
    Pesawat take off jam 20.25. Gue yang udah sendiri sekarang tetep berpegang teguh pada tips “ikutin orang2, and you wil find right way, *if you lucky*” terus Alhamdulillah, im lucky girl. Hehe. Sambil nunggu gue coba masuk ke free wifinya changi, tapi ngga berhasil. Huff atuhlah. Gate udah dibuka, penumpang disuruh masuk, gue liat sekitar ngga begitu banyak orang, dan benar aja, pesawatnya ngga full. Gue aja duduk sendiri dari space 3 orang. Hahay! Tapi kuampretnya sebrang kursi gue orang pacaran yang duduknya Cuma ber2 dari 3 space. Kan bikin iri. Hahaha
    Nyampe di Soekarno Hatta jam 21.30, nunggu bagasi terus caw nyari damri. Bayar 40rb dan pulang kerumah dengan selamat. Eh tapi tumben2an banget nih, mas gue mau jemput di tempat gue turun damri. Ya alhamdulillah daripada naik taxi. Gue ngga takut sih, tapi sayang duitnya. Hahah. Alhamdulillah sampai dirumah jam 12an malem.

    Finally, 20th February at home again… kangen sujud di lantai kamar euy.

    Oh ya, gue mau menuhin janji gue diawal kalo bakal share itinerary beserta budgeting gue selama 5 hari 2 negara.

    Bisa di download di link INI ya.

  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 4, Madame Tussauds, Merlion Park, Garden by the Bay

    Paginya, bule itu curhat, “Semalam gue kedinginan, Acnya kenceng banget, gue kaya beku”.
    Gue sambil ngikik, “Iya, emang dingin, nanti malem pindah aja kekasur depan gue”.
    Dia yang entahlah siapa namanya karena ngga kenalan abisnya dia perginya cepet banget terus kaya ngga mau ngobrol banyak, “kayanya ngga usah deh, gue juga udah mau cabut”
    Yah, sama dong kita sist.
    Mandi2 terus dandan sebentar, merasa udah kece, gue keluar sarapan. Gue ngga berharap gue bakal sarapan nasi uduk sih. Dan bener aja, sarapan ala bule, Cuma roti, buah sama telur rebus. Yaudah, gue makan roti sebanyak yang gue muat, telurnya engga. Gue pengen lanjut makan apel, tapi gimana caranya supaya bisa kaya bule2 lainnya yang makan apel udah kepotong2 gitu.
    Tring! Liatin bule yang lagi mau makan apel. Hehehe.
    Ooohhh jadi ada alatnyaaaa.. Cuma tinggal ngepasin pemotong diatas apel, teken apel dari atas sampe bawah, dan…. tadaaa apelnya kepotong2. Hahaha. Makluuummm dirumah gue pake pisooooo… hehehe
    Oke, gue udah pinteran dikit pagi ini. Yes.
    Jam 11 kurang sist bintang baru jemput gue, tujuan pertama kita adalah ke Sentosabuat ke Madame Tussauds. Tapi, sebelumnya gue check out di hostel Mitra Inn buat pindah ke hostel The Mitraa yang beneran gue booking dari jauh2 hari. Letaknya di jalanan belakang si Mitra Inn. Terus, karena roomnya full dan yang check out baru ada ntar siang, jadi gue nitipin barang gue disana buat check innya malem aja.
    Gue yang tanpa internet di HP beserta sist bintang yang belum pernah kesana, yaudah aja ngandelin petunjuk di stasiun MRT. Gue dipinjemin kartu MRT buat sementara, tapi gue tetep ngisi 10 SGD buat jaga2.
    Stasiun MRT terdekat adalah fareer park, itu juga gue baru ngeh pas besokannya. Haha. Gue yang anaknya norak ngeliat kecanggihan negara tetangga, tetep pasang gaya stay cool as usual. Hehe. Untuk mencapai sentosa, kita ke harbour front dulu, terus pindah ke vivo city. Tapi disini kita mampir dulu ke terasnya vivo, backgroundnya laut beserta pelabuhan barang. Terus kita ngapaaaaiin teman temaaaaan? Yak, benar! Foto2 sejenak. Hehehe. Dirasa sudah kering giginya, kita lanjut naik sentosa express bayar lagi 4sgd. Hiks. Abis itu turun di imbiah, dan nyampe deeehhh… yeyeye

