• Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 8 : THE DAY – MENAHAN TANGIS

    Seperti yang sudah pernah aku ceritakan di PART 5, bahwa akad nikah dan resepsi kami beda hari. Hari Jumat, Tanggal 25 Agustus 2017, menjadi keberkahan tersendiri bagi aku. Dan fyi, aku termasuk calon pengantin yang ngga bisa diem, dalam artian bukan karena ngga mau dirumah, tapi H-1 aja masih ada hal yang harus aku lakuin karena belum bisa digantikan dengan orang lain.

    Aku sudah ambil cuti tanggal 24 Agustus, dan Masya Allah, hari itu, aku masih dikasih kepercayaan sama Allah untuk menjalankan kegiatan lain, ada interview kerjaan baru yang harus aku datangi, dan itu 2 tempat. Aku yang ngga tahu jalan ini mau ngga mau mengandalkan ojek online dari 1 tempat ke tempat lain. Siang hari aku sudah sampai di lokasi kedua, Subhanallah, aku kelupaan bawa dompet hihihi, saat itu jam makan siang juga, tapi Alhamdulillahnya aku sedang shaum dan ternyata aku masih ngantongin beberapa puluh ribu untuk bekel aku jaga2. Dan Masya Allah, uangnya berguna untuk aku pulang naik kereta, dilanjut naik ojek online lagi. Mbayangin hal kemarin aja bikin bergidik, kok bisa bisanya. Di luar nalar manusia ya, Allah bisa ngatur sebegitunya, aku masih dikasih selamat dan dibantu sama Allah.
    Jumat Pagi jam 6an aku udah dateng ke Masjid PB. Soedirman, lokasi akad nikahku. Fyi, Masjid ini bagian dari Yayasan Sekolah, dan hari itu masih ada aktivitas sekolah hihi. Jam 7an aku sudah stand by, karena prosesi seserahan akan dimulai jam 07.30.
    Baju Akad yang dibuat sendiri oleh Ibu ku :’)
    Sekitar jam 8 prosesi akad seperti permintaan izin sampai ijab qabul berjalan, dan itu cepet aja. Ngga sadar kalo udah selesai, karena aku ngga bisa liat Rizky dan Papaku ijab qabul. Cuma kerasa nyes saat permintaan izin ke papa mamaku aja. Cuma ngucapin beberapa kalimat tapi nangisnya se-ember. Papaku termasuk orang yang jarang nangis, tapi begitu haru, nangisnya dia bikin orang nangis juga. Mamaku pun tipe orang yang bisa menahan tangis. Waktu pengajian pra-nikah, aku yang dikit-dikit nangis ini haru sendirian, mama ku sampe bilang ke jama’ah yang dateng, 
    “Bu, sebenernya saya ini ngga pengen nangis, tapi ngeliat Regita nangis, saya jadi ikutan pengen nangis”
    Ma…
    :’)

    Saat sebelum nikah, ngebayangin moment permintaan izin aja udah bikin nangis. Ketika kita memohon ke-ikhlasan orang tua untuk memindahkan tanggung jawab dan hidup anak yang selama ini dibesarkan ke tangan pria yang dipilih, yang insya allah bisa membawa ke syurga :’). Pas nulis ini pun aku masih berasa pengen nangis, karena flashback saat aku masih balita, sekolah, wisuda sampai saat-saat terakhir sebelum menikah :’)
    Setelah SAH!, aku dipanggil keluar, di sejejerkan dengan Rizky dan—- kita masih canggung. HAHAHA. Kok asa susah gitu ya mesra-mesra-an, deket2, nempel2 seperti pasangan lain yang suka kita liat di sosial media. mhihi. Lalu, Rizky membacakan sighat ta’lik, dilanjut doa dan penandatanganan berkas-berkas yang ngga tahu itu isinya apa aja. Cepet banget prosesnya, ngga sempet baca juga. Tahu2 udah selesai, dan lanjut dikasih nasihat pernikahan sama Pak Penghulu pengganti.
    Pak Penghulu ku ini, tipikalnya blak-blakan, tapi yang disampaikan bener-bener ngena dan buat kita bercermin. Beliau menyampaikan, 
    “Saat ini jamannya wanita bekerja, tapi suka lupa sama tanggung-jawabnya. Dan dunia ini terbalik!, istri yang kebanyakan kerja, suami pulang duluan. Jadi, istri suka melawan karena merasa pintar dan memiliki segalanya. Begitu juga saat pulang, giliran dirumah, pake baju jelek, bau asyem, giliran keluar pake baju cakep, dandan, dan wangi. Apalagi kalau nanti punya anak, istri kerja, anak dititipin ke ibu, ke mertua. Bagus2 ngga dipanggil om sama tante.”

    Hihihi jleb banget kan ya! Tapi memang begitu realitanya. Jadi cerminan buat aku sendiri, berdoa semoga kita sebagai perempuan jangan sampai menjadi salah 1 member dunia terbalik. Hehehe.


