• Uncategorized

    NGETRIP HALAL : SALAH JALAN

    Sehabis subuh kami sudah berangkat dari rumah naik ojek online menuju pangkalan DAMRI di Kampung Rambutan. Setiap ada perjalanan ke CGK, aku biasa pakai DAMRI, karena selain hemat, dia juga cepet kok, sama aja kaya mobil online/taksi. Bayarnya 40ribu aja kak. Paling kalo ada yang iseng nambah bayar seribu untuk retribusi. Pesawat kami take off jam 09.45 di perkirakan sampai TKP jam 12.35 waktu SIN. Hamdalah, pesawatnya ngga delay dan semua lancar (tidur) dari take off sampai landing. Fyi, untuk keberangkatan aku ngga beli bagasi, ngandelin berat maksimal Scoot aja sebanyak 10kg (biasanya airlines lain maks 7 kg). Aku Cuma bawa 1 koper dan 1 tas gaya dan suami bawa 1 koper dan 1 tas backpack aja. Dan fyi lagi, barang bawaan suamiku lebih berat masaaaaaaaaaaaaa. Bisa gitu yaaaaaaaaaaa. Hahaha

    Selama di SIN aku memang ngga berniat untuk beli sim card local, aku pakai paket international dari provider yang ku pakai aja. Karena biar ngga ribet gonta/ganti kartu. Harganya pun kurang lebih sama, aku pakai paket 7 hari, Rp. 200K. Kalo kamu mau coba pakai provider local SIN, biasanya akan diarahkan pakai SINGTEL, itu lumayan terjangkau, sekitar S$15 untuk 7 hari. Kalau providerku bekerjasama dengan M1 dan Starhub. Aku sudah aktifkan paket ini sebelum berangkat, jadi pas sampai di SIN, aku sudah terhubung dengan Starhub, dan langsung bisa internetan seperti biasa.
    Kamu juga bisa mengandalkan wifi Changi begitu sampai sana. Di Changi juga banyak kasih info tentang cara pemakaian wifi. Kamu tinggal ikutin aja step-stepnya.

    Ini kedua kalinya aku ke SIN dan pertama kali bagi suami. Tapi Changi tetap asing bagiku, karena dulu aku ke SIN naik bis via Melaka Malaysia. Ceritanya seperti apa kamu bisa baca DISINI yaaaaaa, ngga kalah seru, karena aku solo trip!

    Sebelum cek imigrasi, kita diharuskan mengisi form arrival. Isinya kurang lebih seputar kamu tinggal dimana selama di SIN dan berapa lama. Setelah keluar imigrasi, karena kita ngga ada bagasi, kita lanjut cari jalan keluar (dari segala masalah yang kita hadapi). Signage di Changi sangat jelas kok, jadi buat pendatang pertama seperti kami ngga akan bingung deh.

    Tujuan pertama kami adalah beli EZ Link untuk payment segala jenis transportasi. Aku sudah jatahin untuk transportasi dalam sehari S$5 dengan alasan aku dan suami pasti mondar-mandir ke beberapa tempat, karena kartu EZ Link harganya S$12 dengan saldo S$5 dan aku 5 hari di SIN, jadi aku mesti skalian top up S$20 lagi. Tapi, karena officer nya ngeliat aku kasih pecahan uang S$50 2 lembar, dia coba mengakali untuk pembelian 2 kartu beserta top up menjadi S$50. Hmm.. kan kurang, yaudah deh.

    Pas Kemarin Ku Beli, Lagi Edisi Spiderman
    (Source : Google)
    Tujuan selanjutnya, kita mau langsung check in hotel. Di SIN ada beberapa jalur MRT dan Platform yang dibedakan berdasarkan warna untuk menghubungkan antar daerah. Dari Changi hanya ada 1 jalur dengan warna hijau diberi nama East West Line. Jika kamu mau ke arah City, kamu harus transit di Station Tanah Merah untuk ganti Jalur arah City. Setelah itu kamu tinggal tentukan mau transit dimana lagi untuk turun di MRT terdekat dari lokasi kamu.
    (Source : Google)
    Di Google tersedia banyak MRT Maps, tapi yang paling mirip dengan yang ku liat di Station, yang ini.