    Ngantri parah sih pas mau naik sentosa express. Wajar sih gue, namanya juga pada mau wisata dan libur panjang juga. Udah strong lah gue kalo ngadepin yang rame2 begini. Di Jakarta udah biasa soalnya. Haha. And…. here we goooo… Welcome to Sentosa git!. Sist bintang ngga tertarik pergi ke madame tussauds, akhirnya membiarkan gue kesana sendirian. Gue sih ngga apa2, tapi kok berasa bener2 ngga punya temen ya. Huff…


    Untuk ke madame tussauds, naik eskalator 2x. Ada petunjuknya kok, tinggal ikutin aja. Buat masuk ke madame tussauds, tiket normalnya adalah 38 SGD tapi gue membelinya hanya dengan 21sgd aja kakak~. Lumayan deh hemat 17 sgd. Tiket nya terbagi 2, ada images of Singapore dan Madame Tussauds, gue mendapatkan keduanya. Hahaha. Yang ada dibayangan gue, Images of Singapore (IoS) itu semacam pameran gitu, ternyata gue salah.
    Abis nuker tiket, gue diarahin ke gate IoS, di antrian ternyata ada keluarga Indonesia juga, Cuma yaudahlah, gue ngga gabung, gue-tetep-sendirian. Pas masuk, kita ada 1 mbak2, yang performancenya theatrical banget. Dia jelasin bahwa ruangan yang kita datengin adalah officenya harbour front. Kebodohan gita lainnya adalah, kan dia bilang boleh moto sesukanya kan, yaudah gue siapin tongsis, tomsis plus hape. Dan you know whaaattt… pas gue prepare hape gue jatoh berantakan dong. Casing misah sama batre. Itu gue berdiri paling depan otomatis diliat semua peserta. Yasalam gitaaaaaaa… huft…

    Abis dia ngomong cas cis cus terus kita diarahin ke ruangan buat nonton sejarah gitu.  Selesai itu, kita pindah ke jaman selanjutnya, temanya hutan dan nelayan gitu. Mbak2nya beda lagi, tapi sama2 lucu dan tetep teatrikal jelasinnya. Di part itu, dia jelasin tempat itu adalah lokasi hidup leluhurnya which is orang singapore jaman dulu. Terus, kita diarahin lagi ke part mas2 yang bilang kalo disini adalah berbagai macam pekerjaan yang bisa dikerjakan pendatang maupun orang asli singapore. Terakhir, pindah ke new singapore, semua perkembangan dijelasin singkat sampai yang terbaru dan rencana di masa mendatang. Semua performernya entertaining banget! Walaupun ceritain sejarah, jadi menarik karena mereka bawainnya secara lucu. Hihihi. Sebagai penutup, kita disuruh naik kaya istana boneka gitu. 1 perahu 6 orang. Dan yang paling nyelekit adalah ketika,
    mbak2nya bilang, “are you alone?”
    gue, “yes”
    mbak2nya lagi, “your next ya”
    men, padahal gue udah depan mata dia, tapi karena gue ngga rombongan gue dibelakangin. Ppfft…
    Selesai naik short istana boneka, gue masuk ke Madame Tussauds, gatenya nyambung sama pintu keluar IoS.
    Eh, ada lagi mbak2 MTnya nanya, “are you alone?”
    Gue, “yes”
    Mbak2nya, “Hey, where is you friend?”
    Gue, “i dont have”
    Udah gitu aja, gue tinggal cengir terus cabut dari hadapannya. Huuffttt.. sakitnya tuh disini mbaakkk…
    Emang bener sih, kalo ke madame tussauds mesti sama temen, minimal 1 deh. Buat saling moto2in, karena disini seruuuu… banyak spot foto yang lucu dan sayang kalo Cuma selfie sama patungnya. Harus bikin gaya2 konyol biar fotonya keren. Tapi,gue-ngga-bisa-ngelakuin-itu-karena-gue-sendirian. Fine.
    Banyak spot yang gue tinggalin karena emang rame dan antrinya ngga udah2 ditambah karena alasan yang ngga memungkinkan untuk gue foto selain selfie. Damn! Yaudahlah, enjoy aja. Yang penting gue pernah kesana. Yeyeye!
    Ada banyak part, bagitu masuk partnya pemimpin negara. Ada pak Soekarno, Obama, lady diana, Mahatma gandhi, dkk. Terus masuk ke part Atlet, terus lanjut ke broadcaster, abis itu ke Singer, disini ada my favorite TAYLOR SWIFT!!! Aakkk!!! Lanjut ke part bollywood, ya you know ada siapa, pasti ada shah rukh khan? Next ke part pemain film, terakhir ada toko souvenir deh! Haha