    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART7

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 7 : MUDAHNYA MENGURUS BERKAS KUA

    Kalo kamu berfikir proses KUA atau proses untuk mencapainya itu ribet, hum.. kamu harus rasain yang 1 ini. Ha-ha-ha *ketawa licik*. Sebenernya aku juga dibantu ibuku hahaha. Prosesnya (ngga) simple kok…


    Berkas yang bisa kamu persiapkan untuk proses ini :
    – Fotokopi KTP Bapak, Ibu/Wali
    – Fotokopi Kamu
    – Fotokopi Calon Pasangan Kamu
    – Fotokopi Akta Kelahiran
    – Fotokopi KK
    – Fotokopi Saksi
    – Foto 2×3
    – Foto 4×6

    Pertama, kamu harus buat surat pengantar dari RT, biasanya ini Cuma ngasih uang untuk ngisi kas RT, terus lanjut ke RW, ini juga Cuma ngasih untuk kas. Rangenya 5rb-10rb. Lanjut ke kelurahan, di situ  tinggal nunjukin surat pengantar dari RW, petugas kelurahan juga udah tahu kok. Nanti dikasih segala macem “N” yang dibutuhin buat ke KUA.

    Habis dari situ, kamu foto background biru. Kalo mau sekalian proses, kamu bisa minta fotokopi saksi kamu dan pasangan. Tapi kalo kamu belum tahu saksimu mau siapa (seperti aku), bisa nyusul kok. Katanya sih pas hari H dikasihnya boleh juga, tapi aku jaga-jaga aja, pengennya segala macem udah beres sebelum hari H. akhirnya aku baru ngasihin fotokopi saksi 2 MINGGU SEBELUM ACARA, mhihihi.

    Saat Masukan Berkas Pertama Kali, Penghulu Kami adalah Pak Sularno, Saat Kami Masukin Berkas Susulan, yaitu FC KTP Saksi, Penghulu Kami menjadi Pak Haikal (Alm), Karena Pak Sularno Dipindahtugaskan Ke KUA Lain
    Habis dari KUA kamu udah dikasih tahu siapa penghulu kamu dan nomer teleponnya untuk kali aja mau nanya2 atau konsultasi, dan biasanya kamu juga dapet undangan untuk hadir penataran pra nikah. Eiymm… waktu pas pertama dateng masukin berkas, aku ngga bisa dateng, males lebih tepatnya hahaha. Tapi pas ngasih berkas susulan, dikasih ketemu penghulunya langsung, disuruh dateng,

    katanya “seberapa sibuknya sih mas, mbak, untuk luangin waktu demi masa depan aja ngga bisa”
    mhihi, dredeg. Oke oke pak siap.
    —————————————————————————————
    Innalillahi wa inna ilaihi roji’un, telah berpulang ke rahmatullah Bapak Haikal, Kepala KUA Pasar Rebo sekaligus Penghulu pernikahan kami. Semoga beliau dilapangkan kuburnya, diterima segala amal ibadahnya, dan ditempatkan ditempat yang paling baik disisi Allah. Aamiin, Al-fatihah…

    Terakhir kami bertemu beliau adalah saat penataran calon pengantin, itu percis 2 hari sebelum pernikahanku, dan pada saat hari H, beliau berhalangan hadir dan digantikan oleh penghulu lain. Lalu tanggal 7 September malam, aku terima kabar kalau beliau meninggal dunia minggu sebelumnya.

    Wallahu alam, Allah sebaik-baiknya penguasa alam semesta dan seisinya. Kita sebagai makhluknya wajib mencari pahala sebanyak-banyaknya untuk bekal di akhirat nanti. Kematian tidak ada yang tahu, kita harus mempersiapkannya selagi bisa JReminder and noted to my self.

    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART6
    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART8

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 6 : DREAMS COME TRUE WITH FIT TO BUDGET

    Sebelum kami survey ke beberapa venue, kami coba breakdown, mau seperti apa sih acaranya? Punya uang berapa sih? Udah, itu aja. Haha. Untuk pencarian lokasi, aku cari tempat yang punya atap tinggi, supaya apa? Biar tamunya ngga sumuk. Walaupun tempatnya ngga begitu besar, tapi atapnya tinggi, nantinya akan keliatan agak luas dan sirkulasi udaranya bisa terjaga 