    Aku akan turun di MRT Station Rochor di Downtown Line warna Biru. Untuk itu, setelah naik dari Tanah Merah aku akan transit di Bugis terus pindah jalur ke Downtown Line dan pilih Plaform arah ke Rochor. Setelah check in, bersih2 dan men-jamak sholat Dzuhur dan Ashar, kami lanjut cari makan di dekat Masjid Abdul Gaffoor. Ketemulah dengan “Maju 65 Indian Muslim Restaurant”

    (Source : Google)
    Kami coba explore berbagai macam makanan selama disini, tapi pada akhirnya suamiku jatuh ke nasi biryani (lagi dan lagi), favoritku roti-rotian aja. Makan pertama di resto ini, berdua habis sekitar S$13, aku jatahin sekali makan setiap orang itu S$8. Entah sih range itu terlalu besar/kecil, tapi untuk makan cukup di SIN, aku rasa segitu worth it. Kecuali kalo kamu rate Mall yaaa… hehehe

    Next stop, kami mau ke Lucky Plaza, tukerin voucher atraksi sentosa. Sebagai newbie, kami selalu berpanduan sama Maps yang kami dapet dari beli tiket di Sunburst, maps di MRT Station dan kertas maps yang kami ambil di MRT Station. Hahaha tourist banget! Biarin yaaa.. daripada salah arah kak!
    Detail lokasinya udah tertera jelas di bukti pembelian, untuk ke Lucky Plaza, kami harus turun di MRT Station Orchard. Jadi, dari MRT Station Rochor naik kearah Newton, transit pindah jalur ke North South Line warna Merah, ambil arah Orchard. Turun disana pun harus pilih exit yang terdekat, atau kamu bisa-bisa jalan memutar dan jadi lebih jauh. Yang kaya gitu yang bikin kaki sengklek. Hahaha.

    Seperti yang aku lakuin pertama kali disini, Sebenernya Lucky Plaza itu deket, tapi kami salah pintu keluar, akhirnya kita jalan jauh banget, sampe udah ngelewatin Lucky Plazanya sendiri dan di Orchard, lampu merah skaligus tempat orang nyebrang itu ngga begitu banyak. Jadi kalo mau nyebrang, pilihannya antara nyusurin jalan Orchard sebegitu panjangnya atau lewat kolong MRT Station.

    (Source : Google)
    Begitu sampai Cebu Air&Travel, pas banget lagi ngga rame, jadi kita nunggu sebentar langsung dilayanin. Fyi, English kita berdua ngga pinter2 banget. hahaha, disini kalo ngomong sama officer atau orang SIN, mereka akan berkata lebih lambat, jadinya kami ngerti deh mereka orang ngomong apa. Ngga jarang, mereka juga bisa bahasa melayu sedikit2, jadi ngga perlu kebanyakan pake bahasa tarzan. Hehehe.

    Oh ya, ada kendala yang sebenernya bikin aku sebel. Atraksi Tiger Skytower sentosa di tukar dengan Wings of Time, karena ada problem katanya. Aku oke oke aja, dan aku berniat angusin vouchernya, karena terlalu malam mulainya, jam 8.45 pm. Over banget dari schedule ku.

    Setelah itu, kami menuju Merlion Park. Dari MRT Orchard tetap di Jalur NS Line, nanti tinggal turun di Raffles Place. Ada pengalaman yang bikin kami agak debat. Modal kami sampai di 1 tempat selain MRT Maps, adalah Google maps. Setelah exit, kita gunain lah google maps untuk arahin ke Merlion Park. Tapi entah kenapa arahnya suka rancu, jadi kita debat deh disitu. Hahaha. Bolak balik jalanan yang sama kaya orang bener.