    Gue janjian ketemu sama sist bintang di loket information jam setengah 3. Tapi gue liat, baru jam 2an. Yaudah, gue pake jalan2 sekitar madame tussauds yang sebenernya masih banyak wahana yang ngga gue masukin karena emang : 1. Gue ngga tertarik, 2, harganya mahal. Hehehe. Yaudah gue Cuma liat2 aja biar tahu, oh singapore begini toh.
    Di sekitar madame tussauds, ada penangkaran kupu2nya juga, terus gue jadi inget keponakan si Nabila dan Reno,
    Gue ngebatin, “pasti si kakak seneng nih diajak kesini, Insya Allah ya kak”
    Tapi gue berfikir lagi dan ngebatin ulang, “kan biayanya mahal ya, duh kapan2 aja ya kak”
    hahaha
    Gue pengen banget nelusurin penangkaran kupu2 itu, tapi apa daya, 1. Waktu mepet, 2. Kaki lemes. Yah, maklum, namanya juga umur muda badan orang tua, ngga bisa boong. Hehehe. Yang entah menarik atau mengesalkan adalah dari gue ngantri sentosa express, gue sama sist bintang tuh se-la-lu deketan sama gerombolan entah orang india atau bangladesh yang pada wisata juga. Sist bintang bilang, kayanya mereka pekerja bangunan yang lagi libur. Aahh risiiih… banyak banget sih, aselih.
    Akhirnya gue memutuskan untuk udahan liat2 sekitaran kompleks madame tussaudsnya dan nemuin sist bintang. Terus pas ketemu, sist bintang ngajakin ke pantai,
    Dia bilang, “Sayang kalo ngga ke pantai, kesininya kan udah bayar 4sgd lagi, masa gini doang”
    Gue, “woyoooyoyoyo (ala ala rege), oke sist bintang!” (pijitin kaki)
    Terus ke station sentosa express (lagi), antri (lagi), terus naik sentosa express (lagi), turun di next stop station. Aaakkk pantaaaiii…. sok sok heboh, padahal mah, men! Kaki udah sengklek tapi masih pengen terus jalan karena sayang banget kalo ngga didatengin. Yaudah, dengan kaki terseok2, gue coba jelajahin, mana sih nih pantai, ngga nyampe2. Ngga lama kemudian, darrr… ini pantainya, bagus sih, Cuma yaudah gitu aja. Kaya ancol, Cuma cakepan. Foto2 bentar terus udahan. Die!
    Sist bintang ngeluh kakinya lecet karena pake sepatu yang salah. Nah loh! Kalo doi sengklek juga, entar gue gimana jalan2nya? Wah, ngga bisa dibiarin nih. Dia mesti sembuh secepatnya. Oke sip.
    Sist bintang, “git, apa nanti aku cari sendal aja ya”
    Gue, “oh iya sist, harus itu biar kakinya ngga tambah lecet”
    Sist Bintang, “yaudah, nanti temenin nyari di harbour front aja ya”
    Gue, “oke sist, ngga masalah”
    Bagaimanapun gue harus upayain dia sembuh, itu yang utama. Kaki sengklek gue? Kesampingin aja (usep2 kaki). Lanjut ke sentosa express (lagi), antri (lagi), terus naik sentosa express (lagi), turun di vivo city. Jalan (lagi) ke harbour front, nyari2 sendal ke bazaar terus berujung ke bata. Finalleeehhh… dapet juga tuh si sendal 15sgd! Baik2 ya dikaki partner in crime gue~.