    Harapannya Seperti Ini

    Mimpinya Seperti Ini
    Abis itu kita cari beberapa lokasi yang sesuai dengan budget kita, terus kita perkecil lagi, yang sesuai sama keberadaan rumahku, tengah2 lah maksutnya, biar ngga jauh2 banget. Dibawah ini venue yang masuk dalam listku :
    1. Aula STEKPI, Kalibata. Ini ngga jadi ke survey, karena lumayan jauh dari domisiliku di daerah Cijantung. Plusnya, ini atapnya kebuka banget, keren lah lumayan. Minusnya, acara Cuma bisa malem, dan harganya belum cocok sama budget. Sekitar 9juta.
    2. Aula Masjid Nurul Badar, Pasar Minggu. Ku fikir venuenya akan di atas, kan keren tuh, naik tangga kaya inces2, dan atapnya tinggi juga. Tapi, ternyata itu ruang ibadah dan aulanya di bawah. Kalo aku sih ngga rekomen, karena luas ruangannya standard dan atapnya rendah. AC nya nothing to loose. Harganya 6juta. Biasanya, kalau di masjid2 raya sistemnya kurang lebih sama, atas ruang ibadah, bawahnya ruang untuk disewakan. Di masjid raya sunda kelapa juga sama.
    3. Aula PKP, Ciracas. Saat aku survey, PIC nya baru aja pulang, tapi kami sempat muter2 dan ngintip2 ruangannya. Luas ruangannya menurutku standard untuk 500 orang kalo ngga mau sumpek, untuk 600 orang ngepas. Lebih dari itu, sempit. Harganya 9 juta.
    4. Aula Masjid Sudirman, Cijantung. Kalo soal atap, ini jelas tinggi, lumayan luas juga, untuk 600 orang ngga sumpek, kalo mau 700 orang juga masih oke. Harganya 4 juta. Minusnya, ruangan ini HARUS di lapisi karpet biru stock punyaan masjid, umm.. ini agak ganggu sih, tapi ada kok tim dekor yang bisa ngakalin hal ini dengan cara mereka, jadinya si karpet biru ini keliatan bagus.
    Setelah menimbang2, kita pilih aula masjid sudirman, cijantung. Lokasinya juga strategis, di pinggir jalan raya bogor agak belok dikit. Dan karena aula ini semi outdoor, jadi ngga ada AC, kalau mau dingin swing2, bisa tambah blower. Tapi ada kipas yang lumayan banyak kok, sirkulasi anginya juga bagus, jadi, aku mutusin untuk ngga tambah blower deh. Tiang2 disekitar aula juga bisa ditutup pake kain cover kalau memang mau lebih private, tadinya aku ngga ambil opsi itu, karena actually, aula ini emang bagus di tiang2 yang semi bata gitu. Tapiiiiiiiiii…. ternyata kalau ngga dipakein kain cover, anginnya kenceng banget, bisa menghempaskan apa yang ada didalamnya. humm.. ya…. sudah, kami ngikut saja 😐
    Oke, PR 1 udah selesai, lanjut ke PR selanjutnya. Cari catering. Kita mutusin untuk ambil paketan aja, biar semuanya di satu tempat, ngga puyeng mikir lagi. Rekanan aula sudirman juga banyak, ada beberapa rekanan catering yang juga jadi rekanan di masjid nurul badar, kita ambil aja semua, nyoba2. Hahaha. Ada brosur yang udah tertera harganya ada yang belum. 
    Harapannya Seperti Ini
    Mimpinya Seperti Ini
    Kami coba telp salah 1 catering, dan kami di undang kerumahnya. Begitu sampai, disambut dengan hangat dan coba tanya maunya kita gimana, langsung dibuat oret2an paketan berikut dengan detail didalamnya. Kita tinggal terima jadi, ya walaupun tetep ribet2 dikit sih. Tapi udah ngga perlu banyak mikir, tinggal mikir nyari diluar paketan aja deh.

    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART5
    Baca #FUTUREBRIDESTORYPART7

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 5 : DRAMA TANGGAL PERNIKAHAN

    Hal yang menegangkan saat tukat cincin bulan Januari kemarin adalah saat rencana diskusi penentuan tanggal belum berakhir dengan lancar dan belum berjodoh untuk punya pendapat yang sama. Dan karena ada perbedaan pendapat, tanggal finalnya diinfokan kemudian hari. Prosesnya pun agak drama, tapi aku pasrah :’)

    Misscom memang menjadi hal yang bisa memecah belah, apalagi ditambah kalau manusianya selalu su’udzon. Aku, menghindari banget hal itu. menjaga tutur kata, terbuka setiap informasi yang ada. Mengurangi tingkat kekecawaan orang dalam prosesnya. Kita ngga bisa menghindari orang tua atau keluarga kita berharap terhadap acara ini, tapi kita juga mesti kasih pengertian bahwa, kasihanilah anakmu ini. Hahaha.
    Agak umum banget ya kata-katanya, hahaha. Ada hal internal yang harus disimpan sendiri dan ada hal lain yang mungkin bermanfaat buat kalian. Seperti, harus punya pendirian, tidak bermaksut berani, tapi keadaan jaman dulu dan jaman sekarang ‘agak’ berbeda. Itu yang keluarga perlu tahu. Penting juga keluarga tahu kemampuan kamu, entah dari segi apapun itu, jadi pengharapan mereka sama kamu tidak terlampau banyak dan tinggi. 
    Di saat-saat seperti ini, kamu juga harus tunjukan kalau kamu anak yang berbakti kepada orang tua, dengan memenuhi ‘kebutuhan’ mereka, kebutuhan tidak terbatas pada barang atau uang, tetapi waktu luang juga. Nyenengin mereka sebagai anak yang masih single lah, barangkali ada diantara kita lebih banyak habiskan waktu diluar rumah atau lebih banyak bersama teman dan pekerjaan dibanding keluarga :’D. Fully for parents pokoknya, kalau udah nikah, waktu dan fikiranmu pasti terbagi dan terbatas ‘sedikit’ kan, karena kamu dibawah suamimu :’)
    Setelah menunggu beberapa minggu dibarengi dengan drama tiada henti, akhirnya ALHAMDULILLAH, keluarlah tanggalnya. Tapi PR aku dan dia belum selesai. Akad nikah dan resepsi kami beda hari :”D
    Akad nikahnya harus Hari Jumat Pagi dan resepsinya di Hari Sabtu Siang. Karena kami berdua berasal dari keluarga Jawa, tapi Jawanya beda daerah, mungkin ada perbedaan pendapat disitu. Sebenernya dari segi agama, semua hari baik dan kalau bisa disegerakan lebih bagus. Tapi mengingat kultur kami seperti itu dan persiapan kami yang belum full plus kondisi keluarga rizky yang memang hampir semuanya dari Jogja, maka, keputusan seperti itu dinilai yang paling terbaik. Wallahu alam.
    Resultnya,
    Jarak antara tukar cincin dan akad nikah memang agak jauh, dan ternyata ujian demi ujian itu pun dimulai ……….
  • Uncategorized

    Punya Foto Bagus? Jual Aja!