    Kurleb, Ramenya Begini deh.
    (Source : Google)

    Hamdalah, setelah setan kedernya ilang, nyampe lah kita di Merlion Park, dan ternyata deket aja dong! Hmmm…

    Yaa.. as usual, rame. Kami ngga begitu tertarik untuk berfoto ria banget disini, kaya asa norak kitu. Haha. Buat pengalaman aja, kalo ditanya orang, “lo udah ke merlion park belum?” jawabnya, “udah dong!” bangga. Haha. Padahal ke Singapore doang. Hehehe.

    Sesuai itin, harusnya kami ke esplanade dan cari makan sekitar situ plus nonton pertunjukan Spectra Light, tapi  karena suami males, jadi kami malah balik lagi ke Orchard. Haha, ngapain? Belanja. Hehe

    Sebelum aku ke SIN, aku udah googling seperti apa lucky plaza, mall kecil ini disarankan bagi kamu yang cari parfum murah. Iya, aku udah buktiin. Yaa di Indonesia sepertinya juga banyak yang jual sih, Cuma karena aku ngga begitu paham parfum, menurutku, disini lumayan. Aku beli parfum 3 for S$10.


    After keliling, kami pulang ke hotel, dari Station Orchard, Transit di Newton, ganti ke NS Line, arah Rochor. Setelah 2 Station, nyampe deh kita, istirahat, Sholat Jamak Magrib-Isya dan memutuskan untuk makan malam di Maju 65 lagi. Hehe.



    Ngga Nyambung?
    Kalo Gitu, Baca Dulu Ya Artikel Sebelumnya, DISINI
  • Uncategorized

    NGETRIP HALAL : MERENCANAKAN MIMPI

    Dulu, saat aku dan suami merencanakan untuk menikah, kita juga merencanakan hal lain sekaligus. Seperti tinggal dimana, daerah mana dan tempatnya seperti apa. hm… Itu aja udah 3 item yang harus dipikirin hahaha. Belum lagi sama urusan nanti rumahnya mau di isi apa aja dan “gimana” cara ngisinya. Dor! Ditambah dengan habis nikah kita jalan-jalan ngga, semacam honeymoon misalnya? Wew. Pernah jadi materi berantem juga tuh, karena yang 1 pengen ke Ragunan, yang 1 pengen ke Monas, hahaha. Sempet juga beberapa kali beralih lokasi dan sampe punya anak rencana dari rencana besar saking kerajinan bikin rencana. Hahaha, akhirnya atas izin Allah, kita ada rezeki untuk ke Singapore selama 5 hari 4 malam.


    Hamdalahnya kita jalan-jalan hemat, ngga mau bermewah-mewahan, asal cukup dan segala kebutuhan kita terpenuhi, langsung berangkat. Fyi, dari budget plan yang kami buat, duitnya masih sisa banyak banget, dan bisa dipake untuk keperluan hidup 2 minggu setelahnya. Padahal itu udah start dari keluar rumah sampe masuk kerumah, include tiket wisata, oleh-oleh, jajan, makan, wah banyak deh.
    Aku memang anaknya seneng banget bikin plan ngetrip kaya gini, seru! Bikin semangat! Karena, jalan-jalaaaaaaan… hehehe. Dan yang bikin serunya lagi, karena kita mesti belajar segala macem yang ada di tempat atau Negara itu. aku kasih bocoran dikit aja ya itinerary aku seperti apa.

    EH INI MAH LENGKAP YA! HAHAHA
    Aku juga super semangat tapi lama-lama pusing juga mantengin website pembelian tiket dan hotel online. Karena, suatu hari aku nemu harga yang duper murah, tapi apa daya, belum gajian, pas udah gajian, eehh harganya naik. Huhh kzl. Tapiiiiiii… Alhamdulillah aku dapet 2 tiket PP CGK-SIN per orang Cuma 600rb aja kak! Girang bukan main. Kata suami, harga kesana sama harga tiket mudik, mahalan tiket mudik. Mhehehe. Biasanya kalo aku ke KL atau ke SIN pakai maskapai low cost budget carrier yang lain, seperti air asia, tiger atau jetstar. Tapi, kali ini ada maskapai Scoot yang menawarkan harga yang lebih bersahabat. Mungkin orang lain pernah dapet harga yang jauuuuhh lebih murah dari aku, tapi bagiku segini aja udah menguntungkan hehe. Yang pernah dapet lebih murah, ajarin dong! boleh ngga? 😀