    Selesai itu menuju Merlion Park. Fuihh… mayan yaa.. dari mrt station ke tempat itu demi buat foto “biar kaya orang2”. Yaudah, ngga gue ambil pusing, tapi gue ambil pegelnya (hayahh…) gue jalanin nyantai sambil cerita2 seputar Singapore.
    Sist bintang bilang,
     “mobil disini harganya mahal banget git, jadi Cuma orang yang bener2 kaya yang punya mobil.”
    “pemerintah sini peduli banget sama warganya, jadi kalo ada warga negara yang penghasilannya dibawah 3000sgd, kekurangannya, pemerintah yang nambahin.”
    “di sentosa kan ada tempat judi gitu, kalo foreign, masuknya murah atau bisa gratis. Tapi kalo orang singapore yang main, bayarnya mahal, 100rb sgd. Nanti ujung2nya kan mereka sayang duit, terus ngga jadi main deh. Biar aja foreign yang main, kan keuntungannya buat singapore”
    Gue, “oh ya sist?”
    Gue, “wah…”
    Gue, “oh gitu sist”
    Seru banget denger cerita dia. Gue ambil hikmahnya aja sih, walaupun Indonesia belum semaju singapore, tapi gue harus ambil habit tertibnya antri, habit ngga buang sampah sembarangan, sama habit bekerja kerasnya. Berharap next gue bisa kerja disini, ambil banyak ilmu untuk gue bawa ke negara tercinta gue, Indonesia. Aamiin… (hey, aamiin dong) hehehe
    Karena udah laper banget, kita ke food court sekitar Merlion. Nah loh, banyak makanan non-halalnya. Gue udah deg2 serr aja, masa gue mesti makan canai lagi sih. Nunggu entar malem dong!. Eh ternyata alhamdulillah wasyukurilah, ada kedai yang tulisannya “muslim food only” fuihh…
    Sist bintang order nasi goreng kampung, udah kebayang nanti nasinya pake teri. Gue ordernya Fried Rice Chicken, keluarnya mee goreng chicken. Yailah, yaudah deh, gue udah kangen nasi padahal, tapi daripada2 ya kan, gue pick up aja apa yang dikasih chefnya. Hiks. Gue kira ini mee emang pedes parah, eh ternyata engga, sist bintang nyebutnya ini pake bumbu merah. Gayanya doang ini mie merah. Hahaha. Tapi enak banget!
    Selesai makan, kita lanjut ke gardens by the bay. Aakkk excited! Gue ngeliat di google, tempatnya keren parah. Untuk menuju kesana kita mesti muter dulu. Sebenernya, lokasi ada di sebrang merlion, tapi karena ngga mungkin untuk menyebrangi lautan, at least kita naik MRT yang jarak stationnya 200m lebih dari merlion.