    Berfoto atau memotret memang jadi kegiatan yang banyak digemari saat ini, bermula dari kamera handphone aja udah bisa menghasilkan foto yang ngga kalah dari jepretan kamera DLSR atau kamera professional. Aku termasuk salah 1 nya, melalui instagramku @gitaregi, aku membagi foto, interestku dan hal-hal yang aku alami. Kebanyakan foto yang ku upload, cuma dari kamera handphone aja. Hehehe. Dan ngga jarang, dalam 1 kesempatan, banyak foto yang terekam tapi hanya 1 yang ku upload, sisanya disimpan aja deh di handphone atau aku pindahin ke laptop. Bukan berarti foto yang lain ngga bagus, tapi aku ngga mau menuhin timeline temen2 yang follow aku dengan fotoku semua. Hahaha. Kasian mereka, pasti ganggu.

    Itu baru aku yang Cuma foto-foto diri sendiri aja, diluar sana, pasti buanyak banget temen-temen yang hobinya sama dengan aku atau malah suka hunting foto landscape atau human interest, aku yakin sih hasilnya bagus-bagus dan kekinian. Sayang banget kalo udah foto banyak-banyak tapi Cuma sedikit yang diupload, sisanya jadi konsumsi pribadi. Hmm.. daripada foto-foto keren cuma disimpan di folder komputer atau smartphone, mending dijadiin duit dengan menjualnya di Pixamola.com #FotoJadiDuit, kaya yang aku lakuin nih.
    Aku jual foto-foto yang ada di instagram aku ke Pixamola. Pixamola adalah situs stok foto Indonesia. dimana para fotografer, influencer dan content creator bisa menjual karya foto-foto keren mereka untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Ngga Cuma foto landscape atau human interest aja kok yang bisa dijual, foto dengan kamu didalamnya juga bisa. Caranya gampang pula, kamu tinggal bikin akun di www.pixamola.com, isi data diri dan ikuti petunjuknya. Lalu upload foto-foto kamu, tunggu verifikasi dan approval dari Tim Pixamola, kalau sudah approved, dan taraaaaaa~ kamu udah bisa jual foto deh. Untuk lebih lengkap tentang tata caranya klik disini ya.
    Pertanyaannya, kita udah jual foto, terus yang beli siapa nih? Tenang, pixamola juga bekerjasama dengan brand dan agency yang akan meraup foto keren kamu. Mereka akan mencari foto yang sesuai dengan keperluan mereka, seperti periklanan atau content internal dan eksternal mereka. Oh iya, aku ada tips nih, supaya foto kamu “ditemukan” dan dibeli. Pastikan kamu rajin kasih keyword dan masukan keyword yang sesuai fotomu ya, jangan foto makanan, ditulis transportation, ngga nyambung!.

    Kamu yang hobi foto, difoto dan suka buat content, better sekarang regist di Pixamola deh. Lumayan kan, dari #FotoJadiDuit.

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 4 : TERIMA ATAU TIDAK?