    YANG KEMARIN KU PAKE MASIH ARMADA TIGERAIR
    Habis itu PR nya ada di hotel. Aku dan suami sengaja cari hotel yang dekat dengan Masjid, karena hari terakhir kita disana pas Idul Adha, harapannya bisa sholat disana, tapi selain itu, kita juga bisa dengan mudahnya nemuin makanan halal. Hotel di Singapore memang ngga murah, karena rate disana juga lumayan tinggi, akhirnya kita putuskan cari hotel yang low-mid budget, asal reviewnya bagus, kita oke. Ketemulah dengan salah 1 Hotel dari Group 81 (ini kita simpulkan sendiri, karena banyak cabangnya, hehe) kita pilih Hotel 81 Rochor. Ini dekeeeeeeeeeeeeeeett banget sama MRT Rochor Station, tepat banget dibelakang hotelnya, dan Hotel ini dekeeeeeeet banget juga sama Masjid Abdul Gaffoor yang mana dekeeeeeeeeeeeet banget juga sama restoran yang halal. Happy!

    source : google
    PR selanjutnya adalah beli tiket wisata. Aku lebih suka beli segala macem tiket wisata selama di Indonesia, karena sekarang udah banyak third parties tiket wisata luar negeri, apalagi Singapore. Hmm.. menjamur, tinggal dipilih aja kalian “nyaman” sama yang mana. Selain lebih murah, kita juga bisa nyicil pengeluaran, selagi kita ada uang, kita nyicil beli ini itu ini itu. Nanti ngga kerasa, tahu-tahu, loh kok udah semua dan uangnya masih ada. hihihi

    Kami berencana ke beberapa tempat wisata, salah 1 nya Garden by The Bay. Bagi kamu yang berencana ke Singapore, disarankan ketempat ini. Kalau budgetnya terbatas, kalian bisa jalan-jalan di area outdoor gardennya, free!. Kalau ada rezeki lebih, disarankan ikut masuk ke Flower Dome dan Rain Forest Area. Harga tiket wisata ini di counter sebesar S$28 per orang, tapi aku dapat di SunBurst hanya dengan harga Rp. 225.000 atau kalau di konversikan ke dollar Singapore sekitar S$ 23.8 (Rate 9.450). Lumayan kan? Sisanya bisa buat jajan deh. Hehehe

    Kami juga berencana ke sentosa, tapi atraksi seperti madame tussaud atau USS akan membuat budget kami over. Jadi kami coba putar akal, dan aku yang tahu-tahuan ada website kupon/voucher diskon, coba cari di Fave. Hamdalah, kami dapat voucher diskon 6 in 1 attraction package di Sentosa. Value dari voucher ini jauh lebih tinggi dari harga aslinya yang hanya Rp. 365.000

    Bukti transaksi yang kamu beli, harus di tukarkan dengan voucher yang telah terverifikasi, lokasi penukarannya ada di Lucky Plaza daerah Orchard. Di Counter Cebu Air juga jual beraneka-ragam paketan wisata dengan harga yang affordable banget! Tapi sayang semua itu bukan yang kami butuh, hehe. Intinya pinter2 kamu menimbang-nimbang dan nyari dengan tekun.