    Keluar dari stationnya, ada jalanan bawah tanah yang luaaaas, terus wallpaper yang diisi foto bunga2 diselingi kaca segede2nya. Belum apa2, si GBTB manjain mata banget. Sukak! Keluar dari stationnya juga jauh bener, parah deh. Dengan kaki yang semakin sengklek, gue ajak sist bintang istirahat aja. Daripada gue pengsan di negeri orang, gpp deh ngaso sebentar. Etapi, obrolan kita seru banget, tahu2 udah gelap terus udah jam 7an. Yaudah, kita lanjut ke gate. Eehh… ternyata, si GBTB ini emang cakepnya diliat pas siang, ketara bunga2nya, bagus buat foto2. Tapi yaudahlah, enjoy aja.
    Gue masuk ke Flower dome dulu, isinya gelap, ya karena faktor udah malem itu. Emang aselih, cakep2 bener. Takjublah! Disini agak ingin karena 5 celciusnya itu, tapi ngga gue gubris. Sibuk nikmatin bunga sambil sesering mungkin ngucap “Alhamdulillah, Subhanallah sama Allahuakbar” haruuuu… jadi, inget mama. Hiks. Insya Allah ya ma. Tapi better ke Mekkah dulu, oke!
    Disininya ngga boleh lama2, kata mbak2nya, terakhir jam 8. Pas gue liat jam laahh.. ini udah setengah 8~. Yaudah terus keluar, lanjut ke cloud forest. Nah, ini nih, air terjun avatar. Duh sayang banget gue sendirian masuknya karena sist bintang Cuma beli tiket flower dome dan sayang banget ngga ada temen berbagi cerita. Yaudah, gue cerita aja sama Allah, gue ngadu, kalo ini tuh cakep banget ya Allah! Banget! Suka! Makasih ya Allah udah bawa aku kesini!. Dan ini tuh segede2nya penangkaran tanaman. Ada 7 lantai. Die aja gue, sayang sih sebenernya ngga ditelusuri semua. Akhirnya gue Cuma keliling sekenannya. Karena faktor udah malem, disana lumayan dingin, dan yaaa.. you know lah… kaki gue renta. Huff…
    Nah, ini part favorite gue juga, Supertree. Ternyata masuk kesini free, karena ada diluar kompleks Dome sama forest yang pake tiket2an tadi. Ooohhh how beautiful this placeeee… amaziiiinggg… kalo siang pasti cakep banget nih, pasti! Yaudah, enjoy git! Keliling2, terus foto2 sebentar, pas kita mau udahan, ada pertunjukan lampu dan lagu di supertreenya. Ya nanggung deh, nonton sebentar. Keren euy pertunjukannya. Tapi, strategi gue, karena tadi orang2 yang pada antri bubar karena pengen liat lampu2 ini, gue ngajak sist bintang untuk ayo cabut duluan mumpung orang2 masih pada terkesima. Dan, it works! Gue dapet lift lebih cepet dan lumayan kosong seperti hatiku (eaa… maap sempet2nya).
    Lanjut jalan (lagi) ke MRT station (lagi) menuju hostel. Karena mata udah siwer, capek dan malem juga, walhasil kita salah jalan dooong.. udah bener jalannya didepan, tapi karena 2 oma-oma ini ngeri nyasar, jadilah kita ngelewatin rute Mitra Inn-The Mitraa, kita memutar~. Sist bintang ninggalin gue sampe dia make sure bahwa jalanan itu bener, terus dia balik dan bilang kalo besok dia jemput jam 10. Gue sih oke aja, paling juga ntar jam 11. Hehehe