    Sedikit sharing cerita tentang persiapan acara tukar cincin aku  dan paslon (kaya pemilu aja, haha). Jadi, kita coba urusin sendiri, orang tua dan keluarga sebagai pihak yang mengetahui dan menyetujui aja. Kalau orang-orang yang belum tahu, mungkin ini akan terasa ribet, aku juga kok dulu, tapi tenang, ini sebenernya gampang kalau udah tahu alurnya.
    Setelah maju mundur penentuan tanggal dan apa aja yang harus disiapkan, ALHAMDULILLAH, keluar lah tanggal yang cocok dari segi ke-available-an keluarga. Karena dia udah lama banget ngga silaturahim ke saudara2nya yang ada di Jakarta, akhrinya, kami sowan satu-satu kesana. Dan… hmm.. ini… Allah maha pengatur segalanya ya. Ternyataaaaaaa… rumah pakdenya dia itu deket banget sama rumahkuuu… beda RW aja. Bisa begitu yaaaa…
    Setelah meminta restu dan bantuan ke Pakde dan Buleknya selesai, kami paralel cari tempat yang cocok dengan kami. Coba searching beberapa opsi, mulai dari mengadakannya di rumah, tapi karena alasan keterbatasan ruang, kami coret opsi itu. Pindah ke opsi restoran, hmm.. tantangannya kami harus cari resto yang aksesnya mudah, makanannya enak, dan harga sama kualitasnya “baik”. Hahaha. Tipe pembeli banget yaaa…
    Beberapa opsi restaurant yang sempet terfikir, diantaranya ada :
    1. Pondok Kuring, Cibubur
    2. Restoran Tsamara, Hankam Pd. Ranggon
    3. Mang Kabayan, Depok
    4. Gubug Mang Engking, Depok
    5. Pondok Laras
    Setelah coba check harga, suasana dan lokasi, kami merasa 4 opsi tadi belum memungkinkan, karena akses dari Tol agak jauh, harganya diatas budget, suasananya restoran biasa aja, bisa nyampur ke yang lain, kurang sacral gitu. Entah sih, kalau kalian mungkin aja ada yang cocok. Sebenernya untuk cari resto yang middle-high, daerah Jakarta selatan, banyak banget. Seperti :
    1. Omah Pawon
    2. Rumah Sarwono
    3. Omah Solo
    Wah.. banyak deh, tempatnya bagus-bagus dan aksesnya mudah, tapi kalo di aku itu over budget. hihi
    Akhirnya aku memutuskan untuk ke Pondok Laras, selain ngga begitu jauh dari rumah, kalo keluar dari Tol juga bisa dari 3 jalur, Tol Cijantung, Tol Cibubur dan Tol Gas Alam/Citeurep. Aku memang survey langsung ke resto ini, setelah banyak googling.
    Pertama kali kesana, aku coba makan siang disana, nyobain makanannya, dan enak. Actually, aku udah pernah beberapa kali makan disitu, tapi udah lama banget, sekarang baru inget lagi rasanya. Hehe. Dari segi harga pun standard. Aku makan berdua sama si dia habis 100rban. Habis makan aku coba tanya-tanya kalau mau booking dan mengadakan acara disana.
    Pondok Laras ada 2 tipe ruang makan, lesehan dan aula. Isi paketannya sama, Cuma beda harganya saja. Aku pilih ruang aula, soalnya kalo lesehan aku mikirin yang sudah sepuh, kasihan kalo duduk leseh ber jam-jam. Aku jelasin perbedaannya ya :
    1.    Lesehan
    Bayar paket makanan saja. Harga paketnya lebih murah dari ruang aula. Nuansa saung, ruangan terbuka. Free audio, 2 channel dengan 2 mic. Free ruangan 2 jam, kalau lebih kena charge 200rb.
    2.    Aula
    Bayar paket makanan saja. Harganya sedikit lebih mahal. Ruangan ber-AC. Free audio, 2 channel dengan 2 mic. Tersedia meja dan kursi futura ber-cover untuk ± 70 pcs.

    Aku pilih paket yang harganya 68.500, karena isinya cukup lengkap dan menguntungkan. Hehehe. Dan karena aku ngga pengen kena charge lagi haha,
    aku mengakalinya adalah, AC hanya dinyalakan saat acara, yaitu jam 10-12. Sisanya, prepare dari jam 9 dan beres2 sampai jam 1 hanya pakai kipas dan membuka pintu dan jendela ruangan saja. Hehehe. Jadi aku hanya membayar 68.500 x 70 porsi.
    Untuk rundown, aku nyontek aja di google dan aku cocokin ke keluargaku. Bajunya pun hemat aja kok, aku beli kain batik cap di @hanacarakaindonesia terus jait masing2, si dia jahit di tailor uda’ deket rumah dan aku request untuk dijahitkan sama ibuku sesuai model yang aku mau.
    Jika ingin dekor, hanya boleh H-1 sebelumnya dan malam hari dari jam 7-9 malam. Karena memang akku ada usaha paper flower, jadi lah untuk acara lamaran ini, aku memberdayakan dirikku sendiri, dibantu si entuh, hehehe. Kami nyicil bikin bunganya sekitar 2 bulan sebelum acara. Karena ngerjainnya santai. Daripada pergi ke mall, mending ngisi waktu luang bebikininan buat lamaran sendiri. Karena memang temanya, pink biru, aku bikin bunganya pun bernuansa yang sama.
    Triiingg.. jadilah baju couple ala ala kaya gini. Hehehe
    Saat hari H, karena aku sama si dia jadi terdakwanya, yang bantu muter sana sini, ada mas ku dan mbak iparku. MC nya pun sepupuku. Untuk dokumentasi, aku pengennya ambil temenku resti di @framerateprojects. Di fotoin, dibuatin video, dan dikasih vector, untuk harga terjangkau kok, silahkan japri mereka aja ya J
    Oh iya, cincin. Sebelum membeli, aku udah coba liat referensi darimana-mana dan mantepin hati, cincin apa yang cocok untukku dan berkesan seumur hidup. Aku suka cincin yang bentuknya feminim dan bermata. Untuk hal ini, aku udah percaya aja sama si dia untuk carikan tokonya. Berlabuh lah kita ke toko chain di cikini. Aku, yang ngga ngerti harga pasaran emas, tugasnya milih model aja. Hahaha. Tapi setelah ku info ke ibu tentang harga totalnya, dia bilang memang pasarannya segitu, mungkin tokonya mahal di jasa bikinnya. Ya ya ya, ngerti sekarang.
    Ukuran cincinnya di pas-in dengan jari manis kiri dan kanan. Untuk menghemat budget, kami beli cincin Cuma 1x, dipakai saat tukar cincin dan dipakai lagi saat akad, hanya pindah tangan saja.
    Kotak perhiasanpun aku buat sendiri, aku pesan di @kayu_woodproject harganya 100rb, bunganya aku pesan di tokopedia nama tokonya Shabina belanja habis 79rb dan talenannya aku pesen dengan harga 10rb di bukalapak nama usernya Aisha R Putri, terus aku susun-susun sendiri, di rekatin pakai lem tembak.
    Di setiap acara yang sejenis seperti ini, serah2an dari pria ke wanita suka beda2. Kalo acaraku, pihak pria hanya bawa sepasang cincin dan makanan aja. Karena namanya juga tukar cincin. Seserahan seperti tas, sepatu, dll itu dibawa saat nanti akad. Biar ngga lenggang aja gitu pihak cowoknya. Hehe. Tapi ada juga yang 2x, pas lamaran iya, pas akad iya. tapi, yaaa, aku menyesuaikan aja lah. Seserahan itu Cuma symbol dan formalitas aja kok.