    Sebenarnya ada Tiket Exhibition Yayoi Kusama di National Gallery Singapore yang pengen kami beli duluan, tapi kita bukan penganut kartu kredit, jadi ngga bisa deh. Ada 2 lokasi wisata ber-HTM lain yang mau kami datengin, aku share ceritanya di Part selanjutnya ya!
    Thank you for reading! 🙂
  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY LAST PART : THE DAY – PUSAT KEBAHAGIAAN

    Hamdalah, acara akad nikah sudah selesai hari Jumat, 25 Agustus 2017, dan Alhamdulillah, kami diberikan rezeki untuk berbagi kebahagiaan bareng temen2, saudara dan kerabat. Tempatnya masih di area yang sama, Masjid Yayasan Sekolah PB Soedirman. Jam 6 aku dan rombongan sudah sampai di lokasi. Yang bikin aku girang dan menantikan hari ini adalah, aku pakai baju ala ala princess seperti yang aku inginkan! Yay!


    Nuansanya masih putih, karena dulu itu sempet bingung mau cari warna apa, karena suamiku warna kulit Asianya kebangetan, kalo dipakaikan warna krem/nude apalagi warna cerah seperti biru, hijau, merah merona kurang pas. Hehe. Yaudah ngga apa apa, warna putih itu bagus kan.

    Konsep resepsinya sederhana dan ngga ribet. Ngga ada adat, nasional aja. Prosesi kirab pun pakai lagu barat hehe. Musik pendampingpun band akustik yang membawakan lagu barat dan Indonesia. Papaku yang emang terbiasa denger lagu jawa bertanya, “nanti bandnya nyanyi lagu campursari ngga?” hahaha.

    Karena acaranya simple, ya Cuma salaman sama foto aja. Hehe. Ngga ada lempar bunga atau lempar2 yang lainnya. Tapi, yang menjadi seru di acara ini adalah, aku merasa aneh ada di pelaminan dan disalamin orang-orang. Hahahaha. I cant believe that! It is too cute to be true! Walaupun, ada beberapa harapan yang belum bisa direalisasikan, ini lebih ke urusan duniawi sih, tapi aku ngga mau merasa kecewa. Inilah usaha maksimalku, dan ini sudah menjadi ketetapan Allah. Apapun yang terjadi patut di syukuri J

    Yang bikin aku happy lagi, ada sahabatku Anggi yang sudah mau ber-repot repot diri cuti jauh-jauh hari untuk hadir dan nemenin PLUS bantuin kesusahan aku :’)
    Terimakasih juga buat sahabat-sahabatku yang lain, Dini, Dita, Jeje, temen2 dari NET, Hijab Speak, IISIP, SMA Budhi Warman II, temen main aku darimana-mana yang aku ngga bisa sebutin satu-satu karena nanti ujung-ujungnya jadi list undangan hehehehe.

    MAKASIH BANYAK YA UDAH DOAIN, UDAH NGUCAPIN, UDAH DATENG DAN KASIH HADIAH!!!
    SEMOGA SEGALA KEBAIKAN KALIAN DIBALAS BERLIPAT GANDA SAMA ALLAH!!!
    AAMIIN
    Oiya, aku mohon maaf sebesar-besarnya, karena berbagai keterbatasan, banyak juga temen-temen yang belum bisa saling bersilaturahim di acara kemarin. Bismillah, dilain waktu kita pasti bisa bersilaturahim dengan cara yang lain J
    Doakan kami dapat menjalani rumah tangga sesuai tuntunan Allah beserta para Nabi dan Rasulnya ya J

    Aamiin
  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 8 : THE DAY – MENAHAN TANGIS

    Seperti yang sudah pernah aku ceritakan di PART 5, bahwa akad nikah dan resepsi kami beda hari. Hari Jumat, Tanggal 25 Agustus 2017, menjadi keberkahan tersendiri bagi aku. Dan fyi, aku termasuk calon pengantin yang ngga bisa diem, dalam artian bukan karena ngga mau dirumah, tapi H-1 aja masih ada hal yang harus aku lakuin karena belum bisa digantikan dengan orang lain.