    Ternyata hostel ini tingkat, gue dilantai 3. Damn! Dan hostelnya beda, kamar mandi diluar campur sama room lain, terus disetiap kasur ngga dikasih stop kontak, jadinya stop kontraknya berebut. Terus, gue, “aaahhh enakan di Mitra Iiiinnnn”. Yaudah, ucapin kata2 sakti, “ENJOY!”. Ada persamaan dari 2 hostel ini adalah gue sama2 ditempatin di atas AC. What theeee…. tapi yang sekarang gue ngga bisa ngelak karena emang tinggal 1 space kasurnya. Hiks.
  • backpacker,  kuala lumpur,  malaysia,  singapore,  tips,  traveler,  traveling,  trip

    Day 3, Melaka Malaysia – Queen street Singapore

    Jam 17.30an penumpang disuruh masuk terus duduk dikursi yang udah dipesen. Gue booking kursi tepat dibelakang driver dan dipinggir kaca. Perfect. Karena didepan, spacenya itu lebih lega, mau liat pemandangan juga lega karena sisi mana aja kaca. Kalo ada apa2 (amit2) mau kabur juga cepet. Pas udah mau jalan, gue liat penumpangnya ngga gitu banyak, jadi duduknya pada mencar2 deh.

    Perjalanan ke Queen Street Singapore gue pake buat tidur sama liat2 pemandangan tol yang gitu gitu aja. Ngga berani sambil dengerin lagu karena hemat batre, akhirnya kalo bosen dipake dzikir aja. Setelah kurang lebih jam 8an, tahu2 ada plang, woodlands dan itu tandanya gue sebentar lagi nyampe! Ah.. Anakmu udah mau nyampe Singapore ma, sendirian. Alhamdulillah!

    Terus bis masuk kaya ke terminal, penumpang pada turun semua. Gue? Bingung. Pada ngapain turun ya. Apa ini yang namanya queens street, tapi kok kaya gini. Yaudah, inget tips sebelumnya, “ikutin orang2” (udah di bold, underline PLUS italic). Yaudah, gue ikutin aja, ternyata inilah Imigrasi MY-SING. Fuihh…

    Gue baca aja petunjuk2nya dan berhasil lewatin imigrasi dengan aman dan damai, terus bingung lagi, temen sebis gue entahlah yang mana, ngga apal juga, bikin gue makin bingung. Men! Ini gue di negeri orang, sendirian, gengsi mau nanya, terus gimanaaaa…

    Ambil nafas, tenang, stay cool, Bismillah, ikutin petunjuknya. Dan alhamdulillah gue nemuin bis gue lagi, 707 Inc dengan plat JJG 8707 warna dominan kuning. Aaahhh… my buusss..

    Ternyata masih banyak juga penumpang yang belum dateng, si drivernya nelpon2, udah ditungguin ngga dateng2 juga. Akhirnya….. ditinggal begitu aja men! Ya Allah, hambamu shock! Kalo tadi gue lama di imigrasinya gimanaaaa?

    Perjalanan berlanjut, gue udah ngga tidur, kepikiran kejadian tadi. Ngeri juga aselih. Untung gue bawa barang2 gue pas ke Imigrasi. Walaupun agak ribet, dan alhamdulillahnya lancar, ngebayangin juga kalo misalnya (amit2) gue ditinggalin terus tas gue masih di bis. Die! Karena mostly  dari penumpang pada ninggalin barang2nya di bis. Ya mungkin mereka udah tahu dan udah biasa kali ya. Okelah, gue kan newbie.

    Bis masuk ke terminal lagi, yaudah gue sekarang udah lumayan ngerti. Yang pasti ini bukan queens street karena tulisannya Woodlands Point, gue juga ngga tahu nanti ngapain. Jadi, yaudah, jalanin dulu. Bismillah.


    Ternyata ini imigrasi lagi. Jadi, yang tadi itu imigrasi ninggalin Malaysia, kalo imigrasi yang ini arrival Singapore. Gue liat orang2 pada bawa kartu, gue inget, pernah baca pas googling kalo pindah dari 1 negara ke negara lain itu mesti ngisi form. Gue coba cari tahu darimana dapetinnya dan gue coba isi. Untung gue bawa pulpen. Walaupun agak ribet ngambilnya karena ada di koper yang udah gue gembok, tapi gpplah. Gue coba jalanin dengan cepet karena inget tadi ada penumpang yang ditinggal sama bis. Eehh.. ada 2 orang bangladesh kita sebut aja si hitam sama kuning (karena diidentifikasi dari bajunya, gue ngga apal namanya juga karena susah. Hehe) minta bantuin ngisi. Yailah broh! Yaudah deh gue bantuin, tadi kan dia sempet ngasih gue form itu. Hehehe.

    Setelah ngobrol2 gue tahu kalo dia 1 bis sama gue. Alhamdulillah. Kelar gue ngisi, jadi barengan deh tuh ngantri imigrasinya. Gue inget banget, si kuning ngantri dibelakang gue pas final security check, tapi emang dia ditahan dulu au ngapain. Gue tinggal aja. Terus pas udah mau deket bis, si item jalan dibelakang gue sendirian, gue tanya, “mana temen lo?” dia jawab, “ngga tahu” dengan ekspresi cengar/ir seolah-olah semua akan baik2 aja.