    Semoga bermanfaat ya infonya!

    baca #FUTUREBRIDESTORYPART3
    baca #FUTUREBRIDESTORYPART5

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORIES PART 3 : SECRET WORD

    Ada hal yang sebenernya ngga disengaja tapi ngebuat aku coba nutup hati untuk orang lain. Entah, mungkin ini cara Allah untuk mengenalkan kami.
    Jadi, dulu itu, dia ada beberapa kali tugas ke daerah kopasus, which is deket rumahku, dan setiap dia ke kopasus dia selalu sepik nanya,
    “Ada tugas ke kopasus nih, rumahmu deket situ kan? Bisa dong mampir”
    Begituuuuuu terus. Aku nya? Bodo amat. Haha. Ya lagian, deket juga engga,  kenal belum lama-lama banget, tapi kebanyakan sepik. Hihi. Sampe akhirnya aku gerah dengan pertanyaan dia, dan ku jawab
    “Mau ngapain sih minta mampir-mampir mulu? Ngajakin ta’aruf?”
    “Iya, Bismillah”, katanya
    Darrrrr….
    Related image
    Sebenernya, ta’aruf yang diajarkan Islam ngga seperti ini, tapi pertanyaan tadi wujud ke-engga-mau-an aku untuk cuma deket2 ngga jelas sama cowok. Ngga tahu bercanda apa gimana, tapi ku tanggepin santai aja. Sehabis dari random conversation itu, I dunno why, kita jadi coba seriusin, aku ajak ngobrol ngga Cuma masalah sehari-hari, tapi tanya pemikiran dia, plan-plannya seperti apa. Oh iya, fyi, selama kami dekat, temen-temen di kantor ngga ada yang tahu 1 pun. Hehe. Eh ada sih, temenku, tapi Cuma 2 orang. Sisanya kalau gep-in aku sama dia, aku selalu bilang engga engga dan engga. Karena aku berprinsip, selama belum ada cowok yang beneran merealisasikan ucapannya dengan menikahi atau melamar, aku akan terlihat seperti sendiri, tapi tetap menjaga hati.
    Sampai suatu hari, aku ngerasa gerah karena kita tuh deket tapi gimana step stepnya untuk merealisasikan ucapanya itu? Karena bagiku, lelaki dilihat dari ucapannya, kalo Cuma omdo doang sih, anak SMA juga bisa, tapi pria dewasa harus bisa membuat ucapannya menjadi nyata. 
    SETUJUUUUUUUU????
    Karena ngga mau dikasih angan2 terus, aku sempat menggertak, bermodal senjata kalimat,
    “Kalau belum siap, lebih baik jangan deketin dulu, aku ngga apa apa kok, tapi kalau memang sudah siap, coba yakinkan diri, rencanain dan jangan lama2”
    Nah, abis itu takut kehilangan kan dia. Haha. Akunya sih santai, aku berprinsip “Kalau jodoh ngga kemana, tapi, kalau ngga jodoh, pasti bakal kemana mana”
    Bener nggaaaa?
    Image result for jodoh?
    Dah tuh, panik dia. Nelponin ibunya, nelponin mbaknya. Hihihi. Akhirnya rencana untuk ngenalin aku ke keluarganya dimajukan deh~. Tadinya pria ini mau kenalin aku ke keluarganya itu Januari 2017, dan dia udah deketin aku dari Januari 2016. Men! Lama banget! Bukannya ngebet atau gimana ya. Tapi udah males aja pacar2an, ngabisin waktu, ngabisin uang, ngabisin pikiran, deuh~ banyak mudharatnya deh. Ya nggaaaaa siiihhhh?
    Setelah aku nge-dor, dia bilang, aku akan dikenalin ke keluarganya habis lebaran 2016 dan plan untuk tuker cincin ada di bulan februari 2017. Tuh… Its work kaaan? Wehehe
    Pas abis lebaran 2016, benar aja aku di ajak ke jogja untuk ketemu keluarganya. Hehe. Ohiya, pria ini anak rantau. Jadi, indekos selama di Jakarta, Cuma punya temen dan jarang silaturahim sama sodara. Hishhh…
    Pesan ibunya saat aku ngobrol
    “Sing sabar ya nduk, semua ada prosesnya. Ada step stepnya”
    Aku cuma bisa manggut2 aja. Dicoba manut dulu, mungkin nanti bisa luluh, fikirku.
    Sepulangnya dari Jogja, keluarga kita udah mulai agak kres sedikit masalah kapan nembung dan hari tuker cincin. Walaupun keluargaku dan keluarganya sama-sama njawani, tapi nyatanya kita beda pendapat.
    Menyatukan 2 pemikiran manusia aja sudah sulit, ini ditambah menyatukan pemikiran 2 keluarga. Ya ampun, berlinang air mata sampai ber-ember-ember kali. Drama dimana mana. aku drama karena butuh kepastian kapannya, keluarganya drama ngga mau di buru-buru, pusing lah si dia. Hahaha
    Aku pasrah aja, yakin, semua akan indah pada waktunya. Aku pun selalu menyakinkan dia kalau aku ini wanita yang sederhana, ngga minta ini itu, sesuai kemampuan aja. Nextnya pasti akan berjuang bareng-bareng. Aku ngga akan nyusahin dia dalam hal materi, aku cuma butuh kepastian.