    Aku sudah ambil cuti tanggal 24 Agustus, dan Masya Allah, hari itu, aku masih dikasih kepercayaan sama Allah untuk menjalankan kegiatan lain, ada interview kerjaan baru yang harus aku datangi, dan itu 2 tempat. Aku yang ngga tahu jalan ini mau ngga mau mengandalkan ojek online dari 1 tempat ke tempat lain. Siang hari aku sudah sampai di lokasi kedua, Subhanallah, aku kelupaan bawa dompet hihihi, saat itu jam makan siang juga, tapi Alhamdulillahnya aku sedang shaum dan ternyata aku masih ngantongin beberapa puluh ribu untuk bekel aku jaga2. Dan Masya Allah, uangnya berguna untuk aku pulang naik kereta, dilanjut naik ojek online lagi. Mbayangin hal kemarin aja bikin bergidik, kok bisa bisanya. Di luar nalar manusia ya, Allah bisa ngatur sebegitunya, aku masih dikasih selamat dan dibantu sama Allah.
    Jumat Pagi jam 6an aku udah dateng ke Masjid PB. Soedirman, lokasi akad nikahku. Fyi, Masjid ini bagian dari Yayasan Sekolah, dan hari itu masih ada aktivitas sekolah hihi. Jam 7an aku sudah stand by, karena prosesi seserahan akan dimulai jam 07.30.
    Baju Akad yang dibuat sendiri oleh Ibu ku :’)
    Sekitar jam 8 prosesi akad seperti permintaan izin sampai ijab qabul berjalan, dan itu cepet aja. Ngga sadar kalo udah selesai, karena aku ngga bisa liat Rizky dan Papaku ijab qabul. Cuma kerasa nyes saat permintaan izin ke papa mamaku aja. Cuma ngucapin beberapa kalimat tapi nangisnya se-ember. Papaku termasuk orang yang jarang nangis, tapi begitu haru, nangisnya dia bikin orang nangis juga. Mamaku pun tipe orang yang bisa menahan tangis. Waktu pengajian pra-nikah, aku yang dikit-dikit nangis ini haru sendirian, mama ku sampe bilang ke jama’ah yang dateng, 
    “Bu, sebenernya saya ini ngga pengen nangis, tapi ngeliat Regita nangis, saya jadi ikutan pengen nangis”
    Ma…
    :’)

    Saat sebelum nikah, ngebayangin moment permintaan izin aja udah bikin nangis. Ketika kita memohon ke-ikhlasan orang tua untuk memindahkan tanggung jawab dan hidup anak yang selama ini dibesarkan ke tangan pria yang dipilih, yang insya allah bisa membawa ke syurga :’). Pas nulis ini pun aku masih berasa pengen nangis, karena flashback saat aku masih balita, sekolah, wisuda sampai saat-saat terakhir sebelum menikah :’)
    Setelah SAH!, aku dipanggil keluar, di sejejerkan dengan Rizky dan—- kita masih canggung. HAHAHA. Kok asa susah gitu ya mesra-mesra-an, deket2, nempel2 seperti pasangan lain yang suka kita liat di sosial media. mhihi. Lalu, Rizky membacakan sighat ta’lik, dilanjut doa dan penandatanganan berkas-berkas yang ngga tahu itu isinya apa aja. Cepet banget prosesnya, ngga sempet baca juga. Tahu2 udah selesai, dan lanjut dikasih nasihat pernikahan sama Pak Penghulu pengganti.
    Pak Penghulu ku ini, tipikalnya blak-blakan, tapi yang disampaikan bener-bener ngena dan buat kita bercermin. Beliau menyampaikan, 
    “Saat ini jamannya wanita bekerja, tapi suka lupa sama tanggung-jawabnya. Dan dunia ini terbalik!, istri yang kebanyakan kerja, suami pulang duluan. Jadi, istri suka melawan karena merasa pintar dan memiliki segalanya. Begitu juga saat pulang, giliran dirumah, pake baju jelek, bau asyem, giliran keluar pake baju cakep, dandan, dan wangi. Apalagi kalau nanti punya anak, istri kerja, anak dititipin ke ibu, ke mertua. Bagus2 ngga dipanggil om sama tante.”