    Laahh… terus temen lo, lo tinggalin gitu aja, iya gitu? Ah sarap nih orang. Yaudah, gue udah duduk manis di bis, eehh item jadi sok akrab mau duduk di sebelah gue, diusir lah sama drivernya. Fuihh… untung diusir.

    Lalu, kaya biasa drivernya nungguin sebentar dan—– ninggalin penumpang lagi. What theee….. Berarti si kuning ditinggalin dong! Terus gue merasa bersalah, tapi gue inget, si kuning kan kerjanya di Singapore, gue tahu gara2 diliatin kartu identitasnya, yaaa mungkin dia khatam lah ya entaran ke Singaporenya gimana. Oke, ambil nafas, gue berusaha nenangin diri.

    Ehh.. si item sibuk telponan gitu, gue rasa sih sama si kuning, dan bener aja si kuning lagi kebingungan gimana cara ke singaporenya. Nah loh! Ah biar deh. Bukan urusan gue. Yaiyalah!
    Finally, setelah kaya masuk ke dunia yang berbeda, gue menyadari kalo ini udah Singapore yang sesungguhnya. Allhamdulillah ya Allah! Ma, anakmu bisa ke Singapore~~~

    Ngeliat plang Queens street terus orang2 pada turun, berarti ini lah tujuan terakhir bis ini. Gue udah janjian sama Sist Bintang. Gue kenal dia dari couchsurfing.com. Dia orang batam yang kerja di Singapore. Alhamdulillah gue ditemuin sama dia. Jadi gue ngga usah rebek2 ngomong english deh. Hehe


    Dia sama persis kaya yang difoto, tapi aslinya dia imut banget badannya. Hihi. Tapi dia strong bukan main. Gimana engga, doi hobby hiking, ke gunung, ya tempat2 macem gitu. *tepuk tangan*. Dia nganterin gue ke hostel daerah little India, nama hostelnya “Mitra Inn” fyi, ini dia yang bayarin. Oohh goodd.. so lucky meee..

    Room yang dipesan, dorm khusus perempuan yang isinya 6 orang, jadi ada 3 tempat tidur tingkat + 1 kamar mandi dalem. Gue disuruh tidur di atas, karena dibawah udah full. Pas gue masuk, ada 1 bule yang lagi mianan hape, sisanya ngga tahu kemana. Pegawainya baik, ramah juga, pengertian, gue yang ngga begitu lancar ngomong english, dianya speak slowly. Hehe. Selesai naro barang di kamar, gue diajak makan di kedai arab (lagi) (dan) (lagi). Tapi daerah sini emang rada susah nemuin makanan yang ngga diragukan kehalalannya, ini pun rekomendasi dari pegawainya. Yaudah deh.
    Karena gue penasaran sama canainya si Mirza, gue order aja tuh canai telur bawang dengan minumnya you know lah apa, es milo. yeah! Gue udah ngitung2 pengeluaran pertama gue di Singapore buat bayar makan ini berapa, tahu2nya dinner malam ini disponsori oleh sist bintang! Horeeee~~~

    Selesai makan, gue mampir ke 711 buat beli secercah air buat simpenan. Berarti inilah pengeluaran pertama gue di Singapore. Hehe. Sist bintang nganterin gue ke hostel lagi dan dia bilang, “Besok jam 10an aja ya, aku malas bangun pagi2, hehe”. Iya deh sist, gpp. Lagi juga jam 8 masih gelap. Haha

    Gue masuk ke kamar udah gelap, bule yang tadi dikamar sendirian udah tidur. Padahal baru jam 11. Wah, ngantuk banget mbak. Yaudah, gue tidur di atasnya dia. Eeehhh gue baru ngeh, atas gue AC. Die! ngga bisa nih gue begini, dingin bener. Gue pindah aja kan, mumpung masih kosong ini. Maleman dikit ada bule tidur di kasur gue yang sebelumnya. 


    PS : Semua gambar diambil dari google.


    to be continue…

    cerita sebelumnya disini