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 2 : LOVE AT THE FIRST SIGHT?

    Love at the first sight. Percaya? Mm… Aku sih lebih percaya, jodoh sudah jadi ketentuan Allah. Setelah memilih sendiri dan mencoba berkenalan dengan beberapa pria, akhirnya aku dipertemukan dengan 1 pria yang membuka hati aku dengan alasan yang sangat sederhana.
    Saat itu aku lagi duduk bareng temen Marketing di depan 711 Bellagio Mall dekat kantor, di saat yang sama ada 1 pria hadir dengan tampilan yang berbeda. Tidak berkumis dan tinggal berjanggut, terlihat bersih dan cerah, bersama dengan teman-teman, dia berjalan melewati meja tempat aku dan teman-temanku duduk tanpa menegur. Aku? Merasa ada yang aneh.


    Image result for love at first sight VECTOR
    Aku coba iseng chat ngeledek dia dengan maksut basa-basi, karena hal ‘aneh’ yang aku alami.
    “Kumis sama jenggot di potong nih”
    Begitulah kira2, chat basa-basinya. Hehehe. Bermula dari situ, coba lanjut chatting ngalor ngidul sampai kita janjian di tempat makan daerah Kemang di Minggu sore. Paginya aku ada bantuin make up untuk pre-wed, rencananya setelah itu aku baru samperin pria ini. Tapi tengah hari, cuaca berubah mendung dan aku jadi stengah hati, samperin atau ngga? Aku males ujan-ujan dari TMII ke kemang. Hmm…
    Akhirnya aku mutusin untuk ke sana, dan sempet neduh dulu, saking udah kepalang tanggung janjian. Sembari di jalan, aku sempetin tek-tokan untuk info kalau akunya jadi dateng, tapi kena ujan dan neduh dulu. Sampai disana…. Ya… agak kuyup.
    Akunya udah dipesenin minuman coklat hangat yang udah agak dingin, tanda kalo dia udah nunggu agak lama. Hihi. Setelah ngobrol sebentar, adzan magrib berkumandang, kami stop ngobrol untuk menunaikan perintah Allah dahulu. Sehabis sholat, kok aku ngeliat pria ini seperti “bersinar” yaaa, hmm.. mungkin karena rambut dan muka basah, khas wajah segar habis kena air. Ya, bisa aja kan.
    Obrolan kami santai kok, cuma saling tanya hal yang ngga penting, dibilang mencoba mengenal pribadi masing-masing pun rasanya belum tepat. Apalagi, aku tipe perempuan yang gampang ilfeel kalo ngeliat sesuatu yang aneh dan ngga sesuai sama aku saat coba jalan sama cowok. Tapi, entah sih, aku bodo amat sama tingkah laku pria ini. Aku pun termasuk perempuan yang jaim saat aku coba jalan sama cowok, dan ngga tahu kenapa, saat aku pertama kali coba jalan sama dia, aku feeling free aja. Ngga peduli dia bakal comment apa, dan aku juga ngga ada niat gimana gimana saat itu.
    Image result for peanut comic love
    Pertemuan ini, pertama kalinya setelah dia terus menerus mencoba ngajak aku jalan. Mulai dari ajakan makan siang dengan alasan yang logis, sampe alasan modus nemenin aku pergi. Entah, kenapa aku bisa-bisanya mau dan seniat itu samperin dia. Padahal kalo mau, aku bisa aja bilang, “Sorry ya, ngga jadi dateng, aku masih ada kerjaan di TMII dan hujan pula. Next time ya”, tapi, aku memilih dateng walaupun menerjang ujan.
    “Thank you ya”

    Sapaanku diakhir pertemuan.

    baca #FUTUREBRIDESTORYPART3
    baca #FUTUREBRIDESTORYPART1

  • Uncategorized

    #FUTUREBRIDESTORY PART 1 : THE STORY STARTS FROM …..

    Pernah ngalamin ngga, ada orang suka sama kamu, tapi kamu engga pernah mau, dia udah berusaha berkali-kali, dan berusaha bertahun-tahun, tapi kamu tetep acuh. Dan di suatu hari, hanya karena alasan sepele, kamu bisa semudah itu mau-in dia?
    Iya, itu aku alami sendiri sama calonku ini. Dia temen sekantor di NET dulu. Beda divisi, beda bidang kerja, beda urusan kerja, ngga ada nyambung-nyambungnya. Dia bekerja di tim PR Community Development, dan aku Marketing Media Services. Dia dari MDP batch 1 dan aku batch 2.

    Dari tahun pertama aku di NET,  dia memang hobby “negor” modus ke aku. Temen-temen PR pun jadi ngeledekin. Aku? Jutek. Cuek. Aku ngelakuin tindakan yang bener dong, namanya juga orang ngga suka, bener ngga? Plus ketambahan memang aku anaknya jutek sih hehehe.
    Dari pertama masuk NET tahun 2013, aku memang masih punya pacar. Hingga di akhir tahun 2014, kita selesai. Selepas itu, dia tetep suka curi-curi kesempatan buat “negor” modusin. Aku? Masih jutek. Hihihi. Sebenernya, pria ini juga udah punya cewek, dan aku tahu pula orangnya lewat path, karena dia suka ngetag Mbaknya ini. Hahaha. Tapi emang dasar dianya aja keganjenan masih ngelaba ngemodusin cewek lain. Hmm…
    Bayangin aja, setiap ketemu atau setiap dia lewat mejaku yang kondisinya ada di pinggir jalan banget dan jalur gaza, dikarenakan seriiinnggg banget orang lewat situ, dia mesti sok malu-malu negor aku dengan nada, “gitaaaa~”. Kan sebel ya, bukan karena ngga suka ditegor begitu, tapi karena badan dia kan ngga kecil, tapi manggil aku dengan nada sok imut. Hahaha. Belum lagi kalo ditambah, “Gita mau kemanaa~?”, dih kepo!.
    Tapi ada kalanya, saat ketemu aku dia sok cool berasa paling ganteng dan famous sejagat raya. Mau tahu karena apa? Karena dia lagi jalan bareng sama temen-temennya, dan yang negor aku, ya temen-temennya itu, plus mereka ngeledekin dia sama aku. Euhhh~. Aku? Tetep jutek.

    Lain hari, ada saat dimana dia ngga lagi jalan bareng temen-temennya, dia ketemu atau papasan sama aku, dan dia diem aja, seakan-akan ngga kenal. Aku? Sebel. Eits.. entah sih, padahal ngga suka, tapi, merasa ada yang aneh dan ‘hilang’. Karena akunya juga biasa aja, jadi ya tinggal lepas berlalu, dan aku berkali-kali ngerasain 3 tipe pertemuan itu, Jutek-Jutek-Merasa kehilangan. *sigh*

    baca #FUTUREBRIDESTORY2

  • Uncategorized

    Sayang dan Benci Beda Tipis

    Kamu pernah ngga, sebel atau ngga nyaman sama orang, tapi di kemudian hari kamu bisa begitu akrab sama dia? Hum.. aku juga pernah ngerasain. Kaya aku sama calon suamiku ini. Dulu, kita temen sekantor aja, malah aku cenderung ngehindar, karena aku ngga nyaman. Setiap dia negor atau ngajakin ngobrol basa basi, selalu aku cuekin, jutekin dan aku tinggal pergi. Hahaha.

    Tapi, hihi, Allah berkata lain, diiringi hujan dan angin, aku yang tadinya “ngga pernah mau”diajak makan siang bareng, ditemenin kemana atau dianterin kemana, TIBA-TIBA, daarr! dengan gampangnya mau diajak ketemuan pake nerjang ujan segala. WHAT.
    Setelah kenal dan memutuskan untuk menikah, aku jadi makin tahu kepribadian dia. Ternyata, aku dan dia itu BEDA, sekali lagi, BE-DA. Jelas sih, namanya juga manusia ngga pernah ada yang sama PLEK.
    Setiap ketemu, kita pasti selalu sempetin untuk berantemadu pendapat. Biasanya, aku sih yang mulai mempermasalahkan, hehehe. Sebenernya simple, tapi bagiku itu prinsipil. Kaya misalnya, untuk urusan perencanaan pergi. Aku orangnya detail tentang schedule. Seperti, Hari Sabtu, dari jam 10-12 ke tempat A, jam 13-15, ke tempat B, jam 16-18 ke tempat C, begitu seterusnya. Perencanaan kaya gitu, penting bagiku, untuk menentukan, perkiraan waktu, ngabisin uang berapa, baiknya lewat mana, pake baju apa, bawa apa aja dan lain sebagainya. Tapi, pria ini ngga sedetail itu mikirinnya.
    Pelajaran yang bisa diambil dari begitu keukeuhnya aku minta detail adalah, cara berfikir dalam mengambil keputusan, yang bener itu “Nanti bagaimana?”  bukan “ Gimana nanti”. Setuju?
    Itu baru 1 hal, belum hal lainnya yang bisa memicu kita untuk ngeluarin kepintaran (red: adu pendapat, baca : berantem).
    Walaupun begitu, kita tetep #Sehatea untuk duduk bareng ngobrolin apa yang udah kita lewatin sambil minum Teh Hijau Kepala Djenggot. Karena kita yakin, moment seperti itu, selain dapat menjaga tubuh agar tetap sehat, juga bisa menjadi ruang kita saling mendengar dari hati ke hati.
    Pada akhirnya, kita memang harus saling melengkapi satu sama lain. Dia yang pelupa, dilengkapi oleh aku yang suka mengingatkan. Aku yang gampang sebel, dilengkapi oleh peredam emosi seperti dia. Klop!

    Pasanganmu kaya gitu juga ngga? Sharing yuk ke aku di kolom comment. Kalau perbedaannya lebih banyak daripada aku, bikin ceritanya aja yuk di blog kalian, supaya bisa menginspirasi temen-temen lain.