    Hihihi jleb banget kan ya! Tapi memang begitu realitanya. Jadi cerminan buat aku sendiri, berdoa semoga kita sebagai perempuan jangan sampai menjadi salah 1 member dunia terbalik. Hehehe.


    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART7

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 7 : MUDAHNYA MENGURUS BERKAS KUA

    Kalo kamu berfikir proses KUA atau proses untuk mencapainya itu ribet, hum.. kamu harus rasain yang 1 ini. Ha-ha-ha *ketawa licik*. Sebenernya aku juga dibantu ibuku hahaha. Prosesnya (ngga) simple kok…


    Berkas yang bisa kamu persiapkan untuk proses ini :
    – Fotokopi KTP Bapak, Ibu/Wali
    – Fotokopi Kamu
    – Fotokopi Calon Pasangan Kamu
    – Fotokopi Akta Kelahiran
    – Fotokopi KK
    – Fotokopi Saksi
    – Foto 2×3
    – Foto 4×6

    Pertama, kamu harus buat surat pengantar dari RT, biasanya ini Cuma ngasih uang untuk ngisi kas RT, terus lanjut ke RW, ini juga Cuma ngasih untuk kas. Rangenya 5rb-10rb. Lanjut ke kelurahan, di situ  tinggal nunjukin surat pengantar dari RW, petugas kelurahan juga udah tahu kok. Nanti dikasih segala macem “N” yang dibutuhin buat ke KUA.

    Habis dari situ, kamu foto background biru. Kalo mau sekalian proses, kamu bisa minta fotokopi saksi kamu dan pasangan. Tapi kalo kamu belum tahu saksimu mau siapa (seperti aku), bisa nyusul kok. Katanya sih pas hari H dikasihnya boleh juga, tapi aku jaga-jaga aja, pengennya segala macem udah beres sebelum hari H. akhirnya aku baru ngasihin fotokopi saksi 2 MINGGU SEBELUM ACARA, mhihihi.

    Saat Masukan Berkas Pertama Kali, Penghulu Kami adalah Pak Sularno, Saat Kami Masukin Berkas Susulan, yaitu FC KTP Saksi, Penghulu Kami menjadi Pak Haikal (Alm), Karena Pak Sularno Dipindahtugaskan Ke KUA Lain
    Habis dari KUA kamu udah dikasih tahu siapa penghulu kamu dan nomer teleponnya untuk kali aja mau nanya2 atau konsultasi, dan biasanya kamu juga dapet undangan untuk hadir penataran pra nikah. Eiymm… waktu pas pertama dateng masukin berkas, aku ngga bisa dateng, males lebih tepatnya hahaha. Tapi pas ngasih berkas susulan, dikasih ketemu penghulunya langsung, disuruh dateng,

    katanya “seberapa sibuknya sih mas, mbak, untuk luangin waktu demi masa depan aja ngga bisa”
    mhihi, dredeg. Oke oke pak siap.
    —————————————————————————————
    Innalillahi wa inna ilaihi roji’un, telah berpulang ke rahmatullah Bapak Haikal, Kepala KUA Pasar Rebo sekaligus Penghulu pernikahan kami. Semoga beliau dilapangkan kuburnya, diterima segala amal ibadahnya, dan ditempatkan ditempat yang paling baik disisi Allah. Aamiin, Al-fatihah…

    Terakhir kami bertemu beliau adalah saat penataran calon pengantin, itu percis 2 hari sebelum pernikahanku, dan pada saat hari H, beliau berhalangan hadir dan digantikan oleh penghulu lain. Lalu tanggal 7 September malam, aku terima kabar kalau beliau meninggal dunia minggu sebelumnya.

    Wallahu alam, Allah sebaik-baiknya penguasa alam semesta dan seisinya. Kita sebagai makhluknya wajib mencari pahala sebanyak-banyaknya untuk bekal di akhirat nanti. Kematian tidak ada yang tahu, kita harus mempersiapkannya selagi bisa JReminder and noted to my self.

    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART6
    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART8